SEMALAM AKU MARAH PADA TUHAN

 
 gambar diambil dari sini


Semalam aku marah pada Tuhan, mempertanyakan kenapa aku masih dibelit kesulitan. Aku menuduh Tuhan tidak paham, tidak mau datang kala aku membutuhkan.
Segenap kekesalanku aku tumpahkan. Mulai dari cita-cita yang belum juga kesampaian sampai serangkaian kegagalan. Aku  tak ambil pusing kepada siapa aku meluapkan kemarahan.

Sampai kemudian air mata berhenti, dan aku bertekad meminta jawaban apa yang harus aku lakukan sekarang. Maka  kubuka Al Qur’an secara sembarangan.

Dan jawaban Tuhan terletak pada Al-'Ankabut 59 :


Aku tercenung menangkap pesannya.  Pesan itu sederhana, tidak berbelit-belit dan langsung pada pokok masalahnya.

Maka diamlah aku seketika. Kurasa bukan kebetulan bila tanganku dituntun membukanya. Menurut-nya itulah sebaik-baik cara bagiku agar aku bisa menerima segala ketentuannya. Menjalaninya tanpa banyak keluh dan tanya. Lakukan saja. Pada akhirnya kesulitan itu akan sampai pada ujungnya.

Tetapi setelah itu aku masih juga berkata ,”Aduh, susahnya bersabar dan bertawakal itu Tuhan. Tidak adakah jalan yang instan?”

Tuhan menunjukkan padaku sebuah mie instan.

gambar diambil dari sini

Katanya ,”Bahkan untuk memasak mie yang katanya instan saja butuh waktu dan cara tersendiri. Tidak langsung jadi. Kau harus merobek bungkusnya,  mengeluarkan mie lalu merebusnya hingga matang. Kemudian menaburkan bumbu-bumbu dan mengaduknya bersama dengan mie-
nya.  Baru setelah itu disajikan. Jika kau mendiamkannya, berharap mie akan matang dengan sendirinya. Itu muskil adanya. Sampai kiamat tiba mie itu takkan berubah menjadi yang kau minta.”


*Aku garuk-garuk kepala

Komentar

  1. haha, tidak ada yang instan di dunia ini! Rasanya Mie Instan yang dikasih Tuhan lebih enak gag? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe iye gak ada yg instan bro. Btw mie-nya enyak, halal soalnya

      Hapus
  2. penggemar mie instan ya mbak? hihi... bener banget meski alam kesulitan dan kdg Tuhan terasa mengecewakan tapi rencana Tuhan itu indah pada waktunya. Kita ga mengerti sekarang, tapi nanti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget, indah pada waktunya. Thanks dear :-D

      Hapus
  3. Pesan yg sama dr seorang teman. Buka saja sembarang ayat jika kamuu butuh jawaban atas pertanyaanmu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, aku beberapa kali juga melakukannya. Jawabanñya tak terduga

      Hapus
  4. mie instant pun butuh proses dalam pembuatanya, gimana doa kita?
    tetap sabar dan berusaha pasti ada jalan keluar

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih kawan, doa bahkan butuh waktu lebih lama.

      Hapus
  5. bersabar terhadap proses ya, mba. semoga dikuatkan hingga menemu solusi

    BalasHapus
  6. Bahkan yang namanya mie instan pun nggak benar-benar instan ya... Semua emang ada prosesnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi cita2 ya? Kadang kesampaiannya baru bertahun-tahun demikian. Xixixi

      Hapus
  7. Percaya tuhan = bodoh.

    BalasHapus
  8. Kashian...
    Para penyembah alien...
    If you only know....

    BalasHapus
  9. saya juga sering marah kpda tuhan, krna sejak saya msh kecil sampai skrng tuhan menimpakan berbagai masalah dan penderita an.. tuhan jadi spt sosok yg kejam.. saya umur 42 thn msh nganggur dan jomblo. dulu thn 2003 saat msh kerja di majalaya bdg saya sering dimutasi, diremehkan teman dan atasan krna otak dan tenaga saya payah, uang sering dipinjam teman teman tp bnyk yg tdk mau bayar, shg saya tdk betah dan mengundurkan diri, nyari kerja lg baru sebentar dipecat krna tdk becus kerja, nyari kerja lg sulit. di kampung saya di prwkerto buka usaha kecil kecilan bangkrut, jualan barang secara online tdk laku laku.. dulu saya di bdg kalau nyari jodoh sering ditolak cewe, diremehkan cewe, dibohongi teman, dimanfaatkan teman, diancam org, dipukul orang dll.. di kampung saya nyari jodoh tambah sulit krna sepi dan cewe yg jarang ada yg cantik, kalau ada yg agak cantik saingannya bnyk.. akibatnya saya selama 15 thn tiap hari marah marah, berkata kotor, susah tidur, kdng banting barang barang, sering berdoa yg buruk buruk dll. apa saya kena gangguan ghaib? dulu kakek dan uwa saya paranormal sakti.. saya sdh 12thn agak rajin ibadah tp nasib tdk berubah.. dulu thn 2003 saat merantau ke bdg saya melamar cewe nama nya nurjanah (ciparay), tp lamaran saya ditolak, saya sampai skrng blm mampu melupakan dia. yg bikin saya cinta mati dg nur krna dia cantik, pendiam, lugu, rajin sholat, tdk matre, jarang keluyuran, dia juga jadi tulang punggung keluarga krna ortu nya petani miskin. saya mengira nur jodoh saya, krna saya kalau ada di dkt dia hidup saya semangat, hati saya damai, tp ternyata dia cewe yg paling sulit saya dapatkan. saya ngejar dia 2 thn (2001-2003) tp saya ditolak habis habisan pdhl dia sdh putus dg pacarnya. saya bilang kpd dia saya tdk akan nikah atau akan bunuhdiri jika dia menolak saya terus, tp dia tetap menolak saya. nur mentang2 cantik shg sombong dan jual mahal. saya pernah diusir sama dia saat saya main ke rumahnya, mungkin dia sdh dipelet cowok lain shg kelakuan nya spt kemasukan jin.. dia memuja mantan cowoknya dan dia meremehkan saya. saya nyari cewe yg lain gagal lg. saya ditolak lagi, dibohongi teman, dimanfaatkan teman dll saat nyari cewe. saya sdh pernah ditolak cewe 7x. bukan krna saya kurang ganteng tp krna saya cupu dan loyo. cewe suka cowo yg jantan atau yg mapan. thn 2005 saat nur sdh nikah dg mantan pacar nya saya sering kirim surat berisi kata kata kasar dan ancaman kpda dia shg dia keguguran 3x krna sakit hati, kemudian thn 2009 dia cerai dg suaminya dan nur mencari cari saya supaya saya melamar dia, tp saya tdk berani datang krna saya yg merusak rumah tangga dia. selain itu saya sdh di kampung tdk merantau ke bdg lagi. tp saya sdh minta maaf kpd nur lewat surat. krna dulu saya lg stres berat krna saya merantau ke bdg sering dijahati org dan sering ditolak cewe. kemudian saya pulang kampung saya nganggur dan jomblo berthn thn. kalau nur bukan jodoh saya, kenapa saya seumur hidup cuma mencintai dia seorg. kpda cewe lain saya tdk pernah bsa mantap.. saya selalu ragu, minder dll.. saya yg berjuang dan berkorban mati matian utk mendapatkan nur, saya tdk dpt apa apa, tp cowok lain yg nyantai malah bsa nikah dg dia. mungkin krna saya cucu paranormal sakti shg nasib saya sial terus. meski saya terus meningkatkan ibadah tp nasib tdk pernah berubah. saya sejak kecil sering dibully teman. ada yg bilang saya bodoh dan lemah, manusia aneh, tdk punya masa depan, tdk berguna dll..saya kalau dihina, ditipu, dipukul, difitnah dll saya msh agak tegar tp saya kalau ditolak cewe, terutama cewe yg sangat saya cintai saya langsung terpuruk.. saya skrng males nyari cewe dan nyari kerja krna trauma. selain itu hati saya dipenuhi kemarahan, kebencian dan dendam.. solusinya bgmana? wassalam..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, maaf ya baru baca ini. Aduh kemana aja saya. Satu hal yang pasti harus dari diri sendiri dulu nih. Maafkan diri sendiri dan semua yang terjadi di masa lampau. Tanpa itu sakit hatinya nggak kelar-kelar dan jadi batu sandungan.
      Sudah terlampau banyak rasa marah yang Kakak pendam. Ucapan bullyan di masa kecil memang berefek buruk. Kata-katanya terekam dan terus terngiang seperti kaset rusak.
      Satu hal yang harus dilakukan adalah memaafkan masa lalu lebih dulu, prosesnya butuh waktu. Baru kemudian masukkan kalimat posiitif pada diri bahwa Anda bisa dan mampu. Kapan saja.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Buah Menebar Kebaikan Lewat Sedekah

Vitalis Perfumed Moisturizing Body Wash: Antara Mood, Social Distancing, dan Corona

MARI BELAJAR MERAJUT BAGIAN 1 : SIMBOL DAN MACAM-MACAM TUSUKAN DASAR

KEGEDHEN EMPYAK KURANG CAGAK

Ekowisata Jaga Hutan Papua