22 Desember 2012

KALAU LAJANG DITANYA "KAPAN (KAWIN)?"




 the gokilest mutan, yang punya pelaminan belum nyobain  malah dianya
asyik gaya-gayaan, udah gitu ngajak teman pula


Bila usiamu twenty something (almost thirty) or even thirty something tapi masih single aja, secara otomatis bakalan banyak yang nanya : “Kapan?”
Pertanyaan simpel tapi jawabnya itu yang bikin uban langsung ngembang. Gimana enggak? Ha wong kapan yang ditanyakan itu bukan kapan ultah, tapi benernya kapan kawin?  Secara gandengan aja belum ada (truuuk kale ah gandengan), terus mau jawab apa?
Belum lagi ditanyain “Emang nunggu apa? Kiamat?”.
Tsaaaah! Berasa pengen banget deh nyiram si penanya pakai air keras (air isi balok es maksudnya), lalu gludukk nimpa kepalanya biar benjol saking lo dongkol. Tapi karena menyiksa orang itu dilarang kecuali kebangetan (lhoh?), otomatis lo meringis. Diem aja sambil ngemut pos kamling. Udah kebayang dah dimataku  betapa manyunnya dirimu sambil ngedumel dalam hati ,”Ngapa juga nunggu mpe kiamat, besok juga kalo ada ya gue jabanin dah!”

Eh, udah gitu masih ditambahin lagi dengan pertanyaan berikutnya yang nggak kalah nyesek ,”Emang lu nggak pengen punya anak apa? Gue aja udah mo 4.”
Buseeeet ya? Betapa nggak adilnya. Lo seekor aja belum ada. Ha gimana mau ngejar yang empat ekor itu wong tandem aja belum ada. Mo nyari donor sperma? Ya jelas dilarang-lah secara agama, kecuali pendonor spermanya sudah legal di mata agama dan negara (suami maksudnya). Itupun proses pendonorannya nggak boleh sembarangan , ada adabnya nggak asal cyaat gedebug glodaag *apa sih ini? Kok berasa nonton film silatnya Jet Lee? Xixixix.
Waktu lo diem si dia masih nyerocos juga ,”Lo pilih-pilih ya? Udah deh, usia kayak elo itu udah lewat masanya milih. Udah, gak sah mikir aneh-aneh, pokoknya siap aja...”
Lo jelas cengo dan nanya ,”Siap aja gimana? Siap itu kan kalo ada.”
Dan lo cuma bisa ngelus dada waktu si dia jawab ,”Siapa saja tahu?!”
Hak dez tiiing! Jrooot! Yakin deh kamu bakalan bilang ,
“Siapa saja, lo kira-kira ngomongnya dong! Beli jeruk aja milih masa ya manusia enggak. Ini buat selamanya loh, selamanya! Bukan buat seminggu doang terus dibuang. It’s not like that! Kalo emang gitu kenapa juga situ masih perlu bobot, bibit, bebet saat lo kawin dengannya? Kenapa nggak kawin aja sama tukang cuci wortel di kali kalo emang siapa aja bisa?”
 Tapi karena lo ngehormatin dia lo lebih suka diem aja. Padahal dalam hati berharap ada batu melayang entah dari mana, yang ukurannya sekepalan tangan, dan jatuh nimpa dia. Biar dia kaing-kaing kesakitan. Hahahahaha!

Jelas lo jadi males deh ketemu orang macam ini. Even bukan cuma lo, ada banyak orang diluar sana yang saking tersiksanya ditanyain kayak gini akhirnya malah jadi males bersosialisasi. Misalnya ke kondangan, wooo kalo bisa datang kondangannya tengah malem. Kalau jam segitu kan orang-orang udah nggak ada  jadi nggak usah ribet ngadepin pertanyaan kayak gitu. Bahkan ada lo yang bunuh diri gara-gara tertekan dan  malu karena diolok nggak laku-laku. Kalau sudah begitu yang dosa ya lu-lu juga. Soalnya secara sengaja atau tidak sudah menjerumuskan orang untuk berbuat dosa *think!

Nah hal-hal semacam itulah yang dialami seekor mutan di bawah ini. Sampai-sama hafal luar kepala ragam pertanyaannya. Mulai ditanyain kapan sampai diragukan kenormalannya sebagai wanita (hanya gara-gara tak pernah kelihatan menggandeng siapa-siapa). Buseeet da! Kalo nggak percaya tanya aja mutan merah itu. Japri aja dia, dia nggak pelit bagiin cerita gokil nyangkut hal-hal begini, dia juga baik lagi, suerrrr  *owhh, garuk-garuk ferari.


Cuma emang mutan ya, bukannya gentar dihajar pertanyaan kek gitu eh doi malah mesem aja. Apa nggak dongkol coba yang nanya? Jelas itu! Mungkin mules juga, soalnya ungkapan apapun nggak mempan juga.
Tapi kok bisa sih dia biasa aja? Kayak nggak ada hal yang bikin merana jaya raya? Ah, itu kan menurut perasaan adik aja (kedip-kedip mata ).  Siapa bilang nggak ada? Ya kadang adalah perkataan yang bikin dia pengen nembakin  rudal ke muka orang-orang itu. Untungnya kok rudal itu harganya nggak semurah pisang goreng, lha kalo iya apa nggak perang dunia keempat dunia? Terus apa dong tipsnya, bisa lempeng bin santai menghadapinya?
1.   Jangan diambil hati
Sueer, jangan sampai diambil hati. Percuma aja kalo sampai begini. Juntrungnya kamu yang sakit sendiri. Tahu nggak dalam banyak kasus, setelah percakapan usai si penanya merasa biasa saja (nggak merasa bersalah atau gimana). Bahkan amnesia, nggak ingat sama sekali pernah mengatakannya sementara kamu justru memendam sakit hati di dalam sana.
2.   Gokil saja
Jangan biarkan dirimu terbawa kesal bila mendengar orang berkata “Ihh, hari gini masih sorangan aja! Nunggu apa sih?”. Justru kamu harus bersikap gila dan membecandainya. Misalnya dengan berkata ”Lha abis nungguin lo, lonya udah ada yang punya” kalau dia pria.
Atau kalau dia cewek bisa juga dengan kalimat “Yaelah, gimana sih? Gue pan nungguin lo? Katanya lo mo nyomblangin gue.”
Atau kalimat apapun deh yang seru, yang gokil, dan lucu. Boleh banget, kok. Lantas alihkan ke topik lainnya, yang lebih aman. Misalnya tanya anaknya, suaminya atau keadaan dirinya.
Nurut pengalamanku itu cukup manjur kok untuk mengendalikan suasana. Dan lucunya biasanya malah abis itu mereka pada curhat sendiri-sendiri tentang hidupnya. Bahwa suaminya blablabla, anaknya anu, mertunya enggak banget. Dan juntrungnya malah bilang ,”Enak juga elu, belum kawin. Jadi nggak ngerasain yang kayak gini. Udah deh nanti aja kawinnya, enak-enakin dulu deh single-nya.”
*Lhoooh piye to? Kok jadi kebalik gini?

3.   Pergi kalau sudah keterlaluan
Kalau memang si teman udah keterlaluan, nyerocos terus kayak mitraliur amerika pas nyerang Irak kapan itu, dan bikin dada kamu mangap-mangap kesal, itu tandanya kau harus segera meninggalkan dia. Nggak sehat berada di dekatnya. Bukan apa-apa, takutnya lo langsung ke belakang, nyari golok terus nyumpelin itu golok ke mulutnya. Kan berabe sobat?
Kalo aku biasanya, biasanya dengan cara melambai ke orang lain yang kukenal (kalau ini  di kondangan), atau pamitan harus segera kemana (kalau ketemu di jalan atau di mall), abis itu ngeplas dan menghilang.

4.   Lakukan sesuatu yang berguna!
Jangan biarkan dirimu menghabiskan waktu untuk memikirkan kata-kata orang yang menyakitkan tentang kesendirianmu. Jangan biarkan kata-kata itu menguasaimu dan menjadikanmu terpuruk sendiri.  Nggak ada gunanya. Apalagi sampai mengasihani diri sendiri.
Ladies, man...siapapun kamu! Bergeraklah dan lakukan sesuatu. Biasanya saat kamu berkegiatan pikiran negatif semacam itu justru teralihkan dan berganti dengan pikiran positif.  Ketika pikiran positif menguasai, digojlok dengan keras pun kau akan lebih santai menghadapinya.
Apa saja sih kegiatan yang bisa kau lakukan? Banyak kok. Mulai dari kelompok penggemar fotografi, sampai yang suka jalan kesono-kesini. Kelompok masak juga ada. Di dunia yang serba terbuka ini, kau tinggal mainkan jarimu dan mencari mana-mana kegiatan dan kelompok yang bisa kau masuki.
Kalau aku sendiri aktif di dunia menulis. Mulai ngeblog sampai belajar jadi novelis (owwwh gaya bener gue!). Lewat dunia inilah aku mengaktualisasikan diri. Aku juga ikut kelompok fotografi, merajut, dan juga kelompok menulis online Be A Writer. Nah dari sanalah aku mengenal banyak orang dengan beragam sifat dan profesi. Dari sana juga aku belajar untuk tahan bantingan, tidak gampang marah saat menerima gojlokan atau celetukan edan.  So tunggu apa lagi honey?

Nah buat para emak, bapak, kolega,  atau siapapun yang sering ngingetin sahabatnya buat menyegerakan menikah, ini ada tips juga buat kalian
1. Tempatkan jadi diri si obyek
Jadi sebelum brojolin pertanyaan mending mikir, gimana rasanya kalo ditanyaain hal –hal diatas. Sekali dua kali sih oke aja, kalau saban hari? Empet say di hati. Bahkan jika niatmu untuk membantu si lajang. 

2. Sadari titik sensitif masing-masing orang beda
Jangan kaget bila niatmu bercanda soal kapan kawin itu bikin kawanmu yang lajang itu ilfil trilili. Masing-masing orang tidak sama. Ada yang ngganggap itu biasa aja, jadi digempur model gimana juga tetap senyum, pasang muka ceria. Lainnya? Bisa jadi manyun dan malah membencimu. Jadi kalo emang mo bantuin, pliss pahami orangnya dulu. Kalo kamu nggak tahu dia, mending jangan ngomong deh. Ketimbang cari perkara. Siapa tahu, si dia udah usaha mulai ikut biro jodoh sampai dikenalin sama sahabat atau keluarga, hanya ternyata semua belum bisa nyampek ke jenjang pernikahan. 

3. Tahu tempat
Kalau bisa sih jangan ditengah keramaian ex, pesta kawinan. Bukannya termotivasi oleh niat baikmu sebbaliknya ia malu hati dan kesal padamu. Kenapa coba? Sebab lo nanya kayak gitu di depan banyak orang. Siapa yang nggak malu kalo gitu caranya? Tahan deh anjuran kawinmu untuknya itu kalo kalian lagi bicara dari hati ke hati. *weeei, bahasanya

4. Jangan hanya mengolok tapi juga beri solusi
Gampang kalo cuma ngolok doang dan biasanya itu nggak bikin orang yang diolok senang. Kalau bisa ingatkan si teman dengan cara santun, lebih bagus lagi kalau dengan solusi. Asyik kan kalau gini?

Gimane tips aye? Sedap nggak tuh...jangan lupa abis dibaca direnungkan, dipikir dalam, dan praktekkan *ehehehehe....


6 komentar:

  1. Hahaha... Gokiiiiiil... tapi bener banget lho Mbak, temen saya yang single juga sering curhat gitu ke saya, trus saya bilang:

    "ntar kamu tanya balik sama yang nanya yah, lo kapan mati?. Pan jodoh, rezeki, dan maut itu sama-sama rahasia Allah."

    BalasHapus
  2. mbak ocy, yakin doi bakalan pucet ditanya kek gitu. Hwahahaha patut dicontek en disebar

    BalasHapus
  3. salah satu pertanyaan yg selalu sy hindari utk di tanya.. mencoba memposisikan sbg si objek aja sy udah merasa gak enak bgt kalo di ty spt itu

    BalasHapus
  4. kekeke, hya bener mbak. Sering org lupa mikir hal tsb

    BalasHapus
  5. hola mba....
    kalo vey yang ditanya kayak gitu, ya dijawab, kapan-kapan :D. dan mohon doanya biar cepet ketemu jodohnya :P atau Insya Allah segera :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahaha, mbak vey...emang harusnya dibalas dengan santai. Percuma dimasukin ati, tiwas kesel aja jadinya. Ya nggak?

      Hapus