Unggahan Terbaru

Pelajaran Gratisan Dari Mereka Yang Bersikap Tak Menyenangkan Saat Diberi Daging Kurban

Gambar
Hari raya Idhul Adha selalu membawa cerita tersendiri untuk masing-masing keluarga. Termasuk keluarga saya. Dulu sewaktu kecil, rumah kami jarang kebagian daging kurban. Sampai-sampai bertanya pada Bapak ,"Orang-orang dapat, kok kita nggak dapat, Pak? Kenapa?" Bapak menanggapinya dengan bijak. Mengatakan mungkin karena kami sudah dianggap mampu, jadi tidak mendapatkannya. Sebagai gantinya Bapak akan membeli daging sendiri, lalu dimasak gulai dan sate sebagi pelipur hati kami.
Tahun berlalu dan kami sudah dewasa. Perkara dapat atau tidaknya daging kurban sewaktu Idhul Adha tak membuat kami risau atau pusing kepala. Dapat syukur, tidak pun syukur. Toh, masih banyak orang yang lebih membutuhkannya. Begitu hemat kami.
Dan Idhul Adha tahun ini, rejeki melimpah bagi kami. Di luar dugaan kami mendapatkan daging kurban yang jumlahnya lumayan. Padahal tahun-tahun sebelumnya biasa saja. Dapat tetapi tidak sebanyak tahun ini. Tak semua dimasak, setelah dibuat satai dan bakso sisanya…

NGANTRI KE SURGA




            Wajah perempuan disebelahku sudah berubah warna sejak tadi. Sama sekali tidak tersenyum gara-gara kelamaan ngantri di BCA. Aku sendiri kurang lebih sama, hanya saja aku berusaha keras “men-setting” wajahku sedemikian rupa agar tampak biasa saja. Aku tidak mau muka kece ini jadi jelek karena kelunturan dongkol tingkat dewa. Kebayang deh, fansku pada lari karena melihat perubahan dari cantik menjadi Dracula *jiaelaaah gayanya.
            Tapi mendadak gara-gara itu jadi kepikiran : “Trus gimana kalo ngantri ke surga?”
            Sebenarnya ke surga nggak perlu ngantri juga. Syaratnya hanya menjalankan perintah Tuhan dengan segala keikhlasannya, tak ada lainnya. Tidak bertanya ono-ini bila garis hidup tak sesuai keinginan kita. E...tetapi  pada kenyataannya ternyata lebih sulit menjalankan perintah-Nya dengan ikhlas ketimbang ngantri di BCA. Ah, jangankan ikhlas menjalankan perintah-Nya, bersikap sabar saja ternyata tak mudah bagi saya. 


Komentar

  1. sabar perlu juga waktu ya mbak :)

    BalasHapus
  2. Terkadang gitu ya, kita bisa dapat renungan justru dengan adanya kejadian sehari-hari. Bagusnya se kalo kita bisa refleksi, namun terkadang ada juga kejadian yang luput dari renungan kita :) nice post :) Salam Kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg luput lebih sering mbak lina *nunjuk diri sendiri

      Hapus
    2. eh.. sama sebenernya hihihi.. tapi ya.. sekarang mari lebh awas :)

      Hapus
  3. Haha sabar memang gak instan, harus diusahain. Tapi ye lagi2 manusia macem aye bisanya cumi, cuma meringis

    BalasHapus
  4. ngantrinya pake banyak perbuatan baik...hihiii,

    Salam
    Astin

    BalasHapus
  5. klo aku ngantri di BNI yg gempor :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ampe kepikiran buat bawa kasur waktu itu haha

      Hapus
  6. Mau dong ikut ngantri ke surga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ke surganya gak ngantri, cuma manusianye (ex aye) suka susah ngejalanin perintahNya

      Hapus
  7. bisa aja mbak mengaitkan ngantri di BCA dengan ngantri di surga :D

    BalasHapus
  8. iya ya.. kadang lebih rela lama antri ke bank.. drpd melangkahkan kaki sholat di mesjid.. << ngomong ma diri sndri

    BalasHapus
  9. salam kenal mak.
    ah mak, Bank Cape Antri itu memang terkenal dengan antriannya dan kayanya ga ada inisiatip untuk antri pake nomor dan dikasi tempat duduk.
    saya sih lebih baik cari yang bisa setor lewat mesin. beres dan cepat

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak ratu, duh pengen aja bawa kasur. Kalo pegel langsung nemplok, haha

      Hapus
  10. Hehe, ngantri di BCA memang melelahkan, makanya pilih bank yg antriannya gak panjang. Di BCA saya pakai e-banking, dan sekarang ada semacam ATM untuk setoran. Tapi bener, untuk taqwa itu ternyata kita tak sesabar menjalani antrian BCA yg panjang itu :D

    BalasHapus
  11. haha, iya mas haris. Haha set dah pokoknya

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

KEGEDHEN EMPYAK KURANG CAGAK

CARA MENGGAMBAR ILUSTRASI SEDERHANA DENGAN PAINT

OLEH-OLEH DARI FESTIVAL BUAH NAGA : MENYAKSIKAN KEGIGIHAN PEMUDA MELEJITKAN POTENSI DESANYA

TONGKAT MADURA MILIK MAYA