25 Desember 2013

LOOK I AM GOOD MORE THAN IBU ATUT




Satu hari setelah baca berita  fashion Gubernur Banten, Misty berkata ,”Look I am good more than Ibu Atut.”


Saya melengak kearah Misty. Dengan wajah tanpa dosa Misty menunjukkan barang-barang branded yang dipakainya.

 Kremes Bag (Kresek Lemes Bag)



“Kau lihat ini. Ini adalah tas paling fungsional, kawan. Terbuat dari plastik, bukan kulit. Tapi jangan meremehkannya, ia amat berguna. Terutama saat musim hujan begini. Bisa menyelamatkan tas kerja dan sepatu yang saya pakai tiap hari. Tinggal bleng, nggak kena hujan deh. Atau kalau ndak hujan bisa buat bawa belanjaan dari pasar,” kata Misty sambil tertawa.
Saya ngakak, dalam hati mengiyakan apa katanya.
“Yang paling penting ya, Fin, kalau kamu pakai kremes bisa menyelamatkan Hermes di musim penghujan. Sebaliknya kalau pakai hermes ndak bisa menyelematkan kremes dan seisinya.” Misty menunjuk tas kresek hijau besar, berisi dokumen dan pekerjaan kantor yang belum kelar.

Parfum Bavkeri (Bau Kethek Mbak Sri)




Ibu Atut pakai Bvlgari, tapi saya pakai lebih keren lagi. Merk-nya Bavkeri, made in saya sendiri. Psst...susah lo nyari nama merk begini. Ampe nggak tidur dua hari dua malem.”
“Nyari wangsit gitu?”
“Nggak juga, nyamuknya banyak. Gila meen! Wang-wing mulu.”
“Oh, kirain. Ngomong-ngomong kenapa dinamain Bavkeri?”
“Singkatan dari kata Bau Kethek Mbak Sri.”
“Mbak Sri? Siapa itu?”
“Masa lupa? Nama panjang saya kan Sri Misty Plekenut Hokya. Mas Bloomberg aja boleh makai namanya buat perusahaan berita masa saya ndak?”
“Woo...” Saya manggut-manggut. Lebih manggut-manggut lagi pas denger dia bilang ,”Baunya campuran ikan asin dan trasi. Jadi kalau lo pakai ini, Fin, lo bakalan diinget sepanjang masa.”
“Percaya, Mis, percaya. Bahkan gak cuma diinget sepanjang masa. Tiap kali pakai parfum made ini yang ada laler ijo nyerbu  saya semua.”
Misty ngikik sembari  menebarkan parfum alaminya *hweek.

Gelang Le Mercing


 “Katanya Bu Atut pakai Le Mercier, Fin. Harganya sih kurleb (kurang lebih) seratus jutaan. Kalau aku sih pakai adiknya aja, gelang Le Mercing.”
“Eh, kok aneh to namanya. Le Mercing. Jawa banget? Emang buatan mana sih? Yurep ya (baca Europe)?”
“Halah ngapain sih jauh-jauh kesana. Di Indonesia buanyak. Beli di warung Mbok Pami juga ada.”
Saya melongo dibuatnya.
“Tahu kenapa namanya Le Mercing?” Mata Misty membola.
“Emang kenapa?”
“Kalau dijepret bikin kita mercing-mercing alias nyengir kesakitan.”
“Lho kayak apa to gelangnya?”
“Niih...”
Misty menunjukkan si gelang dengan bangga. Tambahnya ,”Ini juga punya fungsi ganda lo. Bisa jadi ikat rambut atau ikat-ikat sayur juga bisa. Keren ya?”
Heuh, Mis, Mis...bilang aja karet gelang. Gitu pakai bilang Le Mercing segala.

 
Scarf Chann(t)el


Misty kedip-kedip mata waktu menunjukkan koleski  scarf yang ia pakai untuk jilbab. Tak mau kalah dengan Ibu Atut dia juga memakai barang branded di kepalanya. Cuma merk-nya itu...
“Kok Chann(t)el? Itu saudaranya Channel apa gimana?”
“Hehehe...nggak juga.”
“Terus?”
“Kata yang bikin, merk ini dipilih karena jilbab nggak bikin kita mumet  mau nyantelin dimana. Nggak perlu perawatan yang repot juga. Murah banget harganya, jadi kalau rusak tinggal beli lagi. Sepuluh ribu selembar, kalau beli banyak biasanya bisa dapat harga dibawah itu.”
*Ngeek....

Baju Alah Moerah



“Baju Bu Atut yang merk-nya Alta Moda itu harganya ampe lima puluh jeti, Fin. Tapi kalau yang aku pakai ini nggak nyampai segitu.”
“Apaan merk-nya?”
“Alaaaah...Moerah.”
“Hah, kamu ini gimana, Mis? Saya ini nanya merk bukan harga.”
“Lha iya merknya Alah Moerah. Ini dia!”
Misty muter-muter pamer baju merk Alah Moerah yang harganya berkisar puluhan hingga ratusan ribu saja.

Jam Sinkere



“Ibu Atut emang jamnya berkelas, Fin. Merk-nya Sincere. Harganya mungkin tiga ratus jutaan. Kalau orang kayak kita mending pakai jam ini saja...” Misty menyodorkan jam-nya. “Jam Sinkere, buatan negeri kita.”
“Wah, sinkere? Kok kasihan bener sih? Masa nama merk-nya  nunjukin kemiskinan gitu?”
“E, jangan salah ya. Sinkere, dari asal kata Osing Kere. Osing dalam bahasa Banyuwangi itu artinya tidak. Kere artinya miskin. Kalau digabung artinya tidak miskin. Kata yang buat ada filosofi dalam merk buatannya,  biar kita miskin tapi cita-cita tak boleh miskin juga. Harus harus luar biasa.”
“Gaya amat.”
“Ya ndak gaya, tapi ini memang berdasarkan pengalaman pembuatnya. Dia dari keluarga miskin tapi impiannya itu maha. Nah akhirnya dia malah bisa jadi pengusaha jam tangan hand made dari kayu. Sekarang dia sukses luar biasa!”
Aih, aih boleh juga. Tapi tetep aja jam itu mahal buat saya, sebiji lebih dari setengah juta. Maklum jam hand made, jadi wajar kalau mahal ya.

Sepatu Salpatori Oragammoh


“Merk sepatu kok Salpatori Oragammoh. Ini pasti palsu.”
“Kata siapa?”
“Ya kataku, Mis. Setahuku merk terkenal dunia ndak ada yang namanya begitu. Ada juga Salvatore Ferragamo.”
“E...itu mah yang dari luar negeri. Ini asli buatan Indonesia. Mau tahu apa artinya?”
“Apa?”
“Salpatori dari kata  digawe sak mlaku-mlakune pasti orisinal. Atau bisa dipakai jalan kemana saja dan barangnya asli (buatan anak negeri). Oragammoh itu ora gampang amoh  atau tidak gampang rusak.”
“Ealaah gitu toh...”
“Sebiji paling mahal dua ratus ribu, mau? Aku jualan lho...”
Elah akhirnya ngiklan, Mis...

Akhir cerita Misty bilang ke saya ,” Disadari atau tidak, Fin, barang branded itu memang membawa gengsi tersendiri buat pemakainya. Bisa bikin pede naik sekian ratus derajat. Tapi jangan lupa, barang branded ada harganya.  Jangan sampai gayanya sosialita tingkat dewa tapi ngutang dimana-mana. Udah gitu kalau ditagih suka amnesia. Kalau emang mampu dan punya kayak Bu Atut silakan saja. Kalau emang nggak mampu ya seadanya sajalah. Biar hati adem, ndak kemrungsung atau pusing mikir gimana bayar barang-barang itu.”

Saya manggut-manggut dengar nasehat bijaknya sampai dia berkata ,”Oh ya,  ngomong-ngomong barang yang saya sebut sebelumnya bisa dibeli disini lho (nunjuk lantai rumahnya).  Ndak minat beli apa? Murah kok...Cuma.... bla...bla...bla...”

Hadeh, dasar sales. Udah tahu orang lagi nggak punya duit gini malah ditawarin apa-apa. Cabut sajalah saya!



21 komentar:

  1. hahahahahaha kreatif benr mbk xixixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah, kreatif ama memanfaatkan apa yang ada karena kurang dana itu tipis

      Hapus
  2. wah... kremes multi fungsi itu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah iya mas Agha, pake banget

      Hapus
  3. wkwkwkwk lumayan bikin ngakak dengan keisengan mak Lusi

    BalasHapus
  4. jadi judulnya ibu dengan 150 rebu ya hehe

    hahahaha lucuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya mbak hana

      Hapus
  5. HIhihi kreatip abis ini jeng Apin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixi, yang kreatif misty

      Hapus
  6. betul.. betul..betul.. *skarang manggut2* *wis ngekek ket mau* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hush, hush, jangan kenceng-kenceng :)

      Hapus
  7. ♏äƱ pesen scraft ah buat penggati channel saya nih udah mulai pada dekil dipake lap iler nya Bayan hahahaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahaha, yang merk chann(t)el aja ya

      Hapus
  8. Kocak...kocak...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ups apa yang kocak? kopi apa tehnya? Wah banjir dong meja

      Hapus
  9. hehehehehe..dua jempol to youu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, makasih mbak ntar aye sampaikan ke Misty

      Hapus
  10. hahaha kremes bag saingan sama ayam kremes

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang terakhi itu emang enak, yang yang kremes di bagian awal nggak ada rasanya tapi berguna
      huahahaha

      Hapus
  11. Terima kasih infonya gan.
    Lumayan buat nambah wawasan.

    Gema Parfum
    Sejarah Bvlgari.

    ----------

    BalasHapus