Unggahan Terbaru

Pelajaran Gratisan Dari Mereka Yang Bersikap Tak Menyenangkan Saat Diberi Daging Kurban

Gambar
Hari raya Idhul Adha selalu membawa cerita tersendiri untuk masing-masing keluarga. Termasuk keluarga saya. Dulu sewaktu kecil, rumah kami jarang kebagian daging kurban. Sampai-sampai bertanya pada Bapak ,"Orang-orang dapat, kok kita nggak dapat, Pak? Kenapa?" Bapak menanggapinya dengan bijak. Mengatakan mungkin karena kami sudah dianggap mampu, jadi tidak mendapatkannya. Sebagai gantinya Bapak akan membeli daging sendiri, lalu dimasak gulai dan sate sebagi pelipur hati kami.
Tahun berlalu dan kami sudah dewasa. Perkara dapat atau tidaknya daging kurban sewaktu Idhul Adha tak membuat kami risau atau pusing kepala. Dapat syukur, tidak pun syukur. Toh, masih banyak orang yang lebih membutuhkannya. Begitu hemat kami.
Dan Idhul Adha tahun ini, rejeki melimpah bagi kami. Di luar dugaan kami mendapatkan daging kurban yang jumlahnya lumayan. Padahal tahun-tahun sebelumnya biasa saja. Dapat tetapi tidak sebanyak tahun ini. Tak semua dimasak, setelah dibuat satai dan bakso sisanya…

Cara Sederhana Mengatur Uang THR




THR? Kalau ngomongin ini saya suka tertawa. Dulu jaman masih ngantor, saya dan teman-teman selalu menunggu hari itu tiba. Yang biasanya datang jelang libur kantor, yang artinya pula THR diberikan sekian hari jelang lebaran. Buat yang single seperti saya, mungkin tak terlampau jadi masalah. Karena rumah masih numpang orang tua. Jadi kebutuhan lebaran seperti kue dan lain-lain, saya tidak terlampau ikut serta. Paling nyumbang dikit-dikit untuk menggenapinya.

Sementara yang sudah berkeluarga jelas beda. Ada istri yang kirim kode lewat dentingan toples kosong atau anak-anak yang mendadak kompak "menyanyi" meminta dibelikan baju dan sandal baru. Ini yang biasanya dikeluhkan teman-teman kantor saya dulu. Kita balik ngasih kode bos, kodenya mental. Antara kurang jelas kodenya, apa pihak ono yang kurang peka terhadap siraman THR di musim kemarau melanda dompet-dompet anak buahnya, kita juga nggak bisa menerka. Alhasil cuma bisa menghela napas sambil ngelus tembok saja, hahahaha …

Sekarang semenjak freelance memang tidak lagi menerima THR, tapi bolehlah saya bercerita bagaimana cara sederhana mengatur uang THR ala saya. Nggak pakai lama, yuk kita cuuz saja!
Seperti halnya orang-orang lain, saya juga membayangkan bisa membeli baju, sepatu, sandal, atau lain-lain yang serba baru. Sumber dananya darimana? Tentu saja THR yang kita terima. Tetapi, biasanya semua angan-angan itu tidak saya turuti semua. Biasanya begitu THR diterima saya membaginya menjadi pos-pos tertentu seperti di bawah ini :

1. Pos hari raya

Namanya pos hari raya, tentunya digunakan untuk segala keperluannya. Baik beli sandal, sepatu, isi toples di rumah (alias kue), sirup dan sejenis itu. Sebelum bela-beli-belu, saya biasa menyiapkan daftarnya dulu. Maklum, Kakak ... takut kalap. Dengan membawa daftar belanjaan ini, kita jadi lebih disiplin. Nggak kalap melihat baju, sepatu, celana, dan lain-lainnya. Jika semua sudah terpenuhi, segera balik kanan. Langsung menuju kasir dan bayar. Nggak perlu mampir-mampir lagi kemana-mana, biar tidak tergoda untuk ngantongin segala sesuatu yang unyu, yang bikin hatimu merasa pek buk glodag sewaktu melihatnya. Yah misalnya Abang So Ji Sub misalnya (loooh, ini sih bukan barang Maliiiih!).
2. Pos Hutang

Ini penting, agar tidak jadi beban di belakang. Ya kali usia kita panjang, kalau tidak? Kalau hutang belum dibayarkan sampai di akhirat pun ditagih kecuali empunya mengikhlaskan. Contohnya hutang apa nih? Macam-macam. Paling kecil pulsa, paling mahal  bisa jadi mobil Lamborghini atau tas Hermes yang dibeli dengan cara nyicil sekian juta tahun (nggak sih, itu Hermes apa fosil? Ampe gitu nyicilnya hahaha ...).
Misal segala pulsa, Hermes, dan Lamborghini sudah lunas semua, dimasukkan ke mana? Biasanya saya masukkan ke tabungan saja.

3. Pos Sedekah

Saya namai demikian karena dari pos inilah saya mengambil dana untuk bersedekah atau berbagi. Biasanya saya utamakan keluarga dulu, baru yang lain. Baru setelah itu dimasukkan dalam amplop sesuai jumlah orang yang hendak diberi. 

4. Pos Menabung

Tidak semua uang hasil THR itu saya hamburkan. Sebagian tetap saya tabung. Jadi kalau pingin punya sesuatu yang harganya agar berbunyi nyaring nggak nyusahin.

Nah, itu cara sederhana saya mengatur uang THR, Kakak.
Memangnya untuk apa sih dibuat pos-pos kayak gitu. Apa malah nggak ribet?
Nggak. Justru dengan pembagian macam itu kita jadi bijak menggunakan uang. Tidak melakukan pemborosan. Apalagi besar pasak daripada tiang. THR cuma sejeti lima ratus, bela-beli-belu-nya diatas itu. Lah, bisa tersedak-sedak kita dililit hutangnya. Begitu menurut saya.

Kalau teman-teman gimana? Begitu juga? Atau malah baru berangan-angan melakukannya? Ah, tak apa. Tidak ada kata terlambat untuk mengawalinya. Semoga artikel ini bisa bermanfaat untuk Anda semua ya?

Salam sayang dari kejauhan.

Sumber gambar : https://pixabay.com


Komentar

  1. THR.. tunjangan hari raya..seneng banget klo udah dapet tapi blm dapet nih :D hehehe

    BalasHapus
  2. hahahah, sabar. Bentar lagi dapat, Kakak.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

KEGEDHEN EMPYAK KURANG CAGAK

CARA MENGGAMBAR ILUSTRASI SEDERHANA DENGAN PAINT

OLEH-OLEH DARI FESTIVAL BUAH NAGA : MENYAKSIKAN KEGIGIHAN PEMUDA MELEJITKAN POTENSI DESANYA

TONGKAT MADURA MILIK MAYA