Unggahan Terbaru

Pelajaran Gratisan Dari Mereka Yang Bersikap Tak Menyenangkan Saat Diberi Daging Kurban

Gambar
Hari raya Idhul Adha selalu membawa cerita tersendiri untuk masing-masing keluarga. Termasuk keluarga saya. Dulu sewaktu kecil, rumah kami jarang kebagian daging kurban. Sampai-sampai bertanya pada Bapak ,"Orang-orang dapat, kok kita nggak dapat, Pak? Kenapa?" Bapak menanggapinya dengan bijak. Mengatakan mungkin karena kami sudah dianggap mampu, jadi tidak mendapatkannya. Sebagai gantinya Bapak akan membeli daging sendiri, lalu dimasak gulai dan sate sebagi pelipur hati kami.
Tahun berlalu dan kami sudah dewasa. Perkara dapat atau tidaknya daging kurban sewaktu Idhul Adha tak membuat kami risau atau pusing kepala. Dapat syukur, tidak pun syukur. Toh, masih banyak orang yang lebih membutuhkannya. Begitu hemat kami.
Dan Idhul Adha tahun ini, rejeki melimpah bagi kami. Di luar dugaan kami mendapatkan daging kurban yang jumlahnya lumayan. Padahal tahun-tahun sebelumnya biasa saja. Dapat tetapi tidak sebanyak tahun ini. Tak semua dimasak, setelah dibuat satai dan bakso sisanya…

Ramadan Berkesan itu Terjadi Sehari Silam


Image by Ahmed Sabry from Pixabay 

Kenangan ramadan berkesan? Wah, susah milihnya kalau diminta bercerita. Sebab menurut saya semua ramadan itu berkesan. Tidak ada yang tidak. Selalu ada sisi-sisi menarik yang sulit dilupa. Tetapi, baiklah. Saya akan menceritakan salah satunya, yang terjadi tak kurang dari sehari silam.

Semua bermula di tanggal 15 Mei lalu. Seorang kawan menghubungi saya untuk ikut acara bukbernya. Biasanya saya agak malas kalau diajakin bukber. Tahu sendirilah ya, bukber di luar berarti datang lebih awal, lalu pesan makanan yang bisa jadi datangnya tahun depan (hahaha lebayatun!), tapi cuma gitu doang. Tak ada esensi lainnya.

Namun kali itu berbeda, saya langsung menerimanya karena kawan saya mengajak bukber bareng tukang parkir dan gojek. Wah, lah kok tumben ini! Pikir saya. Itu sebabnya ketika diminta menemaninya saya langsung mengiyakan. Meskipun harus menempuh perjalanan kurang lebih lima puluh menit dari rumah. Wah, cukup jauh ya?

Lha memang rumah saya di mana dan undangannya di mana?
Rumah saya kalau dilihat di peta Kabupaten Banyuwangi termasuk ada di tengah, tepatnya di Kecamatan  Genteng. Sementara undangannya bukbernya di Banyuwangi kota yang berjarak 37 km dari rumah. Itu sebabnya saya harus menempuh perjalanan selama itu untuk sampai. Bahkan bisa lebih karena saya mengendarai motor dengan kecepatan biasa. Bukan kecepatan dewa yang waz wuz ... langsung sampai nggak pakai lama.

Saya berangkat dari rumah setelah sholat ashar, sekitar pukul 15.000. Lalu sampai di tempat janjian (bukan tempat bukbernya) pukul 15.37. Baru kemudian berangkat bersama ke warung soto Surabaya Pak Slamet. Sengaja datang lebih awal untuk memastikan tempatnya. Jadi begitu orang-orang yang diundang datang jam 17.00, sudah siap semua.

Diluar perkiraan, yang datang hanya sepuluh dari dua puluh yang ditargetkan. Itu pun terbagi menjadi dua kloter. Lima datang tepat di waktu berbuka, sedangkan lima lainnya setelah itu karena masih harus melakukan tugasnya menjadi tukang parkir.

Photo by Bob Clark from Pexels

Ada hal menarik yang saya dapati dari acara buka sore itu. Pertama, kebaikan itu tak memandang siapa orangnya atau apa agamanya. Ia datang dari hati dan meluncur begitu saja, tanpa mempedulikan keduanya. Seperti yang dilakukan kawan saya. Ia bukan muslim. Sudah jelas dari kalung salib yang tergantung di lehernya. Akan tetapi, ia tetap melakukan acara seperti ini meskipun tak ada kewajiban baginya. Dan itu dilakukannya sejak beberapa tahun silam.

Sempat tertangkap oleh saya alasan dibaliknya, bahwa ia pernah berada di titik di mana ia tidak punya. Untuk makan saja susah. Tetapi, ketika memberi tanpa berpikir hitung-hitungan justru Tuhan mengembalikan jauh lebih besar daripada yang ia pikirkan.
Berapa kali?
Berulang kali.
Tetapi, yang jelas itulah yang mendorongnya untuk tetap melakukan kebaikan semacam ini. Entah sekedar mengadakan buka bersama atau justru berbagi sembako bagi janda dan orang miskin di sekitarnya.


Ia bercerita, terkadang orang memanfaatkan kebaikannya. Sengaja terus meminta bantuan, bahkan seperti menyengaja ketika ada tamu datang. Dengan demikian empunya rumah risih lalu memberikan bantuan. Dan itu terjadi berulang-ulang. Yang mengenaskan uangnya tidak pernah dikembalikan. Itu terjadi tidak hanya sekali, tetapi berulang-ulang. Saya yang kebagian mendengar hanya geleng kepala, merasa belum tentu sanggup jika bertemu orang yang sedemikian rupa.

Image by ArtCoreStudios from Pixabay 

Kedua, kebaikan itu spontan saja. Tidak perlu dipikir terlalu lama, langsung hajar. Terlampau dipikirkan bisa-bisa bubar sebelum terlaksana. Itu yang secara tak langsung dikatakan teman saya ketika bercerita bagaimana ia berbagi pada sesamanya. Termasuk hari itu ketika ia menyelenggarakan acara berbuka. Saat keinginan itu ada ia langsung mengontak beberapa orang sehari sebelumnya. Tidak menunda-nunda. Takutnya saat menunda keinginan itu terkalahkan oleh pertanyaana “Bagaimana jika …?”. Saya tertawa, bukan karena lucu. Akan tetapi, kalimat itu menyentil saya.

Photo by Paul Cameron from Pexels

Ketiga, berbuat kebaikan itu bukan matematika, yang harus selalu dihitung plus minusnya. Kawan saya itu bercerita, berbuat baik tanpa berpikir demikian itu prosesnya panjang. Butuh waktu, tidak bisa instan. Melalui tujuh tanjakan dan tujuh turunan alias mengalami beragam kejadian yang akhirnya menyadarkan kita bahwa berbuat baik itu pangkalnya keikhlasan. Semakin kita ikhlas, semakin kita ringan. Namun jika setiap kebaikan selalu dihitung laba ruginya, percayalah tak ada apapun yang didapat. Selain capek semata. Terlebih ketika yang diberi tidak member balasan yang sama. Sejatinya melakukan kebaikan pada sesame, siapapun dia, bukan untuk orang lain. Melainkan diri sendiri. Persis yang Helvy Tiana Rosa tuliskan bahwa :
“Kebaikan yang kita berikan pada orang lain sesungguhnya adalah kebaikan yang kita tanam untuk diri sendiri”.

Salam.



Komentar

  1. Inspiratif. Kawan Mbak itu sosok yang keren. Mbak juga keren sebab tidak berlaku SARA kepadanya. Semoga keberkahan melimpah untuk panjenengan berdua. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak Mbak, doa yang sama untuk Mbak.

      Hapus
  2. Inspiratif sekali ceritanya. Tapi menghadapi orang yang malahan memanfaatkan kita, itu gimana ya? Pasti susah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak, kayaknya kudu ditegesin. Biasanya sih kalau sudah begini nggak ngelunjak lagi.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

KEGEDHEN EMPYAK KURANG CAGAK

CARA MENGGAMBAR ILUSTRASI SEDERHANA DENGAN PAINT

OLEH-OLEH DARI FESTIVAL BUAH NAGA : MENYAKSIKAN KEGIGIHAN PEMUDA MELEJITKAN POTENSI DESANYA

TONGKAT MADURA MILIK MAYA