05 September 2014

BEBAS MERDEKA TANPA GADGET DAN SOSIAL MEDIA




Sudah beberapa bulan silam ponsel saya mati. Tak terselamatkan. Mungkin memang sudah waktunya. Maklum sudah tua.
Sebelum itu saya memang tak pernah kepikiran pindah ke lain hati dan membeli gadget yang fiturnya macam-macam meski banyak yang menawarkan. Fungsi ponsel bagi saya cukup sederhana. Mengirim pesan, telepon, sesekali internetan. Sudah. Saya memang tergolong orang yang ketinggalan jaman dalam hal berponsel pintar. Saya bahkan pernah ditertawai teman karena hanya saya yang tidak memakai BB ketika ponsel macam itu marak dipakai orang.

Ah, saya memang belum perlu BB. Saya bisa mumet nanti kalau dengar tang ting tung-nya saban kali. Terus teman-teman saya yang biasa saya temui juga ndak pakai BB. Terus saya mau BB-an sama siapa? Ah, ndak lucu kalau saya nge-add orang tak dikenal. Cari perkara saja!
Maka ketika ponsel mati dengan sentosa, saya tenang-tenang saja. Padahal orang-orang sudah banyak yang mengasihani saya. Ibu saya, Bapak saya, adik saya...Pikirnya, kok ngenes betul to ndak punya ponsel. Hari gini jeee... Saya justru nyantai saja. Biarlah mending duit buat beli ponsel buat lainnya (ah bilang aja nggak punya hahahaha)


Beberapa teman jadi jengkel karena saya jadi sulit dihubungi. Seorang diantaranya bahkan kirim inbox mau kasih saya ponselnya. Ponselnya tua, tapi sekedar buat sms dan telepon okelah. Saya menolaknya. Saya bukan ingin meremehkan bantuannya, atau ponsel tuanya, bukan. Saya hanya ingin mendidik diri sendiri untuk tidak gampang meminta  atau menerima bantuan. Kalau mau dan mampu ya beli sendiri. Senyampang belum bisa ya ngapain repot. Tanpa ponsel pun nyatanya kita masih bisa hidup.

Dan rasanya memang merdeka setelah sekian lama tanpa ponsel dan sosial media. Dulu saya tergolong generasi Nunduk Jaya. Tak ada waktu berlalu tanpa saya menengok dulu notifikasi sosial media saya dan dan membalasnya. Saya jadi lebih bisa ngobrol dengan Bapak Ibu saya yang sekian lama tak terjangkau meski jaraknya tak lebih dari semeter saja.

Saya juga terbebas dari kejengkelan-kejengkelan tak perlu yang bisa muncul gara-gara bersosial media. Tahu sendiri kan, kadang dari sosmed ada saja komentar orang yang bikin hati panas. Atau justru status orang yang seolah menyindir kita, padahal belum tentu itu ditujukan untuk kita. Saya tahunya dunia baik-baik saja. Saya tahunya teman-teman saya sehat sentausa. Tidak kurang suatu apa.

Kadang saya memang muncul di dunia maya tapi jarang lama-lama. Paling isinya kirim email, ngecek email, browsing data, sesekali nge-blog. Sudah itu off lagi. Dan tidak terpaku lagi di dunia tak nyata itu. Sampai-sampai email pemberitahuan kalau naskah saya lolos penerbit saja sudah kasip (lewat waktu). Hahaha, saya sampai dicari-cari lewat teman saya yang kebetulan naskah novelnya lolos di penerbit yang sama.
Ucapan selamat pun telat saya baca. Balasannya pun jadi terkesan basi buat pengirimnya. Tapi sungguh saya belajar banyak tanpa ponsel dan sosial media. Hidup saya bebas merdeka! Tak repot, tak ribut, tak riweh oleh beragam informasi yang menyesatkan dan bikin ilfil dada. Polemik yang berkembang di facebook dan twitter pun terlewat begitu saja. Tanpa saya terikut di dalamnya dan jadi orang yang sok pintar mengomentarinya.

Tanpa ponsel dan sosial media banyak hal-hal positif memenuhi kepala saya, banyak mengalirkan ide, ketimbang saya eksis dengan keduanya. Saya jadi lebih lancar nulis tanpa terganggu oleh  pikiran “Eh, status saya ada yang komeng nggak ya?” atau “Ih, orang kok sukanya ngeluh di dunia maya” atau “Duh, iri si anu udah terbit bukunya lagi, si X bahkan baru saja dapat proyek menulis baru” atau “Bah, si anu bisnis craft-nya maju pesan, nah gue?” dan sebagainya dan sebagainya...

Secara kesehatan juga baik karena tidur saya juga lebih nyenyak. Tidak mecicil membaca komentar di sosial media atau malah nyetatus gila.
Sekarang meski udah pegang ponsel lagi, tapi tetep judulnya jadul is the best. Ponsel yang saya gunakan sekarang adalah ponsel lambreta (alias simpenan lama), keluaran jaman jebot yang mungkin udah nggak muncul lagi di pasaran. Sekedar buat telepon, sms, dan internetan. Hahahaha...
Sungguh kemalangan itu adalah berkah buat saya. Sungguh itu hadiah terbaik dari Allah untuk saya.  Saya jadi bebas merdeka tanpa gadget dan sosila media. Jadi kata siapa kemalangan itu nggak ada baiknya, nggak ada sisi lucunya. Aih, ada kok ternyata...

12 komentar:

  1. Hahaha.... aku jg kadang kl batre abis tak diemin mbak pgn menikmati hidup tanpa notification dr sosmed. Enak jg teenyata bebas merdeka :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, iya mbak. Ternyata nyaman juga tanpa gadget ya? Dulu kita nggak pake gadget biasa aja, sekarang tanpa gadget kayaknya aneh ya. Tapi selingan sesekali bisa tanpa dia bikin hidup lebih berwarna

      Hapus
  2. Emang mak!
    Lebih enak kalo kita merdeka dari "kebendaan"

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahaha, iya. Dulu saya pikir susah tanpa ponsel ternyata nggak juga. Alah bisa karena biasa *xixixi bilang aja nggak punya

      Hapus
  3. aku pernah cuekin hp tapi dengan syarat suamiku libur dirumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha, Mbak Lidya iya juga ya. Kalo segala sms dan telepon dicuekin nah pegimane nasib misua?

      Hapus
  4. Hihihihi, kalau saya sesekali aja ngelakuin hal kayak kamu, Mba. Soalnya, udah keranjingan dengan Wasap Grup. :D Jadi meski ngelus2 ponsel pintar nih.

    Kalau sosmed enggak begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ha tapi ada manfaatnya kan di wassap itu. Kayaknya sih oke aja, toh nggak sampai bikin kita terpaku dan berhenti melakukan lainnya kan? Mbak Idah masih bisa ngapa-ngapain. Blognya ajah masih apdet teyuuus hehe

      Hapus
  5. mbaak Afin... boleh tukeran nomor hape?
    konfirmasi di email An, yaa..
    adaania@yahoo.co.id
    terima kasih sebelumnya :) :)

    BalasHapus
  6. Anonim7:54 AM

    aku dulu punya smua akun sosmed...dr facebook,twitter,instagram dan path.
    tp skrg udh aku tutup smua...awalnya berat sih...coz ada ketakutan nanti pengen buka lg..tp udh gk punya..ujung2nya bikin baru lg...tp sulitnya itu hanya 2 minggu aja....setelah sebulan udh biasa aja tuh...karna udh mls punya akun sosial..kapok deh..dl stiap punya mslh..lapor alias curhat nya sll ke sosmed..alhasil smua org pd tau hhahahaha...maklum msh labil.jd susah nahan diri kl gk curcol di sosmed...udh lama2 baru nyadar,malu curcol alias curhat di sosmed..akhr dihapus...skrg stlh gk ada sosmed...lbh tenang.kl ada mslh, bs curhat sm teman dkt..

    BalasHapus
  7. Anonim11:41 AM

    haha alan yg nyata, sy jg ga berminat

    BalasHapus
  8. Hmm kadang tanpa sosmed itu bete nya luar biasa..

    BalasHapus