Postingan

Menampilkan postingan dengan label kondisi psikologis orang sakit

SAAT IBU SAKIT : SAYA PILIH MELEWATKAN KESEMPATAN ITU...

Gambar
Membaca judulnya pasti anda mengira saya telah melakukan hal yang luar biasa. Mengorbankan sebuah kesempatan besar bernilai jutaan dollar hanya demi ibu saya. Tidak. Saya tidak melakukannya. Yang saya lakukan hanyalah melewatkan kesempatan mendapatkan pekerjaan baru. Tidak lebih. Semua bermula hari Jumat pekan silam saat seorang teman mengirim pesan : “Gak minat melamar jadi tenaga pendamping? Yang dibutuhkan S1 Pertanian”
Wah, lowongan yang bagus. Sesuai dengan ijazah saya. Rasanya patut dicoba. Itu sebelum saya teringat kalau jadi pendamping petani otomatis kerjanya di lapangan *krik, krik. Kalau nanti saya ikutan dan diterima (hihi udah yakin aja diterima) terus Ibu nanti sama siapa? Kalau Bapak sendiri yang menjaga ibu kasihan juga. Sementara dua adik saya sudah besar-besar dan bekerja semua. Satu nun jauh di Kalimantan, satunya lagi meski dekat tetap saja namanya orang bekerja itu tak bisa sebebas saya.
Lho memang Ibu kenapa?