02 Maret 2010

I LOVE MONDAY

MOL, I MISS YOU
Hohohohoho… Pagi-pagi udah ada yang miss yu-miss yu…Aduuuh pake miskol dua kali pula. Biking ge-er aja. Ya itu juga dengan catatan kalau dia “PRIA!” Sayangnya dia wanita, makanya aku adem-adem aja. Enggak jumpalitan kayak kuda nemu rerumputan hijau segar.
“ Sorry…masih sibuk bikin laporan tadi. Napa?”
Message send.
Balesan datang. Singkat aja. Isinya ,” Ya udah, kalo sibuk ntar aja.”
Ah jadi penasaran. Biasanya doi kalo menghubungi kayak gini ada masalah. Apa yak?
“ Hubungan gue ma misua dingin-dingin aja. Tidur satu atap, tapi gak ada rasanya. Gue ma dia gak saling bicara,” lapor sohibku kemudian.
Sebagai penasehat umum aku mendengarkan curhatnya dengan setia. Sambil ketak-ketik laporan laen yang belum kelar.
“ Udah gitu…dalam keadaan kacau gini gue ketemu ma pacar lama.”
Syaaah! Udah ketebak dimana akhirnya. Tuker nomer ponsel, curhat-curhatan, nyaman dan keterusan.
“ Cari perkara aja lo.”
“ Gue tahu. Tapi gue juga butuh teman bicara. Dan dia bisa mendengarkan gue.”
Seribu nasehat udah meluber di kepala. Tapi gak ada yang keluar juga. Aneh, aku malah diam seribu bahasa. Mulut terkunci, gak berani bicara. Elu blun kawin ya…jangan sok-sok ngasih tau gue! Warning itu datang dari dalam hatiku. Alhasil sepanjang obrolan aku hanya diam, sambil sesekali hm, ya, ho-oh, atau oh gitu. Cuma pas obrolan bubar aku jadi kepikiran,
“ Kenapa rumah tangga itu dinamain rumah tangga. Enggak rumah tingkat atau laennya. Soalnya rumah tingkat kudu pake tangga juga kalo mo naik. Lha naik tangga itu ternyata butuh energi. Pas diawal sih dua-duanya siap siaga. Kayak yang nggak bakalan lemes aja. Semakin kesini, saat udah semakin tinggi, mulai terasa deh bebannya. Gimana enggak? Anginnya kenceng, kaki udah mulai keder. Peluh bercucuran nggak ada minuman. Pasangan yang diharapkan datang membawa bantuan malah balik kanan. Memilih jalan bareng dengan orang lain, sementara kita udah ngap-ngapan aja. Padahal finish masih lama. Ingin bertahan, tapi hati udah kagak nahaaan. Trus gimana nih akhir perjalanan? Kalau gini caranya bisa bubar sebelum kesampaian niru slogan kisah putri dan pangeran-happily ever after!”
“Molen, aku kangen sama kamyu!”
Sms lain datang lima belas menit kemudian. Huruduuuuuuh…aku tahu apa maksudmu. Kamu juga mau curhat padaku kan, Bu? Nggak usah pake ngomong kangen kamu-kangen segala, ngomong aja deritamu. Tak dengerin. Tapi jangan lupa tarif per-jamnya naik sekarang. Maklum harga beras, gula, dan laennya udah naik ya…batinku tapi yang keluar justru,
“ Apa Tra?”
“ Mol…aku…Ihik-ihik!”
Lhah belum-belum nangis…Piye to iki?
Ah, ah, ah…lama-lama aku jadi parno dengan kata ‘I miss u” nih! Soalnya udah seminggu ini tiap kali ada yang ngomong gitu ceritanya selalu seputar duka lara. Entah dikhianati, entah patah hati, entah suami mo kawin lagi…arrgggh! Jadi mumet sendiri…



DIA NYANYI, AKU NYALES

Siang-siang, lagi asyik kirim laporan sambil fb-an, tiba-tiba ada pesan datang. Oh, rupanya dari Pak Brot, supervisor biscuit bergambar macan nganga yang iklannya wara-wiri sambil nampangin pemain bola terkenal sebagai model iklannya.
Pak Brot : Molen… (pake emotikon tepuk tangan)
Ana Molen : Pak Brot…apa kabarna?
Pak Brot : Baik. Gimana semua?
Ana Molen : Okeeeh ajaaah. Oh ya gimana kabarna Ibu, Pak
Pak Brot : Ibu yang mana?
Ana Molen : (Dieeeng…) Lho katanya Luna Maya
Pak Brot : Hwahahahaa…tahu aja (sambil melet)
Ana Molen : Tapi kenapa Ariel yang dapetin dia ya, Pak?
Pak Brot : (Pak Brot ngakak) Lha gimana wong doi nyanyi, aku nyales. Kalah sak kabehane tooo…
Ana Molen : Ngikik jaya depan kompinya


UDAH DAPAT YAK???
Sorean dikit, hujan datang. Masih juga ribut dengan kerjaan. Laporan udah kelar, fb-an juga udah bubaran. Ponselku berteriak kencang. Dari Kristi kali ini.
Kristi : Weh, gw baca statusmu. Udah dapat yak?
Ana Molen : Apaan?
Kristi : Lha itu yang kamu tulis di fb-mu ada yang ngantrii itu siapa?
Ana Molen : Hwahahahaha…tetangga sebelah noooh. Bukan aku.
Kristi : Ah kamu, tuh…udah 2012. Jangan kelamaan. Ntar karatan.
Ana Molen : Besiiii kaleee karataaan.
Kristi : Lha yang kamu certain kapan itu gimana?”
Ana Molen : Hoh si tuan suka ngingetin jangan lupa makan?”
Kristi : Hu-uh…
Ana Molen : Fuh, dia tak menggoyangkan perahuku.
Kristi : ??? Menggoyangkan perahu? Itu bajak laut apa perompak?
Ana Molen : Ye maksudnya dia nggak melumpuhkan hatiku gitu, gantii…
Kristi : Jadi hatimu masih dingin-dingin bak salju?
Ana Molen : Hooh…
Kristi : Siniii..ada heater kapasitas besar di perusahaanku. Di jamin leleh hatimu, sekalian juga seluruh dirimu…Ayolah Mol, buka pintu hatimu..beri kesempatan dirimu jatuh cinta. Yang lalu biarkan berlalu.
Ana Molen : Itu dia, Kris. Aku lupa nyimpen kuncinya dimana.
Kristi : Bercanda aja kamu. Udah lah buruan. Yang mana saja. Asal pria. Pokoknya sehat wal afiat, berfungsi semua. Punya kerja mapan. Tancap dah. Gak usah cari yang cakep. Kecakepan bisa bikin hati penyakitan. Lagian cakep bisa dicari di Singapura, bedah plastic…bedah ember ada disana kalo duitnya ada.
Ana Molen : Gundulmu itu!
Kristi : Eh gak boleh marah, aku jujur ya…
Ana Molen : Heran deh. Kemana sih ikan-ikan berjenis pria ini sembunyi. Masa di kolam besar buatan Tuhan ini aku gak nemu juga.
Kristi : Elu nyari ikan, manusia dong…
Ana Molen : Ha, itu tadi perumpaan dodollllll!
Kristi : Hihihihihi…Kalo di kolam enggak ada cari dunk di tempat laennya
Ana Molen : Hah, udah…Kemarin aku cari di mall, tapi tetep aja nggak ada
Kristi : Asyeeeem! Kamu cari celana atau pe-ha (pendamping hidup) Moleeeeen?!!!!!
Ana Molen : (Nyengir kuda)



a story, Inspired by my daily funny story

Tidak ada komentar:

Posting Komentar