Postingan

Menampilkan postingan dari Juni, 2009

SMS NYASAR

Gambar
Heran saya, akhir-akhir ini kok ada saja yang nyasar?Siapa sampeyan? Saya ndak kenal. Tanpa nama, tanpa identitas, apa sampeyan hoax? Sok kenal sok dekat, saya kok merasa justru gak pengen akrab? Siapa sampeyan? Saya tidak suka main tebak-tebakan. Dari cara sampeyan menyapa, saya tahu sampeyan pasti tahu saya (entah dari kawan atau dari siapa). Atau justru sampeyan sebenarnya orang-orang dekat (yang sengaja ngerjain) saya?Saya senang punya banyak teman, tapi enggan bermanis ria dengan orang tak dikenal. Setahu saya itu membahayakan (saya punya pengalaman buruk soal ini kawan!). Jika banyak orang senang-senang saja dengan sms nyasar (atau malah sengaja nyasar), saya kok justru sebaliknya. Ketika saya cerita pada Na, sahabat saya, justru ia cengengesan dan berkata ,” Ladeni saja…Apa susahnya?”Susah bagi saya. Karena saya tidak suka bermanis muka jika tak nyaman di hati saya.“ Kan seru tuh?” Apanya? Buang-buang waktu saja. Nggak penting juga. Apalagi malam-malam saat saya asyik bercerita…

KEPADA SANG PEJALAN JAUH PART 5

Gambar
Tumben kau lama duduk di situ. Seingatku kau jarang berlama-lama jika bertandang di tempatku. Selalu ada acara yang lebih penting ketimbang denganku. Maka tak heran jika kau buru-buru berlalu setelah berbicara dan mengutarakan maksudmu.
Apa ada yang ingin kau tanyakan padaku, sampai kau rela bersimpuh menungguku? Mari masuk kemari. Jangan ragu, aku selalu ada waktu untukmu meski jadwalku penuh dan banyak masalah yang harus kubereskan dalam tugasku sebagai CEO nomer satu.
“ Apa nikmat itu?” tanyamu.
Lho jadi kau tak tahu apa nikmat itu pejalan jauh? Bukankah sepanjang jalan hidupmu telah kau rasakan itu? Tapi baiklah jika kau tak tahu aku tak segan memberitahumu.
Ruangan meredup, di hadapan terpampang gambar seorang pria tengah makan. Ia terperangah, berbalik kearahku dan bertanya ,” Lho itu aku. Bagaimana Kau tahu?”
Aku tertawa geli melihat keheranan Pejalan Jauh. Aku ini CEO nomer satu, tak ada yang tak mungkin bagiku. Jika seluruh semesta tunduk padaku, hanya mengetahui peristiwa s…