19 November 2006

TAMU AYAH DARI AMERIKA

Sebentar lagi ayah saya (baca Presiden SBY) akan kedatangan tamu istimewa. Layaknya bila ada tamu ayah saya pun berusaha menjamu dengan baik hingga halaman rumah kami (baca Kebun Raya Bogor) diusik, lalu lintas di seputar rumah dialihkan, dan jalur komunikasi macet pada hari itu kecuali untuk yang berkepentingan dalam acara ramah tamah di rumah kami (baca Istana Bogor). Sebagai anak saya tak keberatan bila pria pemeran Presiden Amerika dalam sitkom "Amerika Polisi Dunia" itu datang dan berbincang dengan ayah. Tapi saya tak paham jika gara-gara itu saya dan anak-anaknya yang lain (baca masyarakat) tidak boleh berseliweran. Oh ayah siapa sih sebenarnya pria itu? Apakah dia seorang artis yang tengah naik daun dan merasa parno pada bidikan Paparazzi atau Kaum Penguntit (baca Penentang) karena ulahnya sendiri?



Ayah, sebenarnya apa sih yang akan dibicarakan denganmu hingga memerlukan hansip (baca pengawal) se-Indonesia Raya? Mengapa serepot itu cuma demi pertemuan yang hanya sekian jam? Ayah, kalau Om Bush cuma datang untuk gedebush (baca omong kosong) jamu saja dia dengan nasi aking lalap petai. Biar dia tahu itulah kehidupan nyata kita, sekaligus menunjukkan bagaimana baunya mulut yang selalu mengobarkan semangat perang ke seluruh dunia atas nama penghapusan terorisme. Yah, katakan juga pada Om Bush kalau Om Bill dulu tidak serewel ini meski sama-sama artis kelas wahid. Yah, kami berharap kunjungan Om Bush tidak sekedar numpang makan (baca mencar manfaat) tapi memang bermanfaat seperti katamu.....

9 komentar:

  1. Wah, komen yang menarik nih soal Bush.

    Saya sendiri lebih penasaran sama Dukun2 Indonesia yang sudah janji mo ngasih oleh-oleh khas Indonesia... santet.

    BalasHapus
  2. keren-keren.. emang dasar gendheng. Gara-gara kalah di pemilihan kongres ama senat, eh skarang nyari simpati, pake dateng ke Indonesia sgala. Pake ngerepotin lagi! Ikutan nyumpahin biar ADI (asosiasi dukun indonesia) berhasil nyantet Bush ampe berbusa.. *menyeringai dengan ganasnya.. huehehe*

    BalasHapus
  3. tenang-tenang jangan esmosi walopun memang kalo membicarakan kakang Bush ini bikin dongkol :)
    pasti bakal rame niy dengan mengangkat tema "Bush" karna memang Bush sebagai "sebebrity" abad ini.

    Ayo para dukun beraksi buar bisa terkanal hue hue

    BalasHapus
  4. Begitulah kalau ada yang datang. Serba repot, dan selalu ingin menunjukkan yang baik-baik saja, dengan terpaksa mengorbankan hal-hal yang dipandang tidak baik :)

    Semoga deh, kedatangannya bermanfaat baik buat kita2 ...

    BalasHapus
  5. oaalllaaa mak...
    gara2 tuh tamu aku kudu begadang belakangan ini... :(

    BalasHapus
  6. wah, lagi rame soal Bush yah? hmm... paling enak gak usah mikirin orang itu deh. seorang Bush ini... sapa elu.

    BalasHapus
  7. kayaknya bener ya yang pernah saya baca di blognya orang, indo-amrik kayak pembantu dan majikan.

    Damn!

    BalasHapus
  8. Teman Ayah : "lhooo biar gaya gethoo, saya kan presiden trend setter"
    :P
    bah.. ada2 saja teman si ayah ni, mening namunya bawa oleh2 yg spesial..
    usul utk si ayah, lain kali tiap nyambut tamu/temen ditarif aja
    teman spesial : Rp 10M
    teman khusus : Rp 2M
    teman biasa : Rp 1/2M
    teman tak diundang : ...... yah alakadarnya aja

    BalasHapus
  9. milyaran untuk bush ...
    nggak worthed banget.


    semacam menghabiskan 13 juta demi playstation3 ;p

    *gag relevan*

    BalasHapus