18 Oktober 2006

TRET...TRET..TRET MUDIK YUK

Mudik?Wah jadi ingat nih saat saya ikut mengalaminya. Namanya mudik pastilah disambut dengan exciting, begitu juga saya. Saat itu saya jalan lurus tanpa peduli pada orang, suit-suit dan celotehan iseng tak saya dengarkan hingga seseorang marah-marah dan mengatakan cantik-cantik buba alias budeg banget! Saya melongo, oh menggoda saya toh...swear saya nggak ngerasa, soalnya masih banyak yang jauh lebih oke untuk digoda tuh. Hihihihihi......
Pernah juga saya pulang dengan dongkol memenuhi dada. Pas turun dari bis di Gilimanuk sana, tiba-tiba sebuah tangan jahil nemplok di pantat dan bahkan meremasnya. Spontan saya mengumpat dan mengirimkan tatapan jangan ganggu saya eh orang itu malah cengengesan, merasa gak dosa sama sekali. Hanya saja seorang temannya going mad, dan marah-marah sambil berkata, " Gitu aja, apanya sih yang ilang?"
Lho kok dia yang marah ? Arrgh! Harusnya saya yang marah kan? Tapi melihat muka preman jadul gitu saya mending pergi, daripada ketiban rejeki eh apes geeto...

Pernah juga ada pria aneh yang bikin saya empet pengen turun dari angkot. Pertanyaan basa-basi yang saya jawab malah dilanjutkannya dengan promosi kalau saya masih sendiri. Itu juga sambil maksa nerima nomor hape-nya. Buat apa sih, gak penting banget...makanya saat dia nanya saya punya pacar enggak, otak saya yang barusan diisi cerita Fitri tentang pacar Jermannya langsung bikin saya kasih jawaban kalo pacar saya orang Jerman plus bla bla blanya.
Singkat dan nendang kencang-kencang! Padahal...........
Pernah juga diancam orang pake obeng gara-gara terlalu jujur. Biasa... modus penipuan dengan cara mengobrak-abrik perasaan orang dulu kan marak. Hingga begitu korban sadar kalo jam tangan yang baru dibelinya palsu mereka sudah minggat. " Mbak kok cue?" tanya seorang pedagang asongan (yang baru saya sadari belakangan bagian komplotan itu).
"Saya sudah sering lihat bapak itu," aku saya jujur. Sebentar kemudia aksi yang bikin airmata nangis berhenti. Sinetronnya pun buyar. Seorang pria mendekati saya dan mengancam awas saja kalo saya buka mulut tentang kepalsuannya itu. Aduuh saya sempat ketakutan sambil berdoa apa saja, dari shalawat nariyah mpe ayat Kursi. Pfuiih!!

Pernah juga ketemu seorang pria yang SKSD di bis, saking SKSD-nya tangan melayang kemana-mana. Gentayangan bikin risih body! Skali dua kali saya pikir gak sengaja, tapi begitu tangannya nempel di paha...whatta! Untung kungfunya gak muncul. Sambil mengumpat sebal saya pindah meninggalkan pria itu cengar-cengir malu.
Pernah juga sih dikira anggota para B-A-B-U. Saat itu seorang Bapak nanya, bawa ransel besar darimana. Saya jawab dengan enggan kalo saya dari Denpasar. "Kerja rumah tangga ya , mbak?"
tanya si Bapak lagi. Tuing! Saya melongo. Waah saya dikira pembantu yang kerjanya membabu buta neeh...Dengan geli campur sebal saya jawab saya kerja di suatu tempat bukan kerja rumah tangga. Saya sendiri baru sadar kenapa si Bapak tanya begitu saat melihat sekeliling, ternyata sana-sini memang berisi pembantu dengan dandanan yang lebih thokcer! Super keren, super seksi sementara saya cuek beibeh ala sendal jepit. Euh pantas saja!
Terakhir saya nitip ucapan yah "Manusia gudangnya dosa, ditumpuki prasangka, dengki dan curiga, tapi biarkan semua melebur menjadi kebeningan hati di hati nan fitri saat maaf terucap atas seritu kilaf"

3 komentar:

  1. asyiiikk
    yu mudik yuuu

    BalasHapus
  2. pengalamannya seru banget, Mbak! Tapi mudah2an jangan ampe keulang lagi.. Amit-amit deh..

    Maaf Lahir Batin, met mudik Mbak!!

    BalasHapus
  3. Met Lebaran ya mbak fin...
    dah pulang mudik ya??

    BalasHapus