13 April 2015

TAK BISA DIBERI KOMENTAR? APA YANG TERJADI DENGAN BLOG KITA?





Beberapa waktu lalu saya mengalami hal seperti yang tertera dalam judul itu. Saya tak bisa membalas komen dan orang lain pun tidak bisa komen. Nah jika anda mengalami seperti saya, blog tak bisa diberi komentar, maka yang harus dilakukan adalah :
1.      Cek Setting komen
Cek apakah setting komen anda sudah enable atau belum. Jangan-jangan tanpa sadar kita sudah melakukan perubahan.
Jika ternyata setting berubah jadi disable, maka segera ganti settingnya menjadi enable seperti semula.

2.      Koneksi letoy
Jika setting komen di cek ok saja, cek saja koneksinya. Kalau koneksi letoy, jangankan membuka web baru, komen saja susahnya minta ampun.  Jadi jika ini yang terjadi maka tunggu saja koneksinya membaik baru komen lagi. 

3.      Cek Web Browser
Bila koneksi sudah membaik namun tetap tidak bisa komen atau balas komen, coba cek pakai

web browser lain. Saya pakai dua web browser yaitu google chrome dan mozilla. Namun yang jadi browser utama adalah mozilla.
Semisal nih mozilla anda bermasalah, coba cek di google chrome atau opera. Jika di kedua browser tersebut baik-baik saja maka bisa dipastikan masalahnya ada pada mozilla anda.
Langkah yang diambil adalah, remove program lalu instal ulang mozilla anda.
Oh, iya yang perlu diketahui saat koneksi letoy atau web browser bermasalah tulisan “Post Comment” di bagian bawah artikel anda tetap akan menyala biru.
Lalu bagaimana jika anda menemukan “Post Comment” tidak menyala biru? Yuk kita baca lagi lanjutannya...

4.      Template ternyata tidak di-support web hosting kita
Saya pernah mengalami kondisi dimana fitur-fitur seperti komen hilang begitu saya ganti template baru. Template gratisan itu secara tampilan mengesankan tetapi ternyata Blogspot tidak mendukungnya. Blogspot lebih mendukung template bawaannya sendiri.
Solusinya, kembalikan template seperti semula. Maka beres masalah anda.

5.      Komen-nya kena embed
Nah, beberapa waktu lalu saya mengalami hal ini. Sebelum saya menyadari saya sudah lebih dulu mengecek keempat hal diatas dan hasilnya adalah :
- setting komen oke, enable
- koneksi baik, kalau tidak saya akan sulit posting artikel baru di blog dan browsing sana-sini. Terus kenapa?
- saya cek lagi blog saya memakai browser lain, google chrome dan opera, hasilnya memang sama saja. Tidak bisa komen karena post comment mati. Jadi kesimpulannya bukan web browser yang bermasalah tapi ada seusatu di blog saya yang tidak saya ketahui.
Akhirnya saya tanya sana-sini mulai dari KEB, Blogcam, sampai Blogfam. Dari teman-teman KEB saya sadar ada yang salah dengan template saya lagi. Nah, hal ini diperkuat kemudian oleh  keterangan Kak Bisot Aghasazi dari Blogfam, yang menyatakan bahwa komen saya kena embed. Dari dia saya dapat saran agar saya memperbaikinya.
Daripada ribet edit html, akhirnya saya balikin lagi ke template asli lagi. Dan bereslah masalah yang saya ributkan sebelumnya.

Lho apa penyebab komen kena embed?
Kronologisnya beberapa waktu silam saya kompres html blog saya. Maksudnya sih biar ramping. Niatnya dengan kompres, blog saya akan semakin mudah di akses. Dulu saya sudah pernah melakukannya dan baik-baik saja. Tetapi ternyata saudara pada percobaan kedua ada warning yang saya abaikan. Saya lupa apa isi warningnya, seperti mengatakan bakalan ada yang hilang atau berubah karena penyebab anu (saya lupa anu itu apa). Waktu itu saya memang sudah capek banget. Mata jereng, pengen muntah, dan sebagainya yang menunjukkan gejala-gejala mabuk komputer. Alhasil warning-nya saya iyes saja. Saya pikir inilah penyebabnya.
Dugaan saya lainnya adalah saat meng-copy hasil kompresan html ke notepad tanpa sadar saya menghapus bagian tertentu. Maka ketika dipasang kembali alhasil sukses besar! Sukses memberi masalah...oh, bukan masalah ding. Tantangan!

Moral cerita dari problema seperti diatas adalah :
1.      Jangan panik
Cek semua kondisi yang memungkinkan orang susah komen atau kita balas komen .
Jika sudah mentok pengetahuan kita, tanya pada orang lain. Bukan tidak mungkin dari sana anda akan dapat pencerahan.
Terima kasih semuanya, baik dari KEB, Blogcamp, sampai Blogfam yang sudah memberi masukan, terutama Kak Bisot dan Blogfam!
2.      Sedia payung sebelum hujan
Saat kompres atau mengedit langsung html lewat perintah “Edit Html” jangan lupa simpan dulu aslinya di notepad. Sebab ini membantu kita jika ternyata hasil kompres atau editan bermasalah. Kalau enggak, ya krik, krik suara jangkrik deh hihihi...Maksudnya hening bin sunyi tapi hati dongkol segede gajah, hahaha *saya banget.

biasakan menyimpan template asli ke notepad jika hendak mengubah sesuatu, jaga-jaga bila terjadi sesuatu


Itu tadi sharing saya soal “TAK BISA DIBERI KOMENTAR? APA YANG TERJADI DENGAN BLOG KITA?” semoga bermanfaat buat teman-teman semua.

Salam hangat

26 komentar:

  1. thanks sharingnya mba. jd tahu ada yg beginian

    BalasHapus
  2. sama-sama Mbak Windi, semoga ini bisa jadi pengetahuan kita

    BalasHapus
  3. kalau yang ini bisa diberi komentar, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya Mas. Setelah empunya blog pucat karena kejadian diatas

      Hapus
  4. Iya, Mba.
    kalo sy sebelum otak-atik HTML, yg asli kudu disimpen.
    Alhamdulillah ya, udah bisa komennya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Pipit Widya, alhamdulillah udah bisa komen sekarang.
      Emang kalo kita otak-atik HTML harus disimpen ke notepad dulu, siapa tahu error hihi

      Hapus
  5. Isnya Allah bermanfaat. Jadi sekarnag sudah isa berkomnetar lagi ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah Mbak Lidya, setelah dibalikin ke template semula *nyengir

      Hapus
  6. jadi baru ngerti,... emang ngutak-ngatik HTML bisa berpotensi, lebih ramping atau tambah hancur. tapi keren mbak,.. dengan kesalahan tersebut mbak justru menjadi Tahu, menjadi lebih hati-hati dan tentunya, kepada kita semua juga merasakan manfaatnya. bermanfaat bagi pembaca...

    nicepost..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, Mas. Justru masalah itu bikin kita jadi paham, ooh gini toh akibat otak-atik html. Kita jadi paham ilmu baru. Nah kalau ada teman yang punya masalah sama kita jadi bisa beri tahu

      Hapus
  7. thanks for sharing mbak, lain kali klo kejadian begini aku ga pusing lagi. tinggal praktekin deh smua tips2 diatas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, Momtraveler. Semoga bermanfaat ya

      Hapus
  8. Belum pernah mengalami hal kayak gitu, jangan sampe deh T__T Btw, thanks berat infonya Mak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh, enggak apa-apa, Mbak Mimi. Kalaupun ngalamin hal kayak gini, pasti akhirnya kita dapat ilmu baru. Sama-sama, terima kasih udah mampir kemari

      Hapus
  9. Saya gak berani utak atik html mba, takutnya masalah juga di komentar. Pernah sih kasus sebentar, gara2 belum enable tadi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak kalau kita gak paham, bisa pusing kalau terjadi kendala.

      Hapus
  10. wah, untung belum pernah kena gejala nggak bisa dikomen ini.
    kalau kena pun, udah ada tips nya gini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh, iya mas. Semoga ada manfaatnya ya tulisan diatas.

      Hapus
  11. belom pernah ngalami sih. Tapi kalo nyetting agar orang nggak bisa ngasi komentar pernah. ada di pengaturan. tapi boleh lah di save ini buat pengetahuan kalo bermasalah sama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. seilakan mas, teriam kasih untuk kedatangannya kemari

      Hapus
  12. kadang warna post nya ga biru tuh bener ,, berarti kadang ada masalah di template yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebaiknya di cek dulu mbak Putri, untuk tahu apakah benar template nya yang salah. Setelah keempat langkah ditas dilakukan dan warnanya tetap abu-abu, berarti ada masalah dengan template.

      Hapus
  13. Komen ku lancaaaar.. Tapi kalok temen blogger yang WP entah kenapa bilang ribet karena ngga bisa ngomen pakek OpenID :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya memang, keluhan itu memang kerap terjadi pada pengguna WP terutama kalo mo komen di blogspot mbak Beby. Entah kenapa, kayakya kudu baca-baca lagi nih biar aye tahu :)

      Hapus
  14. thx tips nya mba, saya ampe klimpungan karena ga bisa balas komen, ternyata masalahnya ada di web browser untung belom edit apa2 d html krn emang ragu juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh ngalmin juga mbak ocan, alhamdulillah kalau udah baikan. Saya juga sempet pucet kapan itu hhahaha

      Hapus