28 Juli 2008

TIPS MENGHADAPI EKSIBISIONIS (YANG SUKA NUNJUKIN ANU-NYA)



Menurut pengertiannya Ekshibisionis adalah penyimpangan seks yang menyebabkan seseorang senang memperlihatkan alat vital / alat kelamin kepada orang lain. Penderita penyimpangan seksual ini akan suka dan terangsang jika orang lain takjub, terkejut, takut, jijik, dan lain sebagainya.
Berikut ini tips-tips untuk menghadapi mereka
  1. Selalu berhati-hati dimanapun berada
Tak jarang kaum ekshibisionis beraksi ditempat sepi. Jika terpaksa melewatinya (terutama jika sampeyan mendengar disana mereka beraksi) usahakanlah ada teman disebelah sampeyan supayan sampeyan nggak blank bin semlengeren jika tiba-tiba melihat ‘bazoka’nya yang teracung ke udara.
Meski tempat sepi adalah favorit mereka, bukan berarti mereka takkan beraksi di keramaian. Jaga jarak dan selalu waspada dimanapun berada, mereka bisa beraksi dimana saja termasuk di depan sekolah anak-anak sampeyan (jika sampeyan sudah punya anak). Sepengalaman saya, waktu kelas lima SD, saya dan teman-teman sekelas saya sering melihat ada seorang Bapak yang nekat ngeluarin senjatanya sambil dielus-elusnya di depan pagar sekolah.
2. Kenali situasi
Bagi yang belum pernah ketemu sama kaum penganut aliran Ekshibisionis ini (bukan ekspresionis lho!) mungkin agak susah, tapi setahu saya (karena beberapa kali mengalami) semua diawali dari muka ingah-ingih waktu sampeyan lewat di dekat mereka sambil nggosok-nggosok anu-nya.
Mungkin sampeyan akan dipanggil atau apalah kelakuannya agar sampeyan terprovokasi untuk melihat kearahnya, tapi biarkan saja. Berlalulah dengan indah. Jangan pedulikan jika ia mengeluarkan mantra sakit semacam ‘diamput, matamu, asem, semprul’ dan teman-temannya. Percayalah jika sampeyan sampai menoleh, sampeyan hanya akan disuguhi pemandangan bagaimana seekor burung pipit menjadi garuda.
Bisa jadi juga si ekshibisionis menguntit sampeyan lalu beraksi disaat yang tak terduga, maka selalu berhati-hatilah dengan orang dibelakang sampeyan. Meski begitu ya jangan digebyah uyah (alias disamaratakan), nggak lucu aja kalau sampeyan kehilangan kecengan karena terlalu parno..
3. Tetep biasa aja
Kemungkinan akan susah bagi sampeyan melakukannya jika belum pernah mengalami sendiri, tapi jika pun sampeyan melongo kaget usahakan liur jangan sampai netes ke tanah karena justru inilah yang bikin mereka merasa menang luar biasa. Berlalulah seolah sampeyan ndak melihat apa-apa. Pura-pura buta saja, meski sampeyan sudah pengen muntah. Karena setahu saya, keterkejutan sampeyanlah yang menghadirkan kepuasan.
4.JANGAN LARI DAN LAWAN KALAU BERANI!
“ Kata-katai saja! Bilang kalau anu-nya jelek! Pasti dia langsung nglimpruk kecewa! “ begitu kata teman saya yang telah mempraktekkannya.
Atau mau tips lainnya juga? Timpuk saja, itu pun dengan catatan anda berani dan punya kemampuan jadi sprinter handal. Buat jaga-jaga jika timpukan sampeyan bikin dia naik pitam hingga nggak segan membalas dengan kejam. Jika tidak, maaf saran buat nimpuk dia sebaiknya jangan dilakukan.
  1. DOA
Embuh apa tips yang sudah saya tuliskan tapi diatas semuanya, jangan lupa berdoa sebelum kemana-mana. Biar sampeyan tidak ketemu manusia demikian.
Oh ya jika setelah membaca ini sampeyan masih juga lari, saya bisa mengerti. Bagaimanapun juga tips yang nampaknya mudah untuk dilakukan seringkali susah jika sudah dipraktekkan. Saya ingat bagaimana teman-teman saya lari berhamburan ketika berhadapan dengan seekor ekshibisionis meski sudah mendengar wejangan di atas.
“ Enggak sih, gimana ya bentuknya?” tanya Mbak Fir yang nggak kebagian melihat aksi si ekshibisionis ketika teman-teman heboh membahasnya.
“ Waduuh! Kok kepikiran melihat bentuknya gimana[K1] , wong kita ini sudah bingung mau lari kemana kok?”
Geer, tawa pun melejit dari mana-mana.
pic : taken from photobucket

34 komentar:

  1. Huahahaaaa.. orang2 seperti itu pasti nasrsis abis..negrasa "punyanya" paling muantab.. tapi kok gak ada yg mau huahaahahahaha

    BalasHapus
  2. hehehe dejavu ..

    kemaren2 ada temen cewe yg ngalamin kejadian itu .. and u know what? temennya aldi bilang "iiiih kecil amat sih? ga laku ya mas?"

    dan orang tsb kayak yg malu dan langsung ngloyor pergi

    BalasHapus
  3. aku sudah pernah bertemu dan aku sukses memaki anunya hingga si burung gagak kembali jadi burung pipit dan si burung pipitpun mengalami kondisi incomma.. hahaha

    http://adeanita-adi.blogspot.com/2012/07/hari-dimana-rasa-takut-dan-rasa-berani.html

    BalasHapus
  4. boleh juga nie tipsnya....ngakak bacanya...kwkwkwk

    BalasHapus
  5. Ahaha... Emang lebih baik biasa aja. Soalnya kata orang, kalau kita ketakutan, mereka malah makin seneng.

    BalasHapus
  6. aku baru aja ketemu. >.<"
    awalnya ga ngeh klo dia lgi onani. lgi duduk di motor pinggir jalan raya. padahal jalannya rame, banyak orang juga cuma jauh2 jaraknya. Orang itu manggil2, pura2 nanyain tempat. Aq sebenernya udah ada perasaan ga enak, curiga. tapi ga enak ga nolongin orang. Jadi aku kasih tau. Tp dia kaya ngulur2 waktu itu. Gedek juga, aku tegesin. "Udah pokoknya bapa ikutin aja petunjuk saya!". Terus aq tinggalin.
    Pas aku mo nglangkah, baru ngeh klo dia tuh lagi onani. >.< Kaget plus takut dia ada niat yang laen.
    Emang dasarnya aku selalu kalem2 aja. (waktu dl pernah mo di jambret juga gitu. aq diem aja, cm ngamanin tas aja sebisa mungkin, yang akhirnya tuh jambret ga dpt hasil apa2.) Aku ga nunjukin ekspresi terkejut apa takut gitu. Pura2 ga tau aja sambil pergi. Ga lama aku liad dia juga pergi, ga ngejar aku. Huuuftt untung deh. langsung lega.

    BalasHapus
  7. haha.. kita punya pengalaman yang sama, mbaak..
    tapi An belum tahu kalau itu bernama eksibisionis :)

    BalasHapus
  8. Anonim12:22 PM

    Kejahatan dapat terjadi dimanapun anda berada
    tak mengenal korban baik itu pria maupun wanita, penodongan, penculikan, pemerkosaan dsb
    Jadilah Kuat dan lindungi diri anda serta orang-orang yang anda cintai
    bergabunglah dengan kami di :
    www.bakatsuper.com

    BalasHapus
  9. Anonim1:41 PM

    Aku pernah punya kejadian juga, tukang ojekdi ampera bawa aku ke tempat sepi, lalu onani sampai orgasme sambil ngomong kotor gitu. Waktu itu aku baru di jakarta, aku nggak tahu kalau dia buat aku nyasar. Mau lari tanganku dipegang kuat, mau teriak aku nggak berani sangking takutnya.
    Aku kira bakal diperkosa, ternyata sesudah dia orgasme dia mengantarkan aku. Setelah itu aku nggak pernah naik ojek lagi.

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  11. mantap nih informasinya

    BalasHapus
  12. saya udah 2 x lihat orang kaya gitu, di depan inkopou cakung ujung menteng

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow, semoga tidak perlu bertemu lagi dengan mereka. Kalaupun bertemu keep calm ya, karena tujuan mereka memang ingin membuat si korban terkejut dan ketakutan. Reaksi itulah yang membuat mereka senang

      Hapus
  13. Ka minta sarannya dong, aku juga pernah di perlihatkan seperti itu tapi sama om ku sendiri kakak nya mama ku, pas dia mandi kebetulan shampoonya habis terus nyuruh aku mengambil shampoo yg baru di tempat persediaan, nah pas aku mau ngasih shampoo itu kaget bgt, pintu kamar mandi kebuka lebar malah dia nya asyik sabunan tanpa ada rasa malu gitu, tpi kagetnya aku ya ga teriak gitu, cuma dalam hati aja. Biasanya Om ini ga kaya gini loh ka, baru tadi aja tiba2 aneh begitu, aku langsung kepikiran trs, masalahnya kita tinggal serumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh sayang, kok gitu. Alyena laporkan saja sama ortu ya. Perilaku ini tidak benar. Jangan dibiarkan. Tidak baik sayang kalau keterusan.

      Hapus
  14. Kalau lewat foto gimana? Masa iya kita timpuk tu orang. Itu temen sendiri. Tega banget dia ngasih foto begituan ke saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bila mengirimkan foto vulgar via sosial media, lebih baik bila mbak Lili langsung blokir saja. Biar tidak mengirimkannya ulang. Terlepas dari niatan bercanda atau tidak. Sebab menurut saya itu tidak sopan.
      Jangan biarkan diri kita jadi korban, itu tidak benar. Saat bertemu dengannya tegur dia. Beri peringatan agar jangan sekali-kali melakukan itu. Tegaskan bahwa anda tidak menyukainya. Bila anda kurang tegas biasanya orang semacam itu akan mengulanginya

      Hapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  16. Gua sering banget nih, apalagi kalau malam hari.

    Gua baru kena nih minggu lalu, kira2 jam 11 malam pulang dari rumah tante di mangga dua ke dewi sartika, naik taxi sendirian, soalnya suamiku kasihan kalau jemput besoknya harus kerja pagi.

    Dari awal ini pa supir agak aneh tingkah lakunya, gua masuk mobil, senyum sambil bilang ke dewi sartika, dia ngga bales senyum gua, dia nggak ngomong apa apa, seperti nggak punya sopan santun.

    Gua asik chat di whatsapp, terus supir taxi bilang "mba suka ini?", reflek gua menoleh, gua kira apa ternyata penisnya dia dikeluarin dari retsletingnya. yang kurang ajarnya dia bilang, kalau pegang penisnya, nanti argo gratis. kurang ajar banget itu orang.

    Gua ejek terus menerus biar mampus itu orang "burungnya kecil banget pa, yang suami saya 2x itu", "malu maluin pa, ini sepertinya burung paling kecil di indonesia", "ini sih besarnya sama seperti punya anak saya yang masih SD", dll.

    Akhirnya gua diturunin di tengah jalan, dan suami yang jemput, bukannya marah tapi suami gua malahan ngakak. Makin kesel gua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, Mbak Mira...nggak kebayang deh suasana waktu itu. Syukur Mbak Mira pemberani.

      Hapus
  17. kemarin saya baru saja mengalaminya. di sekitaran Fly over Galaxy bekasi,
    saya sedang jalan di jalur kiri, itu bapak masuk ke jalur kanan, tapi tidak nyalip.. ternyata dia sedang "begitu".
    reflek saya ngerem, sambil memberi kode ke pengendara di belakang. dan pengendara di belakang saya mendekat, dan melihat si bapak itu juga, sanpe akhirnya di tepikan.
    saya ambil jalur kanan dan pergi,

    masyaAllah kaget,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha iya itu Mbak, duh mereka itu...dimanapun, kapanpun, bagaimanapun situasinya ada saja yang begitu. Saya pernah juga dulu pas masih mahasiswa, ada orang di jalan mesam-mesem. Eh, lha kok ternyata...saya pura-pura gak lihat aja. Dia manggil sampai jontor saya cuek aja

      Hapus
  18. Yang jelas si mesti ditindak biar ndak keterusan, gimana pun caranya

    Salam,
    Oca

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak Oca, kalau tidak keterusan. Diri sendiri terutama, harus tetap waspaa

      Hapus
  19. saya sudah pernah mengalaminya 3 kali dan saya berhasil mencaci maki orang tersebut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, lagi-lagi ya...orang-orang itu ada dimana-mana. Tetap waspada

      Hapus
  20. Mbk kalau saya baru ngalaminya lewat vidcall awalnya saya kenal dia sudah lama kebetulan sya lagi deket dgn dia. Dia itu gak nunjukin banget gitu mbk kalau punya pnyakit gituan, untung waktu vidcall itu malem terus saya pura" merem gitu eh kok dia malah menjadi" mbk. Dan saya harus gimana mbk?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf ya baru tahu sekarang nih komennya. Sebenrnya ini sudah bukan ranah saya, sepertinya psikolog yang lebih ngerti. But anyway untuk kasus neng Tsania, lebih baik dia dijauhi saja. Tidak baik untuk selanjutnya. Kalau memang masih ingin berkawan
      dibatasi saja. Tak perlu video call segala. Ini bisa jadi ladang buat dia melakukan kegiatannya.
      Orang ini sebenarnya butuh bantuan. Kalau bisa didorong ke psikolog lebih baik. Ada beberapa hal yang memicu, semisal dia sedikit antisosial atau bisa juga mengalami kekerasan seksual atau emosionalsemasa kecil
      Tapi yang bisa menggali sampai sedalam ini hanya psikolog sayang.
      Semoga jawaban ini bisa bantu ya.


      Hapus
  21. Anonim7:14 AM

    Kejadian itu sering terjadi disamping rumah saya tepatnya setia pagi dan pulang sekolah
    Karna rumah saya dkt dg salah satu SMA kota + universitas. Nah orang itu selalu begituan suatu saat saya lewat setelah diantar teman dia lagi maen hp awalnya lah pas tau2 saya mau masuk gerbang dia begituan terus saya bilang saya adepin saya bilang mas gapunya malu ya ih udah item anunya jelek terus sebelum dia melejit pulang pake sepeda motor yg diduduki nya tadi pas sok main hp saya siratin pasirr mampus sono.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...saya juga pernah ngalamin dan sungguh menyebalkan

      Hapus
  22. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  23. Anonim2:32 AM

    Saya pernah ngalamin ya lihat orang begituan dipinggir jalan.. reaksi saya sepanjang jalan nangis karena merasa dilecehkan..

    BalasHapus
  24. Anonim8:45 AM

    jangan takut

    BalasHapus