Postingan

Menampilkan postingan dari Juni, 2011

Unggahan Terbaru

Pelajaran Gratisan Dari Mereka Yang Bersikap Tak Menyenangkan Saat Diberi Daging Kurban

Gambar
Hari raya Idhul Adha selalu membawa cerita tersendiri untuk masing-masing keluarga. Termasuk keluarga saya. Dulu sewaktu kecil, rumah kami jarang kebagian daging kurban. Sampai-sampai bertanya pada Bapak ,"Orang-orang dapat, kok kita nggak dapat, Pak? Kenapa?" Bapak menanggapinya dengan bijak. Mengatakan mungkin karena kami sudah dianggap mampu, jadi tidak mendapatkannya. Sebagai gantinya Bapak akan membeli daging sendiri, lalu dimasak gulai dan sate sebagi pelipur hati kami.
Tahun berlalu dan kami sudah dewasa. Perkara dapat atau tidaknya daging kurban sewaktu Idhul Adha tak membuat kami risau atau pusing kepala. Dapat syukur, tidak pun syukur. Toh, masih banyak orang yang lebih membutuhkannya. Begitu hemat kami.
Dan Idhul Adha tahun ini, rejeki melimpah bagi kami. Di luar dugaan kami mendapatkan daging kurban yang jumlahnya lumayan. Padahal tahun-tahun sebelumnya biasa saja. Dapat tetapi tidak sebanyak tahun ini. Tak semua dimasak, setelah dibuat satai dan bakso sisanya…

TYRE, BUKAN TIREX DEH…

Boss aye emang tergolong baek hati dan tidak sombong. Meski jabatannya udah bos, masih juga suka nyiapin barang sendiri tiap hari. Nah satu kali doi bingung pas nyiapi barang, ampe kemudian nyuruh salah satu anak gudang nanya ke aye, admin gokil ini.
“Mbak, mbak…tirex apaan sih?” mendadak salah satu anak gudang muncul di ruang aye.
Tirex? Ha sejak kapan kita jualan Dinosaurus? Batin aye cengo.
“Nggg…virex kali. Tapi kita udah enggak jual produk itu sejak jaman kuda gigit besi tuh.”
“Enggak, sumpe deh. Itu ada tuh tertulis di faktur supermarket M?”
Supermarket M? Sampai njureng saya ngingetnya. Jaelah, kok tirex sih? Tyre polish kale, jawab aye sambil ngikutin si bocah yang ngeloyor ke gudang.
“Pak bos, itu maksudnya pengkilap ban itu lho.”
“Lho kalo pengkilan ban ya ada, Fin,” kata bos aye sambil nyuruh si anak gudang ngambilin barang.
“Lha iya, Pak. Tyre itu kan ban, polish pan pengilap to…”
“Ya nggak bisa dong, mestinya gak gitu nulisnya...”
Twiiing! Saya nyengir.
. “Lho, itu m…