BLOG BERPERAN PENTING DALAM PROSES KEPENULISAN SAYA

 

Pukul 19.30, saya menatap kalender yang terpampang di depan kepala. Beberapa jam lagi penanggalan ini takkan tergantung di tembok lagi. Ia akan turun dan digantikan oleh penanggalan yang baru, penanggalan tahun 2019. Menatapnya tak urung mengingatkan saya pada perjalanan menulis yang panjang. Sebelum menulis cerita anak, artikel, dan novel, saya terlebih dulu menulis di blog pribadi yang dimulai tanggal 29 Mei 2006.

Cerita saya dua belas tahun lalu menggelikan. Sangat alay dan tak ada maknanya, isinya pun sekedar curhat saja. Cara menulisnya pun berantakan. Jangan tanya soal tanda titik atau koma. Pokoknya hajar saja. Di masa itu yang terpikir di kepala saya adalah menuliskan isi hati. Percayalah, kini setiap kali saya membacanya yang terpikir di kepala adalah "Kok bisa sih saya nulis kayak begini?" sambil tertawa-tawa.

Akan tetapi, tak bisa dipungkiri dari bloglah saya belajar menulis pertama kali. Dari sana saya belajar menuangkan isi kepala, apa pun topiknya. Lalu membaca ulang dan mengoreksi sebelum di terbitkan. Begitu terus secara berulang-ulang hingga tanpa sadar tulisan saya menjadi berkembang. Saya yang semula awam soal tanda baca, kaidah penulisan judul, dan sebagainya, perlahan mulai paham.

Blog pula yang mengajarkan saya untuk mandiri dan tidak tergantung orang lain. FYI, di tahun-tahun saya nge-blog awal memperindah blog dengan menambahkan widget tak semudah sekarang yang tinggal klik "add gadget" dan lalu masukkan kodenya. Dulu harus edit HTML, jadi harus metani (mencari) satu-satu di mana kode tersebut ditempatkan. Kurang dalam penulisan kode atau salah penempatan, blog bisa berantakan. Saya pernah mengalami ini dan hampir nangis. Sudah awam, blog berantakan, bagaimana cara mengembalikannya? Akan tetapi, semua kesulitan itu tanpa sadar memberikan kebaikan. Secara tak langsung saya diajari untuk mencari jawabannya sendiri tanpa perlu merepotkan orang. Sikap ini pula yang membantu saya di awal-awal terjun di dunia kepenulisan. Saya memilih untuk mencari tahu segala sesuatunya sendiri, sebelum tanya pada senior di bidang kepenulisan. Kecuali saya tak menemukan jawaban, barulah saya tanyakan.

Tidak hanya itu saja, dari blog pula saya belajar percaya diri. Saat Blogfam (komunitas blogger kece di masanya) mengadakan lomba, saya ikut saja meskipun tahu kepandaian saya tak ada seujung kuku. Waktu itu Blogfam mengadakan lomba "Ngeluh Gombal". Seperti dapat durian runtuh! Tulisan saya yang berjudul "I love You Just The Way You're” dapat nomor tiga. Tahun berikutnya, saya menang lagi lomba Agustusan Blogfam. Tulisan berjudul "Surat Kepada Presiden" jadi nomor dua di ajang lomba itu. Secara kasatmata, tulisan ini sudah lebih baik dari tulisan yang tampil di blog pertama kalinya. Penggunaan tanda baca, cara menuliskan judul, serta isi lebih mantul kata anak sekarang. Tentu masih banyak salahnya, namun tak sebanyak di awal.

Berkat dua lomba inilah saya kian percaya diri untuk ikut lomba berikutnya. Bukan lomba blog, melainkan menulis kisah inspiratif di akhir tahun 2009. Kala itu saya tidak masuk menjadi salah satu finalisnya. Dan sebagaimana pemula lainnya yang baru terjun di dunia kepenulisan, kekalahan itu saya terima dengan berlebihan. Saya begitu kesal dan menganggap bahwa kekalahan itu sejatinya pertanda bahwa saya tak memiliki kemampuan menulis.

Saya sempat vakum beberapa saat, tetapi banyaknya info lomba blog yang wara-wiri di akun Facebook saya kala itu, bikin saya terpicu untuk ikut kembali. Menangkah? Alhamdulillah tidak. Namun seiring berlalunya waktu, apa yang saya usahakan mendapatkan ganjaran. Tahun 2010 ini mimpi saya untuk punya buku terwujud lewat terbitnya MSBFS (My Stupid Bos Fans Stories), Antologi Anak Kos Gokil (Gradien) dan Antologi Setan 911 (Leutika Publisher). Waduuh, bangganya bukan main waktu itu! Andai saya ini diumpakan aya, saya adalah ayam serama. Yang ke mana-mana selalu membusungkan dada dengan bangga. 

 
Beberapa karya yang sudah terbit.
Tahun-tahun berikutnya setidanya ada satu buku yang terbit. Kebanyakan masih antologi. Buku solo masih satu, yaitu novel "Sweet Sour Love : From Spring to Winter". Sementara novel-novel lainnya adalah hasil kerjasama dengan dua atau lebih kawan. Beberapa naskah cerita anak juga mulai terbit di majalah berbahasa Jawa, seperti Jaya Baya dan Panjebar Semangat.

Mengingat semua ini tak urung terpikir seandainya dulu saya tak nekat bikin blog dan menunda mewujudkannya, mungkin saja saya tak seperti sekarang. Berprofesi sebagai penulis, seperti halnya cita-cita yang sempat bercokol di kepala saya semasa kecil. Kini saya sudah menelurkan lebih dari 20 buku baik antologi maupun solo. Yang jika dirunut ke belakang, semua berawal dari hal sederhana, curhat di blog yang kemudian berkembang menjadi kegemaran menulis kisah-kisah lainnya.

Meskipun impian memiliki buku tercapai, blog tempat saya belajar menulis awal tak saya lupakan. Dia tetap saya sambangi secara berkala. Saya isi dengan tulisan apa saja, kisah perjalanan, tips, kisah yang inspiratif atau malah jenaka. Harapan saya semoga saja isinya membawa manfaat bagi para pembacanya, bahkan hingga kelak saya tiada.

Ah, tak terasa waktu sudah menunjukkan pukul 21.38. Saya sudahi mengenang bagaimana blog berperan dalam proses kepenulisan saya dari dulu hingga sekarang, teriring ucapan,

 "Selamat tahun baru, selamat menyongsong hari baru. Semoga kegemilangan tahun silam, bisa kau temukan di tahun mendatang dengan penuh keberkahan."

Salam.


Tulisan ini diikutikan dalam kontes 




Komentar

  1. Mbak Afin keren, deh, sudah punya banyak buku antologi dan buku solo. Saya mana bisa nyamain prestasi Mbak.
    Kalau dari dulu saya awal bikin blog sekadar tempat mengarsipkan karya, sekarang mah untuk mengembangkan diri.
    Hal kecil bisa besar, ya, Mbak. Salam kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ndaklah Mbak Rohyati Sofjan. Saya belum apa-apa. Yang lain bahkan lebih hebat. Terima kasih sudah mampir kemari.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

KEGEDHEN EMPYAK KURANG CAGAK

DELAPAN PERMAINAN TRADISIONAL YANG GAUNGNYA HILANG DI ERA DIGITAL

Fortune Indonesia, Media Bisnis yang Membantu Perempuan Melek Keuangan Lewat Rubrik Business, Finance, dan Tech

MARI BELAJAR MERAJUT BAGIAN 1 : SIMBOL DAN MACAM-MACAM TUSUKAN DASAR

3 Cara Menghadapi Komentar yang Kontra di Postingan Kita