06 Agustus 2013

THINK : GAYA JILBAB PALING JEDAR



Lebaran tinggal beberapa saat lagi, saudara. Maka saya, yang super duper cakep ini (ngok!) berencana untuk mengubah penampilan. Biar kelihatan lebih cling menawan. Karena tinggi sudah tidak bisa diubah. Begitu juga wajah cakep dan hidung ecek (mancung ke dalam) yang diukir Bunda saya dengan penuh cinta. Maka yang bisa saya uprek pastilah baju dan jilbab.

Tahun ini rok yang mendominasi baju hari raya. Celana tersingkir untuk sementara. Nggak beli di butik ternama. Cukup buatan Bapak tercinta. Yang sudah hafal  benar ukuran saya. Kainnya juga kain batik sederhana, bukan kain mahal yang bikin kantong kosong seketika. Aku lupa berapa harganya, kurasa sekitar dibawah tiga puluh ribuan.

Lho bukannya tak ada keharusan ya membeli baju baru ya, Fin? Bukannya baju baru hanyalah simbolisasi bahwa kembalinya seseorang kepada fitrahnya. Suci seperti terlahir kembali, lalu kenapa Afin membeli baju baru?
Sederhana saja alasannya, pada hari lain memang saya jarang membeli baju. Karena momennya pas dan anggarannya pun ada, sekalian saja beli bajunya pas jelang hari raya. Tentu saja dengan perhitungan, tidak serta merta anggaran itu dihabiskan buat mempercantik penampilan.

Cuma saya nyengir juga waktu  Bapak ngukur badan, Ibu nyeletuk ,”Lha ukurannya kok tambah tahun tambah naik (nunjuk perut dan lengan).”
Elaaah, Ibunda. Terus terang amat. Bohong dikit kek, semisal “tahun ini agak kurusan” apa gimana ya enggak tuh.

Urusan baju udah kelar. Kini jilbab yang saya permasalahkan. Biasanya saya jarang ribet kalau perkara jilbab. Paling pakai jilbab segitiga, disemat dengan peniti atau jarum pentul dengan gaya biasa. Lalu ditambahi bros rajut buatan sendiri. Itu saja. Karena itulah apa salahnya kali ini bergaya lainnya?

Tapi apa yang terjadi ketika sebuah tayangan di teve menampilkan cara-cara memakai jilbab gaul masa kini? Yang nampak cantik dan menarik hati, yang sekaligus membuat hati bertanya sendiri : “Apa iya cocok dengan diri ini?”
Maklum saudara, sebagai perempuan yang menggunakan motor untuk mobilisasinya gaya jilbab yang ruwet sungguh tidak praktis buat saya. Terutama yang terlalu banyak lilitan, hiasan, kepang atau bahkan terlalu tebal seperti gunungan. Tahu sendiri ya, dipasangi bros saya rasanya ada ganjel dengan si helm.  Apalagi bila menggunakan  model jilbab seperti contoh di bawah ini :






 gambar diambil dari sini 
kebayang gak model begini nyundul helm?


gambar diambil dari sini 
cantik yah? tapi...


gambar diambil dari sini

Bagaimana jika helm-nya dicopot saja?

Oh, itu adalah sebuah ide jitu kawan! Bisa banget dilaksanakan.
Tapi masalahnya tidak menyenangkan bila mendengar sempritan  manis Polisi terarah langsung pada saya. Seperti apapun tampannya dan manisnya Tuan Polisi yang melakukannya, efek belakangnya tetap tidak menyenangkan. Iigh, nggak kebayang pada hari raya saya mesti cengar-cengir kena tilang segala. Sayang duitnya.
Dan yang lebih penting lagi saya bisa diomeli orang serumah kalau saya terlalu sibuk bereksperimen dengan  jilbab saya. Membuat mereka terlambat melakukan kegiatan penting di hari raya, seperti sholat ied di hari pertama atau saat silaturahmi dengan kawan dan saudara. Sementara esensi berlebaran justru bukan terletak pada gaya jilbabnya.

Maka akhirnya, saya kembali pada gaya mutakhir saya. Gaya paling jedar sedunia. Jilbab segitiga biasa yang ditata dengan gaya sederhana, ditambahi bros buatan sendiri. That’s it!




Ahahaha, nggak cocok banget dengan niat semula ya. Tapi biarlah. Lebih nyaman yang begini. Enggak repot, enggak rempong pas hari raya. Sekali set, bet, pasang...maka selesai sudah. Nggak nyampe lima menit juga jadi, kawan.

And finally, setelah obrolan tentang jilbab tadi saya ingin mengirimkan ketupat untuk semua orang. Karena kalau berbentuk masakan akan merepotkan (saya maksudnya hehehe), maka saya kirimkan gambar ketupat untuk semua.
Dibikin dengan rasa seni(ewen) luar biasa. Maklum nggak terlalu gape menggunakan CorelDraw X5. Meski begitu saya tetap berusaha menggambar si ketupat dengan versi saya. Tadaaa...ini dia!









Semoga lebaran Mbak, Mas, Adik, Kakak, Tante, om, Budhe, Pakdhe, Nenek, Kakek dan semuanya dipenuhi kebahagiaan. Perjalanannya dilancarkan, tak kurang satu apa. Begitu juga saat kembali nantinya.
Barakallah.


38 komentar:

  1. Huahahaha.... aku pernah lihat ibu-ibu yg pake jilbab rempong amat, wah bisa ditulis di blog jg nih. Model kepang2 gitu, tp copot2 terus, dia berusaha benerin berkali2, akhirnya dia balik pake segitiga sambil ngomong, "nah gini aja deh udah bener..." wkwkwkw...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, lha itu dia yang aye pikiran mbak Ley. Bukannya nyaman malah kepikiran ama jilbabnya.
      Mana aye ini gak pinter dandan pula, kebayang berapa jam tuh masangnya hahahahaha

      Hapus
  2. huaaaa.....gue banget nih, Mbak...maksud hati sih ake jilbab yg gaya gitu, apa daya ga bisa repot behubung harus ngurus 3 orang lagi selain diri sendere...hehhe....pokone yg paling bawah is tokcer deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixixixixi, yang paling jedar ternyata yang paling simpel.
      Tidak bikin sesat orang-orang macem aye yang gak pinter berkreasi ini mbak.
      Wahahaha, salam kenal :)

      Hapus
  3. hahahaha. iya, bener. nyundul helm. wkwk :D aku pake yang simple aja, mba afin. kalo yang neko2 ntar dsemprit bapak xD

    BalasHapus
  4. lha iya lo La, nyundul helm. Ha trus piye cara pakainya kalo gayanya nyundul gitu? xixixixi

    BalasHapus
  5. Hehehe sy jg ga bisa mba pake begitu. Perasaan jd bingung sendiri tarik2an antara nutupin dada n punggung. Suami juga ga suka saya gaya2 begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mbak, yang kece buat orang lain belum tentu pas buat diri sendiri. Terutama kalau harus memakan waktu lama. Salam kenal

      Hapus
  6. hihihii lucu nya kamu mak. iya memang rempong kalo musti puter-puter begitu. Kapan-kapan aku kasih tips yang mudah dengan pashmina tapi tetap shar'i deh yah. salam kenal mak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak rani ditunggu loh posting tutorial pashminanya. Tapi gara2 niatan gokil pengen style baru tulisan ini muncul xixi

      Hapus
  7. klo ga pake helm, slain dcegat polisi, bisa2 jilbabnya tumbang kena angin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, ha malah jadi repot dua kali. Udah ditilang jilbab pun melayang

      Hapus
  8. Setuju mba...emg simple model lama deh. Pas jg dg bentuk muka yg chubby hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. persis kata moyang aye yg dari Inggris sono, simple is better hehehe

      Hapus
  9. hehehe..pernah juga liat emak2 pake jilbab modifikasi gitu..terus ditarik sama anknya...si ibu akhirnya bilang " wah ga bisa aneh2 klo punya ank" hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wekekeke, memang yah kalo udah punya anak laen acara. Beda sama artis, jilbabnya lempeng dari awal mpe akhir lha wong si anak digendong mbaknya

      Hapus
  10. aku gak suka gaya jilbab tulban gitu lebih suka paris biasa gak dimacem2in hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbak Lidya, gak pernah macem2. :-D

      Hapus
  11. He he..., sama Dik. Saya juga mobile-nya pakai sepeda motor. Suami malah enggak suka saya pakai jilbab yang gaul, yang menurutnya aneh. Dan saya berfikiran, ribet amat kalau mau wudlu.

    Modis boleh tapi tetap menutup dada, tidak untuk tabaruj, dan tetap memenuhi kaidah syar'i.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha iya itu mbak dev, jilbab yg rumit bikin repot saat wudhu. Repot saat mencopot, repot saat make

      Hapus
  12. ketika sederhana dan tak berlebihan dalam sesuatu itu ditinggalkan, yaa jadinya rempong sendiri :)

    saya paling nyantai mbak... gak perlu model2an... yang penting berusaha mengikuti yang sesuai tuntunan...

    BalasHapus
  13. hehehe saya juga mbak, sekalinya pengen gaya malah binun menerapkannya. Ah memang yg sederhana lebih ngena buat saya

    BalasHapus
  14. wahhh ini gaya saya bangettt, jilbab segiempat, tumpuk dengan yang warna senada (biar ga nerawang), tidak pakai lilit-lilit, puter-puter,tarik-tarik, haduhhh yang ada bikin mandi keringat karena kelamaan berdiri cuma untuk pakai jilbab.... ribetttt
    #apalagi untuk yang bikers ya, simple is the best lahhhh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bunda zahra, cucok. Buat bikers (ciye) yang aneh2 malah gak laku

      Hapus
  15. hehehehe... aku juga beberapa kali bereksperimen dengan model jilbab gaya tapi pada akhirnya balik ke model awal, jilbab segitiga yang lebar

    BalasHapus
    Balasan
    1. gaya terakhir adalah gaya tercetar ya mbak, paling hits sedunia

      Hapus
  16. Idem mbak, saya juga ngga bisa pake jilbab yang di puter2 itu, walau jujur aja, kadang pengen juga sih pakai model begitu. Pernah di ajarin sama temen, tapi ngga ada yang keinget, hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, mbak dey. Jilbab sederhan, menutup dada lebih utama ye jeng

      Hapus
  17. Gayanya oke juga tuh sob. Udah kayak jilbab-nya dian pelangi yang terkenal itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya, tapi yg pic-nya aye pinjem. Aye sih biasa aje

      Hapus
  18. Hehe, Mbak Afin, aku suka banget rangkaian kalimat2mu yang jenaka. Keren deh gaya menulisnya! Hihi. Aku kira tadinya aku akan melihat dirimu dalam gaya jilbab yang seperti itu lho! Ternyata oh ternyata, balik ke basic dan gaya sendiri yak. Hihi, dan itu yang paling nyaman ya, Mbak. :D
    Met idul fithri ya, maaf lahir dan batin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh, makasih mbak alaika. Ah afin ini memang aslina ndak pinter dandan, yakin aja kalo nyobain model yg up to date gitu gak bakal kelar. Haha

      Hapus
  19. Saya kalo eksperimen kerudung paling banter diabadikan di foto doang. Habis itu kembali ke gaya biasa baru pede dah keluar rumah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, mbak risa lutuna

      Hapus
  20. Minal aidzin wal faidzin kakak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. same2 jus ace, minal aidzin wal faidzin

      Hapus
  21. keren2 mbak. tapi kalo lom terbiasa makenya yaaa aduh ribet. palagi klo goyang dikit, berantakan malah jd lucu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iye, saya milih yg biasa aja biar gak ribet

      Hapus