20 April 2015

PELAJARAN DIBALIK TERBITNYA SEBUAH BUKU




Tahun ini adalah tahun luar biasa buat saya. Dua antologi (LoveAt School terbitan Elex dan Jomblo :Prinsip Atau Nasib terbitan Indiva), tiga novel kolaborasi saya juga terbit berurutan. Dimulai dari Short Story Girl: Pendek itu Menyakitkan (Sheila, imprint Penerbit Andi) yang terbit November 2014. Lalu disusul The UdikGirl (Sheila), Maret 2015. Tak berapa lama kemudian (hanya selang beberapa hari dari The Udik Girl), Glamo Girl terbit juga. Kali ini yang menerbitkan adalah Senja, imprint Diva Press.



Lalu apa yang saya rasakan setelah itu? 

Bangga nggak sih?

Bangga, senang...layaknya orang yang bukunya diterbitkan. Tetapi setelah itu saya kok malah jadi kepikiran, ternyata setelah lebih dari sepuluh antologi dan tiga novel diterbitkan, saya semakin merasa kurang.

Hah, apanya? Duitnya? 

Eh, bukan ( kalau duitnya tak usah dibahas hihi). Kurang yang saya maksudnya itu justru soal pengetahuan. Dan  saya merasa terbitnya buku-buku itu memberi banyak pelajaran. 

Berikut ini empat pelajaran penting dibalik terbitnya buku :
1.      Sabar
Setiap orang yang menulis pasti ingin bukunya diterbitkan. Tetapi sebelum itu tentu anda harus menulis kan? Lha kalau tidak menulis apa yang bakal diajukan ke pihak penerbit.
Sebelum mulai menulis sudah banyak proses yang dilakukan. Dari menentukan tema, lalu bikin sinopsis dan outline-nya. Setelah itu eksekusi outline menjadi sebuah cerita utuh. Berapa lama waktunya? Tergantung. Ada orang yang bisa menyelesaikan dalam tempo kurang dari satu bulan, ada pula yang udah nulis dari lama nggak kelar-kelar (nunjuk diri sendiri).
Saat tulisan kelar, masih harus bertarung dengan ratusan penulis lain di penerbitan. Syukur tulisanmu diterima, kalau tidak siap-siap menerima surat cinta (baca : email penolakan naskah). Tak jarang kita (kita? Saya kalee), menahan perih di dada *bahasanya reek. Terus bilang ,”Duh, gini amat nasib tulisan gue. Udah nungguin keputusan lama, ujung-ujungnya ditolak juga.”
Lebih nggak enak lagi, setelah dikirim ke penerbit lain ditolak lagi. Tak jarang ini bikin putus asa. Terus ogah nulis setelahnya.
Hal yang sama terjadi juga ketika kita menulis cerpen atau cernak ke media. Bolak-balik ditolak bisa bikin semangat menulis terbang entah kemana.
Ah, benar-benar menyebalkan ya? Hihi, bukan menyebalkan hanya saja proses terbitnya sebuah buku mengajari kita untuk sabar. Kalau tidak, ya wassalam.

2.      Berani
Saat berniat menulis anda harus menepis berbagai ketakutan yang ada. Takut tak bisa, takut ceritanya jelek, takut ditolak, takut akan komentar orang saat karya diterbitkan, dan sebagainya. Kalau ini dipiara, kita takkan beranjak kemana-mana. Hanya menjadi sebuah niatan basi, tanpa eksekusi. Alhasil kita hanya bisa berangan-angan ,”Kapan ya bukuku diterbitkan?”
Sementara orang lain berjuang untuk menggapai mimpinya. Jika akhirnya buku mereka terbit, siapa yang bisa disalahkan? Mereka? Tidak, diri kita.
Kok tahu, Fin?
Lha iya, wong saya pelakunya.

3.      Terus Belajar
Semakin kemari, saya merasa tidak tahu banyak soal ilmu kepenulisan. Jangankan teori menulis, editing pun masih acak-acakan. Penguasaan EYD saya berantakan. Cara saya mengolah kata juga auuh, terasa kurang nyaman. Dan masih banyak lagi daftar ketidaktahuan saya.
Wow, wow, wow...betapa ilmu saya kurang (garuk tembok).

4.      Promosi
Dulu saya pikir, promosi dilakukan sepenuhnya oleh pihak penerbitan. Tetapi menimban pengalaman berbagai teman saya mulai sadar, bahwa promosi tak bisa hanya dibebankan kepada mereka. Selaku penulis kita harus membantunya. Caranya macam-macam. Mulai dari kuis sampai promo jualan.
Dari situ juga saya jadi banyak belajar. Misalnya dari kuis yang kemarin kami adakan. Saya berdiskusi dengan teman-teman bagaimana aturan kuisnya, hadiahnya apa, pelaksanaannya kapan, penanggung jawab pengiriman hadiah siapa dan sebagainya. Soal hadiah kami sepakat harus yang unik dan lucu, yaitu boneka. Kebetulan Fitri adalah flanel crafter, jadi dia bersedia membuatnya. Nah, setelah terjadi kesepakatan saya baru bikin banner-nya.



Saat kuis luncur, muncul hal-hal menggelikan. Mulai terancam akun twitter di-banned sampai calon hadiah lomba yang tak kunjung datang. Yang pertama terjadi gara-gara terlampau semangat share soal kuis tersebut sampai nggak memperhatikan aturan. Yang kedua terjadi karena pihak jasa pengiriman baru menyampaikannya 12 hari kemudian (entah apa kendalanya).
Secara otomatis hal-hal itu bikin jantung berpacu.  Terutama yang terakhir. Kalau hadiah gak sampai-sampai juga, apa kabar? Kita bisa dimarahi sama pemenang lomba dong, dianggap nggak pro karena hadiah nggak segera dikirimkan. 
 
boneka sasha itu yang bikin kita sempat keringatan
 pic : courtesy of falfany fitri

Hal tak terduga macam itu bikin saya paham, sebaiknya hadiah lomba sudah harus terkumpul sebelum lomba diadakan. Antisipasi kalau terjadi masalah dengan pihak jasa pengiriman. Maklum meski dalam kondisi normal pengiriman antar kota di Jawa paling lama tiga hari, tetapi bukan tak mungkin sesuatu terjadi. Mungkin banjir atau hal lain yang menghalangi tersampainya kiriman barang.

Hal lain yang tak boleh dilupakan adalah promo jualan. Saya dan teman-teman merancang bagaimana enaknya agar buku kami bisa terjual. Setelah diskusi sana-sini sambil hitung-hitungan barulah saya membuat banner-nya seperti di bawah ini.



Amatiran memang, maklum saya tidak menguasai ilmu bikin banner. Pokoknya asal gambar, tidak pakai pertimbangan ono-ini dan segalam macam.

Lalu harapan apa sih kami inginkan dibalik promosi tersebut? Apakah penjualan yang laris manis alias best seller?
Haha, penjualan semacam itu adalah impian semua penulis.  
Tapi kami (terutama saya) tak berpikir kejauhan. Yang terpenting bagi kami sekarang adalah pengenalan karya. Maklum kami penulis baru, belum punya masa. Jadi belum ada yang “menanti-nanti” karya kami bertiga. Kami lakukan promo semaksimal yang kami bisa. Perkara best seller atau tidak, urusan belakang. Terlalu dipikirkan malah jadi keder sendiri, kawan (hehehe).

So, akhir kata semoga “Pelajaran di Balik Terbitnya Sebuah Buku” bisa menjadi pengalaman bagi semua orang. Terutama yang baru memulai terjun ke dunia penulisan, seperti saya.

Salam


31 komentar:

  1. eh.. .aku baru tahu bahwa tweeter punya aturan sendiri soal batas ngetwet... apa aja peraturannya? kok bisa kena ancaman ban? kalo lagi live tweet atau kulwit gimana tuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. batas ngetwi memang ada mbak Ade, tapi saya lupa berapa jumlah twit yang bikin akun kita di banned.
      Kalau problem saya justru karena saya ngetag salah satu akun perkumpulan blogger, memang ada aturan khusus untuk yang kuisnya mau di share disana. Nah saking semangat kita gak perhatikan. Adminnya langsung kasih peringatan kalau dilakukan lagi akun kami akan dibanned, gak bisa posting apapun disana hahahahaha

      Hapus
  2. Eh boneka Sashanya lucu, sayang ga menang kuisnya waktu itu hahaha ....BTW Banner promo buku itu ternyata Afin bikin sendiri, keren Bo' kirain yang bikin ilustrator dari pihak penerbit. Jadi lain kali kayaknya bisa deh novel, cerita bergambar atau komikmu ditambahin ilustrasi karyamu sendiri :) Sukses dear

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu yang bikin teman saya mbak, Jeng Fitri aka Ragil Kuning.
      Iya banner promo bikin sendiri, asal aja. Pokoknya jadi gitu.
      Wah semoga satu ketika doa mbak Lyta jadi nyata...Terima kasih sudah mampir kemari

      Hapus
  3. Waaah, rasanya saya ikut senang membacanya.
    SELAMAT ya, Mbak. Semoga laris manis bukunyaaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. matur nuwun Pak, terima kasih sudah didoakan lari manis.

      :)

      Hapus
  4. semoga bisamengikuti jejak mba Afin satu persatu bukunya diterbitkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. insyallah Mbak Kania pasti bisa menyusul

      Hapus
  5. Tapi tetap keren lah Mbak, sudah punya buku sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih mbak Riza, its long way to go :)

      Hapus
  6. sekarang penulis ikut mempromosikan buku-bukunya juga ya. Aku belum tahu masalah aturan ngetwit nih, jadi pingin tau

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau kasus kami waktu itu bukan sama twitternya sebenarnya, tapi sama perkumpulan blogger. Jadi harusnya kami tuh twit link lomba bukan banner lomba.
      hehehe
      untuk twitter sendiri memang biasanya langsung kasih sanksi kalau ngetwit kebanyakan dalam sehari itu

      Hapus
  7. Aku juga ngerasain hal2 yang disebut di atas mbaa. Dulu mikirya cuma pengen bukunya terbit, ternyata perjuangan tak berhenti sampai disitu ya mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mbak, lha itu dia yang baru kita sadari setelah nyemplung

      Hapus
  8. Terima kasih sharingnyaaa.. Aku setuju banget. bener tuhbutuh sabar dan soal promosi bener jugaaa :P
    Ah jadi kangen nulis lagi. Baru punya satu buku yang solo nih... aaaa jadi semangat baca ceritanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. bagian sabar itu yang terkadang huuf...sebab memang ternyata menerbitkan buku prosesnya panjang. Tidak sekali kirim, diterima, langsung terbit dalam sekejap.
      Bisa jadi yang terbit tahun ini tulisan 2-3 tahun silam.
      Wah ayo bikin lagi mbak Eka

      Hapus
  9. Thank you untuk sharingnya nih Mbak, dan good luck buat bukunya :D
    Salam kenal dari saya yang masih suka nulis blog (kalau inget) dan berharap bisa menerbitkan buku juga suatu hari nanti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak natalalia pasti bisa, saya juga dulunya blogger doang. Lama-lama jadi meningkat suka ikut lomba nulis, dan akhirnya pengen punya buku sendiri.
      Kemoon

      Hapus
  10. terimakasih sharingnya mba.. jadi keringatan juga nih ngebayangin naskah yang ditolak ntuuuu *hiks*

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, sama. Kami juga mengalaminya mbak. Waduuh, ternyata cenat-cenut juga ya ditolak *nyengir

      Hapus
  11. keren mbak bisa barengan gitu. Iya ya mesti sabar, namaku nongol di antologi salat satu penerbit, udah seneng banget :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia mbak yang nggak disangka. Lha terbit bisa barengan gitu.
      Sama, kalau soal perasaan senang begitu nama kita ada di antologi. Gimana gitu

      Hapus
  12. tinggal 7 hari lagi tuh promonya
    ayo ceptan beli :D

    BalasHapus
  13. Deg-degan jugak kalok ada review ya, Mbak.. Hihihi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh, iya...terkadang tidak mengenakkan. Tapi, ketika buku sudah dilepas apapun pendapat orang itu syah! :)

      Hapus
  14. Ah Mba, ternyata memang harus banyak lagi belajar ya, apalagi saya yang belum menelurkan satu buku pun, aku mah apa atuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. elaah, aku mah apa atuh
      Mas Faris udah jalah-jalan kesana-kemari. Nah saya? belum
      *edisi sawang sinawang

      Hapus
  15. Artikel ini memberikan wawasan terbaru buat saya, wacana pembahasan ini sangat bermanfaat. terimakasih

    BalasHapus
  16. kunjungan pertama.....
    Nice Blog.....

    ijin lihat-lihat blog/website nya.....

    Daftar rumah Murah Subsidi Bekasi tahun 2015-2016

    BalasHapus