06 Maret 2014

SEDEKAH ITU BIKIN MALU SAYA





                Saya memang tidak punya banyak harta, tapi saya bersyukur kadang-kadang bisa berbagi rezeki saya yang tak seberapa. Tapi justru itu, kerap sedekah itu bikin malu saya.


 SEKRESEK KRUPUK  SINGKONG
Saya datang dengan amplop yang isinya tak seberapa. Beli beras dua kilo aja nggak bisa. Tapi sambutannya luar biasa. Saya disilakan duduk, dijamu dengan teh dan krupuk singkong yang ia punya. Saya tak tega memakannya, bukan karena jijik atau apa tapi karena keberadaan si krupuk di toples itu yang bikin saya garuk kepala. Bagaimana tidak? Dalam toples plastik besar itu si krupuk hanya ada di dasar. Terpaksa untuk menghormati empunya rumah, saya ambil satu. Setelah itu saya habiskan minum dan pamit pulang. Tujuannya biar saya nggak disuruh makan kerupuk yang tinggil seuprit itu. Saya nggak enak hati memikirkan kalau si krupuk sebenarnya lauk mereka makan.
Begitu saya pamitan, si ibu mencegah saya dan menyuruh putrinya untuk mencari kresek. Katanya buat wadah krupuk itu dan diberikan pada saya. Saya menolaknya, tapi melihat si ibu kekeuh, terpaksa saya terima.
Dalam perjalanan pulang saya jadi kepikiran ,”Rasanya saya malah ngerepotin orang.”



DOA SEORANG NENEK
Hari itu saya datang ke rumah seorang nenek. Saya tak tahu berapa tepatnya usia nenek itu, mungkin delapan puluh atau lebih. Tapi yang jelas ia sebatang kara di rumah gedheg-nya. Ia tak punya anak dan suaminya telah berpulang beberapa tahun silam.
Selesai mengucap salam, saya segera mengulurkan amplop kecil yang isinya juga duit kecil. Rasa terima kasih ia ucapkan. Dilamuri doa-doa yang bikin saya nyengir-nyengir dalam perjalanan pulang. Apa pasal? Doanya bagus banget—supaya saya sehat, sejahtera, diberkahi Allah senantiasa dan sebagainya.
Justru itu saya jadi mikir ,”Apa pantas saya menerimanya? Uang dalam amplop itu pun tak lebih dari harga empat buah mie instan. Tapi justru doa seindah itu yang ia lantunkan sebagai kembalian.”


MIE DAN NASI GORENG DARI TEMAN
Hidup kawan saya memang berat. Ia menjadi tulang punggung keluarganya dengan menjadi penjual makanan keliling. Biasanya ia beroperasi di SD atau TK dekat rumahnya. Hasilnya tak seberapa, paling hanya dua puluh ribu sehari. Hari itu saya bertemunya di jalan. Setelah ngobrol ini-itu, saya selipkan amplop kecil yang isinya bernilai kecil juga. Saya tersenyum ketika dia mengucapkan terima kasih. Tepat saat saya menstarter motor, tiba-tiba dia menyorongkan mie dan nasi goreng jualannya.
“Buatmu,” katanya.
Tentu saja saya menolaknya. Sebungkus atau dua bungkus dagangannya itu berharga. Rasanya lebih baik kalau dijual saja, ketimbang diberikan saya. Tapi dia memaksa, ia kukuh memberikan mie dan nasgor itu untuk saya. Saya jadi trenyuh waktu memakannya.  Itu mie dan nasgor paling mahal, karena diberikan orang sesungguhnya jauh lebih susah dari saya.

17 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  2. kalo didoakan balik itu bikin speechless ya, mba. pernah ngrasain gt jg :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener la, merasa gimana gitu. Merasa nggak pantas aja

      Hapus
  3. :) *yayaya mbak , kadang pernah mengalami juga*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ha itu, kadang kita jadi nyengir sendiri. Dan mikir mosok pantes segitunya dikasih terima kasih ya?

      Hapus
  4. pernah ngalamin juga, memberi tp ternyata yg diberi 'ngasih kembalian' yg rasanya berlebih :) terus semangt dlm bersedekah mak.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak Rita, itu kadang yang bikin saya ngerasa, duh ya ampuun apa yang saya beri itu dikit banget

      Hapus
  5. keajaiban berbagi Mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mbak wening, bener banget

      Hapus
  6. Ya Allah mbak.. iya bener... padahal kadang-kadang nilai yang kita berikan itu gak seberapa yak. tapi didoakan itu oleh orang lain rasanya luar biasa...
    >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyap, bener banget. sampai pengen nangis rasanya

      Hapus
  7. kecil menurut kita tapi menurut orang lain besar sekali ya sampai di doakan macam2

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaitu mbak Lidya, kadang saya sampai nggak enak sendiri. Seneng tapi kok rasanya gimana gitu

      Hapus
  8. Semoga bisa lebih sering bersedekah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih doanya mbak Melodia, sama-sama. Supaya banyak orang kecipratan rizki yang dilewatkan Allah pada kita

      Hapus
  9. gw pernah dengar kisah tukang becak yang tidak mau dibayar setiap hari jumat, dengan alasan dia mau bersedekah, tapi tidak berupa uang melainkan sedekah tenaganya

    BalasHapus
    Balasan
    1. subhanallah, keren banget. Tukang becak aja bersedekah. Aduh kemana aja kita, saya ding

      Hapus