09 Januari 2015

STOP DENGERIN KOMENTAR NEGATIF ORANG!




Berkomentar, berpendapat, apapun namanya syah-syah saja. Tak ada yang melarangnya. Tetapi jika itu komentar itu negatif, rasanya kita harus berpikir ulang untuk mendengarnya. Percuma, itu takkan membawa kebaikan bagi kita. Sebaliknya komentar semacam itu justru membawa keburukan. 

lihat, saya bulet-bulet gimana gitu...

Semua dimulai ketika bobot saya naik banyak. Saat itulah orang-orang mulai berkomentar nyinyir saya gendutlah, kegemukanlah...FYI tinggi saya 150 cm (jinjit) dengan berat tubuh 50 kg (lewat banyak). Jadi bisa anda bayangkan betapa unyunya saya ini. Bulet-bulet gimana gitu...

Komentar pedas mereka tentu saja bikin merah telinga saya. Meski tidak menampakkan di muka tapi saya jelas kepikiran apa yang mereka ketakan. Ah, andai saya kurus pasti mereka nggak bakalan ngomong begitu, batin saya. Well, okelah saya mau melakukan sesuatu. Karena menurut pakar olahraga lari itu bisa membakar lemak yang cukup banyak, kenapa saya tidak melakukannya saja? Olahraga ini bisa dilakukan dimana saja, nggak butuh biaya pula. Hari pertama, jangan ditanya bagaimana rasanya. Waktu itu saya nggak yakin bisa menyelesaikan jarak seperempat kilo. Fuuh, gile! Berat banget! Napas kayak mau putus. 


Tapi saya nggak nyerah. Setelah istirahat beberapa hari akibat efek njarem a.k.a pegal-pegal sekujur badan, saya lari lagi. Di pikiran saya, kalau mau kurus ada harganya. So, saya teruskan niat saya untuk lari pagi. Karena terbiasa pada akhirnya saya bisa juga lari sejauh dua kilo meski yah...larinya secepat kura-kura. Swear, saban kali lari yang ada saya disalip sama banyak orang. 


 Satu pagi, saya ketemu teman. Layaknya orang-orang Indonesia pada umumnya kalau ketemu teman pasti saling sapa. Apa yang terjadi setelahnya? Si teman dengan enteng berkata ,”Sampeyan itu lho, udah lari pagi  kok ndak kurus juga?”
Jeng, jeng! Kalimat itu terdengar seperti “Kamu sudah gagal! Buat apa diterusin wong nyatanya ndak ada perubahan”. Bodohnya saya mengamininya. Saya mengiyakan saja bahwa memang tidak ada perubahan pada tubuh saya. Tubuh saya segitu-gitu aja. Perlahan semangat saya hilang. Saya nggak minat lagi lari karena merasa kegiatan itu useless

Lho, padahal kalau dipikir sebenarnya kurus itu memang bukan sesuatu yang instan. Seperti naik tangga, untuk mencapai puncak tentu saja kita harus menaikinya. Nggak langsung nemplok gitu aja dipuncaknya.
Saya pikir-pikir lagi ada sesuatu yang salah saat saya mulai lari pagi. Apa itu? Saya melakukannya bukan karena keinginan diri sendiri untuk menjadi lebih sehat. Tetapi lebih karena keinginan untuk kurus. Pada awalnya niatan itu membuat saya bersemangat. Namun setelah muncul komentar miring di perjalanan, saya ilfil dan berhenti melakukannya. 

What a shame!

Saya merasa seharusnya saya bisa lebih pandai dari itu. Seharusnya saya tidak menggunakan penilaian orang lain untuk membuat keputusan dalam hidup saya. Dan lihat hasilnya begitu dinyinyirin sedikit saja saya berhenti berolahraga. Padahal harusnya saya lanjut aja. 

Ya, saya menyadari saya  memang kegemukan. Saya tahu bahwa saya harus berjuang mengatasinya. Mungkin memang benar teman saya bilang, lari pagi itu tak memberikan perubahan. Mungkin dari luar, tetapi dari dalam bukankah saya merasa jauh lebih ringan. Napas saya jauh lebih panjang. Dan saya jadi tidak gampang kelelahan. Mengapa itu saya lupakan? Kenapa saya hanya fokus pada penurunan berat?

Maka ketika saya mulai berolahraga kembali setengah tahun silam (dengan yoga dan pilates) saya singkirkan niatan kurus, langsing atau apalah namanya. Kali ini saya ingin bersenang-senang dan jadi sehat karenanya. Tidak apa-apa ketika orang masih juga berkata ,”Astaga! Kamu belum kurus juga!”. Manfaat olahraga tidak hanya menguruskan badan. Dengan olahraga mood akan terjaga, menghindarkan diri dari penyakit, melancarkan peredaran darah, juga membuat kita memiliki lebih banyak energi saat jantung dan paru-paru kita bekerja lebih efisien. Kurus akan mengikuti seiring banyaknya kalori yang terbakar. Dan tentu prosesnya nggak seperti sulapan. Begitu abrakadabra, langsung langsing keesokan harinya. 

Jadi kawanku kata kuncinya “Stop Dengerin Komentar Negatif Orang!”.

Seandainya suatu hari kamu ingin memakai baju polkadot warna pink berenda, jangan sampai gagal hanya karena orang berkata kamu  terlihat childish. Pakai saja. Pendapat satu orang tidak mewakili pendapat lainnya. 

Psst, I told you kawanku sayang...Boleh saja kamu mendengar apa pendapat orang semasa pendapatnya  positif. Sementara pendapat negatif mending disingkirkan.

Well, kita nggak harus  selalu menyenangkan orang lain bukan?

Salam.

18 komentar:

  1. makjleb banget itu kata2nya,hasil olahraga itu kan g instan,sehari lari langsung bb turun 10 kg,jadi bisa jadi badan masih gemuk tapi lebih sehat.betul g mbak??
    makasih mbak sharingnya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama Mbak Hana.
      ha bener banget, nggak ada orang yang olahraga langsung langsing heheh

      Hapus
  2. Pengen banget sih stop dengerin komentar negatif, tapi kl lg sensitif sih suka kepikiran aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, pasti bisa Mbak Tian.
      Saring aja yang diperlukan. Kalau lagi sensitif mending menghindar. Kalau memang tidak bisa dihindari usahakan senyum lebar. SEmangat

      Hapus
  3. ga papa mbak bulet2 daripada kotak kotak

    BalasHapus
    Balasan
    1. klao kotak-kotak terus ada ukirannya nggak apa juga kali ya?
      Lho lemari ukiran jepara dong jadinya

      Hapus
  4. Kalo aku tipe yg amat santai mbak. Bkn hnya komentar negatif, saya pernah difitnah utk hal yg ga saya lakukan dan ternyta mmg ketauan. Komentar negatif kl trll didengerin malah bikin kita down. Let it flow aja kita mah mbak...emngnya mereka tau kita? Mereka cm mandang luarnta. Semngat mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren banget Jeng Agia, iya kita memang perlu bersikap let it flow. Wis ra sah dipkikir. Belum tentu yang ono juga mikir kita ya?

      Hapus
  5. yang penting fokus ke niat sendiri ya, mba afin. biar sehat. aku juga mulai rutinin olahraga dan ngurangi makan. inget bapak yang kena diabetes jadi ngeri gimana gitu kalo nanti ga jaga kesehatan bakal sama sakitnya. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Jeng Ila, yang penting sehat dulu ketimbang lainnya.
      Biarlah lainnya ngikutin aja.

      Hapus
  6. haahhahah tenang Mbak, saya aja yang 78 kg masih santay kok.... yang penting sehat aja, raport general check up nggak jelek. Semangat terus olahraganya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, terimakasih udah disemangati MBak Junita. Ahai emang kita selain olahraga general check up juga diperlukan buat ngelihat kondisi kita. Biar kita aware kan ya?

      Hapus
  7. Jangan dengarkan komentar negatif orang, karena hal itu akan membuat kamu tidak semangat dan down.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget Mas, komentar negatif kalau didengerin banget malah ngerusak . Jadi stay cool aja ya

      Hapus
  8. Hihihihi. .
    Njaremnya pasti luar biasa ya, Mbak. Ora popo ndut, yg pnting sehat dan makin rajin olahraga, ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ihihihi, benar banget mbak Idah. Endut tanda makmur kan?

      Hapus
  9. Yapsss kita nggak harus selalu menyenangkan orang lain, pendapat satu orang tidak mewakili pendapat lainnya
    makasih mbak atas sarannya

    BalasHapus

  10. Trima kasih mbak dika, semoga ada manfaatnya ya

    BalasHapus