27 September 2014

KALAH? NGGAK USAH MARAH KALEE





 pic courtesy of www.148apps.com

Pernahkah anda merasa iri melihat keberhasilan orang lain? Perasaaan macam itu wajar adanya. Dalam tataran positif iri mampu memotivasi orang untuk melakukan hal yang sama. Sehingga bisa menyamai prestasinya bahkan lebih
            Iri mampu berkembang menjadi sesuatu yang negatif bila anda merasa iri tapi tidak berbuat apa-apa. Selain ngedumel dan mencari-cari kesalahan orang lain. Anda mendadak pandai menghujat orang lain. Padahal justru bukan itu yang harusnya anda lakukan.
Sebagai contoh, anda seorang blogger. Biasa nulis doang di blog tapi ogah ikut lomba. Lalu ketika seorang blogger (sebut saja) namanya melati menang lomba anda merasa jengkel. Dalam hati anda ingin merasakan kemenangan juga. Bukannya mencoba anda nyinyir di sosial media menganggap Mbak Melati sok pamer dan sebagainya.
          
  Contoh kedua, anda blogger yang rajin ikut lomba. Tapi lebih sering kalah ketimbang menangnya. Melihat kemenangan orang lain mendadak jadi panas luar biasa. Bukannya mengulik mencari tahu apa kelemahan anda, anda justru berpikir ,”Pasti deh ada kong kalikong sama penyelenggara! Gue ikut lomba berkali-kali kok malah mulu. Padahal tulisan gue bagus!”
            *kaing..kaing...eh krik, krik, krik (sori tadi mau mejet bunyi jangkrik ternyata keliru!)
            Oke sekarang mari kita telaah kedua contoh diatas. Blogger pertama, yang rajin nulis tapi nggak suka ikut lomba vs Mbak Melati yang suka tebar confetti kata-kata kalau lagi menang lomba. Mungkin benar Mbak Melati itu suka pamer. Tapi bukan itu yang paling penting. Yang penting justru anda harus mulai melakukan hal yang tak pernah anda lakukan. Which is TRY a.k.a MENCOOOOBA (pst, lakukan ala Krisdayanti dong dengan suara ngetril dan vibra yang banyak rimpelnya hihi). Dengan begitu anda akan tahu rasanya ikut lomba. Jadi anda punya pengalaman mencicipi rasa sedih dan senangnya ikut lomba. Dengan begitu anda bisa memahami mengapa Mbak Melati kibar pom-pom kalau menang lomba. Jangan malah nyinyir, cari musuh dong itu namanya.
            Sekarang beranjak ke blogger kedua, blogger yang suka ikut lomba. Sepanjang saya ikut lomba (mulai cerpen, novel, lomba blog, bikin kartu lebaran, lomba poster dst) saya kerap merasa sedih saat dinyatakan kalah. Saya kira begitu pun anda. Terlebih bila anda merasa, udah capek-capek usaha...eh kalah juga. Padahal demi lomba itu sampai nggak tidur tujuh hari tujuh maleeem. Namun menghujat orang lain atau pihak lain demi memuaskan perasaan anda itu juga bukan hal yang benar. Seperti menyalahkan pihak penyelenggara, menuduh ada kongkalikong dengan peserta dan sebagainya, karena tuduhan itu belum tentu benar. Jika itu pun benar, anda tak boleh menuduh berdasarkan asumsi saja. Harus ada buktinya.
            Ketimbang begitu kenapa kita nggak menelaah dimana kekurangan kita? Apakah kita kurang keras berusaha. Atau tulisan kita bagus namun kurang sesuai tema. Atau malah kita ini terlalu jumawa, mengira tulisan diri sendiri adalah tulisan paling yahud. Aih, sok tahu Afin! Kayak ngerti aja! Hihi, karena saya pernah mengalaminya. Saya berpikir tulisan saya itu udah keren, ternyata setelah pengumuman lomba hasilnya wassalam. Haha...
Atau jika perlu tanyalah kepada para pemenang lomba, sebelum menang berapa kali menelan kekalahan? Bagaimana usahanya sampai bisa menang berkali-kali. Minta dia share ceritanya di blog, proses awal ketika dia ikut berbagai lomba dari dulu sampai sekarang. Percayalah, para pemenang itu pasti banyak yang berkata, kalah sama menangnya banyakan kalahnya! Dengan cara ini anda jadi tahu menjadi JUARA itu butuh proses panjang. Tidak hanya sekali lantas menang. Memang ada yang begitu tetapi kebanyakan tidak.
Jika memang demikian kalau “KALAH? NGGAK USAH MARAH KALEE”. Cukup ngedumel sendiri. Dan selama ngedumel jauh-jauh dari sosmed. Agar sosmed anda bersih dari kalimat-kalimat menyenangkan yang bisa jadi blunder bagi diri sendiri.
Salam.



 


22 komentar:

  1. Saya termasuk yang sering kalah dalam kontes. saya akui yang menang memang bagus, dan sulit bagi saya untuk menirunya. Saya coba menggali potensi yang lain aja. Ada beberapa blogger yg mendayakan kartun atau animasi yg cakep sehingga kerap jadi pemenang. Tapi saya memang ga bisa kayak gitu, jd saya ikut lomba yg nulis2 aja, misalnya cerpen atau sejenisnya.

    Kalah menang yang penting tetap ngeblog!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sama Mas, saya juga. Saya tergolong blogger yang ndak pinter apa-apa, nulis enggak bikin animasi apalagi.
      TApi saya setuju dengan apa yang sampeyan bilang, kalah menang ngeblog terus jalan.

      Hapus
  2. Aku ikuta2an lomba blog baru beberapa bulan terakhir ini Mbak... Hasilnya lebih banyak kalah daripada menangnya, hehe... Tapi belajar dari pengalaman blogger senior, katanya sih luruskan saja niat bahwa menjadi blogger itu tak melulu harus ikut kontes dan harus menang...biar kita tak merasa jengkel saat kita dinyatakan kalah... Pengalamanku sendiri, walau aku tak menang tetapi aku puas... Karena dgn mengikuti kontes berarti kita terpacu untuk menulis sebuah postingan... Dengan sendirinya blog kita ter-update... Biasanya sih ada kejutan2 khusus dari penyelenggara kontes... Misalnya memberikan pulsa bagi partisipan... Lumayan kan bisa nambah2 pulsa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ini nih cocok banget Mbak Rita. Meski kalah tapi tetep bahagia. Iya efek lain dari ikut lomba adalah blog kita tetap apdet, lha kalau ndak biasanya males ahahaha
      salam kenal ya

      Hapus
  3. Menulis konsisten lama2 akan membuahkan hasil kok. Misalnya dari job review atau rezeki yang lain... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah yang penting Mas Belalang, Think positively!
      Lho ngapain pusing, yo sedih itu tetep. Tapi kalo sampai bakar sosmed nggak penting xixixi

      Hapus
  4. Yang nyinyir itu biasanya merasa artikelnya lebih hebat dari yang lain.Saya sih santai saja. Ikut lomba sebagai partisipasi, namun saya tetap menyiapkan artikel dengan sungguh2. Kalah menang itu urusan juri.

    Sayang kalau otak dan mulut yang kecil itu dipakai untuk nyinyir-nyinyiran..

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu justru yang bisa jadi blunder Pakde, padahal tak ada manusia sempurna. Siapa yang jamin kita selalu bisa nulis bagus?
      Kalau pun bagus ternyata masih banyak yang bagus bagaimana?
      Saya setuju apa kata Pakde, buat apa otak dan mulut kecil ini dipakai buat nyinyir. Mending buat nyanyi karakowe eh karaoke (itu juga kalo merdu, kalau nggak mending nggak usah hahaha)

      Hapus
  5. hehehe saya tau nih beberapa oknum yang demen nyinyir n ga terima kalo kalah lomba...dgn menjelekkan org lain :D
    cuekin aja deh.
    yg penting kita tetep semangat,
    siap kalah siap menang klo ikutan kontes.
    boleh ngerasa tulisan udah bagus, tapi tetep juri punya selera tersendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha itu dia, juri punya selera sendiri.
      Kita nggak bisa maksa juri. Bagaimanapun sebuah keputusan keluar karena mereka sudah berkomunikasi, menimbang, mengukur, mana yang oke mana yang ggak

      Hapus
  6. Kalo aku sih, ikut lomba blog sekalian utk update blog, trus biar saling kenal dg blogger lainnya, biasanya khan kalo lomba gtu, pesertanya saling ngintip tulisan peserta lainnya...menang ya dianggap bonus ajah hehee...salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, saya suka ini mas Anton. Kenalan sama blogger lainnya. Menang gak menang tetap ada benefitnya kan akhirnya? hahaha, tak selalu harus menang ya?

      Hapus
  7. Kalau saya sudah ikut lomba/kontes itu udah puas, lain halnya kalau gak sempet ikut.. nah.. baru menyesal saya..hehe..
    btw, saya kayaknya sama dengan mbak Melati, suka tebar pesona kalau menang lomba :D yaiyalah, jarang-jarang menang soalnya. hahaha... *ngenes*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, sama aja mbak Diah, saya juga suka kibar pom pom. Nggak nyadar yah kita kalo ada aja orang yang bisa jadi nggak suka wakakaka

      Hapus
  8. Nggak cuma di lomba blog yang kayak gitu, Mbak. Aku sering banget lihat reaksi kayak gitu setelah pengumuman lomba nulis (terutama novel) dan kuis.

    Ikut berbagai lomba nulis sejak 1995 (tolong--sekali lagi, tolong---jangan tanya umurku! :D ), sebenernya aku lebih sering kalah daripada menang. Cumaaa.... yang kalah itu nggak pernah kuumumkan pada publik. "Huaaa...gua kalaaaahhhh!" Nggak banget. Diem2 aja, Ntar kalo ada lomba, ikut lagi. Kalo menang, nah...boleh dong berbagi bahagia.

    Pernah nulis tentang ini di sini: http://takhanyanovel.blogspot.com/2012/08/nggak-selalu-menang-kok.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha, mbak Eno saya nggak bakalan nanya umur, hanya menduga doang xixixi.
      Sama mbak eno, saya juga jarang menang. Kalah juga ya gitu2 aja. Tapi emang saya mah orangnya baikan, jarang ngumumin (ha wong onlen aja jarang kapan ngumuminnya hahahah).
      Lagian ya ngedumel malah bikin kurus, ah males deh. Biarin aja. Kalo pas waktunya menang ya bakalan menang

      Hapus
  9. Kalah sesaat menang selamanya, pasti ada hikmahnya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wiiiis cucok mbak titis, itu baru tuh quote keren. tenkyuuuu

      Hapus
  10. Wahhh...baru kapan hari baca ada yg ngamuk2 gara-gara lomba blog.Dalam hati heran juga,ngapain ikut lomba kalau gak siap kalah? Saya aja seringan kalah daripada menangnya. Ha..ha...Uuups

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah sama kalo soal kalah, itu berjejer-jejer banget deh ah. Eth, tapi gara-gara ada yang ngamuk gitu kita jadi nengok diri sendiri, lha kalo ngamuk jelek banget lho efeknya. Nggak cuma di penampilan tapi di mata orang

      Hapus
  11. sebelum ikut lomba, memang harus menyiapkan mental untuk kalah maupun menang. terlebih lagi untuk kalah...

    kalau pun kalah... setidaknya kita sudah mencoba yang terbaik yg bisa kita berikan.. dan gak sendirian hehehe... jumlah yg kalah sama yg menang banyakan yg kalah to :D

    selain itu, menjadi diri sendiri akan lebih menentramkan & memudahkan... plus potensinya jadi lebih terasah dan terarah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu mbak Zakia, emang harusnya begitu. Saya sangat setuju terutama bagian potensi lebih terarah dan terasah. Tanpa lomba mana tahu kita bagaimana perkembangan kita dalam menulis ya nggak?

      Hapus