13 Januari 2015

MATI MENCOBA JAUH LEBIH BERHARGA



memotret diam-diam sambil membayangkan satu hari buku-buku saya-lah yang berada di rak berbagai toko buku
           
            Saya tidak tahu sejak kapan tepatnya saya berani keluar dari zona nyaman dan memilih (dengan gila) keinginan hati untuk jadi penulis saja. Padahal menulis tidak menjanjikan apa-apa. Lebih sering nggak dapat uang daripada dapatnya. Lebih sering bikin dompet kosong daripada terisinya. Lebih sering bikin saya meringis karena pas mau beli bensin duitnya enggak ada hahahahaha...

            Entahlah, seingat saya setelah membaca Seeking Day Light End-nya Peter O’Connor pikiran somplak itu muncul di kepala. Buku itu adalah Brainstorming bagi saya. Saya merasa apa yang dia bilang di buku itu ada benarnya. Saya harus mengejar impian saya. Saya tahu prosesnya bisa sangat melelahkan. Tapi saya harus melakukan.
            Lagipula saya  sudah bosan duduk di kantor mendengar bos saya yang baik itu nyanyi lagu nina bobo (baca ngomel sambil ngamuk). Di matanya Bapak buah selalu benar. Daripada pusing kepala mending saya hengkang saja. 

            Jadi saya memutuskan meloncat. Ibarat orang terjun, saya terjun bebas. Nggak pake parasut alias tanpa keahlian memadai. Hasilnya bagus banget! Saya sering gagal, hahahaha...Lomba novel beberapa kali, tak satupun menang. Kirim artikel, cernak, cerpen, hanya beberapa yang nyangkut. Dalam kelemahan saya sampai mikir gila, kalo gini caranya saya mau cari milyuner aja deh, terus kawin sama dia dan ngelupain cita-cita saya jadi penulis. Masalahnya saya lupa kalau milyuner itu nyarinya jelas bukan yang modelnya butiran gundu (bulet-bulet unyu gitu) kayak saya. Nyari itu ya yang sempurna to, yang tinggi, langsing...lha saya? Sehat  pake banget (sambil tepok jidat hehe). 


            Itu juga yang bikin saya berpikir udah deh kayaknya saya mending balik saja ke balik meja, kerja apa saja. Jadi sapi yang dicocok hidungnya, hooh dan manut-manut saja dengan keadaan asalkan dibayar. Tapi ternyata saya ini lebih pemberontak daripada yang saya kira sendiri. Saya tak mau menuruti itu. Dan meski dompet saya masih lebih sering kempis ketimbang berisi, tapi  saya berkeras dengan keputusan saya.

berbekal menggambar vektor pas-pasan nekat
nekat  ikutan lomba poster
              Kekeraskepalaan itu pula yang mendorong saya mencoba ikut lomba poster ‘Ayo Membaca’ yang diadakan Lazis UNS Solo tahun lalu. Tahu apa sih saya soal poster? Nggak ngerti! Perbandingan menang dan kalah jelas lebih besar kalahnya—99%:1%. Tapi saya toh tetap nekat ikutan. Berbekal kemampuan menggambar  vektor pas-pasan, saya ikut aja itu lomba. 

            Hasilnya? Tentu saja kalah. Nyesel? Enggak. Secara harfiah saya kalah tapi secara personal saya menang. Kenapa? Soalnya saya berhasil mengalahkan ketakutan bagaimana jika saya kalah ikut lomba itu hehe...Saya malah mikir satu hari kelak, jika saya bikin buku anak sayalah ilustratornya seperti yang sudah saya lakukan di tiga ebook cerita anak yang sudah saya share di blog sebelumnya. Bukan orang lain. Eits gile ya?

            Finally saya mengambil kesimpulan, bukan kalah menang yang jadi soal. Tetapi bagaimana kita mau mencoba melakukan sesuatu. Tentu saja ada konsekwensinya, ada resikonya. Dan kita harus siap menanggungnya, bagaimanapun hasilnya. Baik atau buruk harus tetap diselesaikan. Tak boleh dibiarkan menggantung di jalan. Mati mencoba jauh lebih berharga, ketimbang diam dan tak melakukan apa-apa sampai ajal tiba.
           
Ganbatte!

26 komentar:

  1. banyak orang yang akhirnya jalan di tempat karena tidak berani keluar dari zona nyaman. ayo semangat mbak Afi. saya dulu pas kuliah juga bertahan hidupnya dari menulis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mbak Diah, wah senang mendengar cerita Mbak. Jadi tambah semangat nih

      Hapus
  2. tulisan yang luar biasa. Niat suci itu kayaknya mampu menjadi amunisi yang luar biasa. Kemana sih akhirnya hidup ini? mati juga kan? alangkah indahnya bila saat itu tiba, kita telah banyak bermanfaat bagi orang lain

    BalasHapus
  3. Mbak Pujia Achmad, apa kabarnya?
    Iya ya mbak, kalau pun kita mati seenggaknya nggak jadi penasaran kenaap waktu di dunia bengong aja. Milih ngumpet dan sembunyi ketimbang ngusahain apa yang kita ingin lakukan. Haturnuhun komennya

    BalasHapus
  4. Berapi-api..bertujuan jelas dan semangat...

    Kalo sering-sering baca postingan kayak gini saya bisa rajin menulis nih..^^

    Salam kenal Mbak Afi.. semoga cita-citanya terwujud..Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ihihihi, kalau terus berapi-api kayaknya kita bisa bakar satetuh diatasnya.
      Terima kasih, salam kenal juga.
      Semoga begitu juga cita-cita Mbak Irly

      Hapus
  5. Berani mencoba dan tak takut gagal adalah awal untuk sebuah kesuksesan... Suka sekali dengan semangatnya, Mbak.. Semoga sukses ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya masih takut sebenarnya. Tapi berusaha keras untuk menghalaunya. TErima kasih, sama-sama

      Hapus
  6. ikut semangat baca postingannya mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih Mbak Fenny. Wah, saya juga semangat karena dikunjungi mbak Fenny

      Hapus
  7. tetap semangat mbak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mbak Titis. MAri semangat

      Hapus
  8. semangat terus yang mba...pasti Tuhan akan kasih ending terindah ketika ikhtiar maksimal sudah kita lakukan. Saya jga sekarang hidup dr menulis, tetapi bukan menulis buku atau di media hhehe belum dapat jatahnya dari Allah. Dua tahun terakhir saya sebagai writerpreneur : content web, pengelola media sosial, bikin buklet, dl. Alhamdulillah bisa eksis. Ikutan berbagai lomba,hhehe hasilnya "berhasil memgalahkan ketakutan" alias belum beruntung. Di saat itulah Allah kasih jalan yg lain dgn menerima berbagai job tulisan. Peluangnya masih sangat besar mbak di bidang penulisan ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah senang saya baca komen ini.
      SEmua memang ada prosesnya ya mbak. Nggak langsung hebat

      Hapus
  9. wah, kayak aku juga Mbak. pengen jadi penulis, tapi masih babak belur, hehehe. tetap semangat pastinya, apalagi setelah baca tulisanmu ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, iya itu Mbak Santy. Wah stok semangat emang kudu lima kali lipat biar nggak keok

      Hapus
  10. Saya tahu perasaanmu karena saya juga sering ditolak ketika mengirimkan novel. Kalau saya nyerah, saya nggak akan jadi apa-apa. Akhirnya saya ngeblog untuk meneruskan hobi menulis. Toh saya masih bisa menghasilkan uang dari aktifitas menulis di blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada banyak jalan menuju roma kan ya Mas?
      Bener-bener
      SEtujuuu!

      Hapus
  11. Pada dasrnya di dunia ini tidak ada yang lebih pinter dari yang lainya, yang ada adalah lebih dulu tahu dan lebih dulu memulai. Banyak orang yang hanya melihat sebuah keberhasilahn tanpa melihat prosesnya. Hebat ya si A jadi penulis terkenal.....padahal si A itu berjuang dan belajar menulis 10 tahun yang lalu.
    Semoga sukses meraih impiannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget Mas Edi. Kita sering menginginkan kesuksesuesan si anu, padahal untuk sampai di titik itu butuh berjuang

      Hapus
  12. Toss dulu mbak Afin...kita senasib dalam satu sisi, kalah tiap ikut lomba novel. Masih selalu ada kesempatan tapi ah, yuk semangaaat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah, iya itu Mbak, wah emang keren deh kita.
      But someday e will make it

      Hapus
  13. aku juga mau belajar keluar dari zona nyaman ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai, Mbak Lidya. Apa kabar?
      Iya saya baru keluar dari zona nyaman hari ini *kasur heheh

      Hapus
  14. Inspiratif, saya ini persis banget seperti Mba, saya lebih baik bebas daripada dimarahin ama bos gara-gara apa yang saya lakuin itu selalu salah hehehe. Keep fighting Mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Mas Salman Faris. Apa kabar?
      Sama-sama, keep fighting juga!

      Hapus