24 Agustus 2014

KEGEDHEN EMPYAK KURANG CAGAK





Kegedhen empyak kurang cagak, itulah peribahasa Jawa yang tepat untuk menggambarkan seseorang yang berkeinginan tinggi tapi sesungguhnya kurang mampu seperti yang dialami (sebut saja namanya) Mbakyu Bunga. Hasrat untuk tampil cantik  dan wah  telah membuat Mbakyu Bunga gelap mata. Tak peduli bagaimana caranya ia harus tampil oke di mata rekan-rekannya. Baginya menjaga gengsi di mata rekan-rekan itu jauh lebih penting ketimbang apapun. Alhasil ia pun menuai pujian. Dianggap telah sukses hidup di rantau orang. Tapi pujian itu langsung gugur begitu ketahuan ia menunggak pembayaran beberapa tas dari seorang teman. Janji minggu ini eh molor ke minggu berikutnya. Begitu seterusnya.

Sejak konflik itu mencuat, ketahuanlah belang si Mbakyu Bunga. Usut punya usut kehidupan Mbakyu Bunga tak semanis penampilannya. Rumah tidak punya, hanya kontrakan sempit yang terletak di satu sudut gang. Kontras sekali dengan penampilan dan gaya omong tinggi yang selama ini ia pertontonkan. Dari situ cerita berkembang, kalau Mbakyu Bunga sebenarnya juga sering berhutang pada orang lain. Cerita yang tersampai dari satu mulut ke mulut lainnya ini pada akhirnya membuat cemar nama baik Mbakyu Bunga. Kini di mata orang ia lebih dikenal sebagai pengemplang dan jago ngutang. Celaka memang baginya, tapi justru ini jadi pelajaran buat kita semua bahwa dalam hidup itu seharusnya :


1.             Apa Adanya 
Jika memang tak ada, tak perlu bersusah payah mengikuti gaya hidup yang kita tak sanggup membayarnya. Sebab bukan kebahagiaan yang kita dapatkan tapi justru kerepotan. Bisa-bisa saban malam kita tak bisa tidur gara-gara memikirkan bagaimana caranya terus nampak hebat di mata orang. Sedikit saja ada yang menyaingi jadi kebakaran, dianggap ingin merendahkan atau menghina harga dirinya. Wah!
2.         Tak Perlu Pura-Pura
Bermain peran sebagai diri kita sendiri memang tidak menyulitkan. Tapi bagaimana jika perannya diluar jangkauan kita seperti yang dilakukan oleh Mbakyu Bunga. Untuk  menjaga citra diri sebagai orang kaya jelas butuh biaya yang tidak sedikit. Jika kenyataannya tidak mampu,  darimana ia bisa membayar semua kemewahan bila tidak lewat utang, pinjaman, dan sejenisnya? Yang akhirnya malah menjerat kita untuk berhutang lebih dalam.

Terus bagaimana caranya agar kita tidak terjebak menjadi salah satu penganut aliran gaya tapi ngutang? Berikut ini adalah ada empat tips menghindari ngutang yang kerap didengungkan Budhe Tik :
1.             Tengok Kemampuan Diri
Hitung berapa gaji yang didapat. Setelah disisihkan untuk beli transportasi, bayar cicilan sepeda, beli keperluan bulanan, dan lain sebagainya sisanya berapa? Cukupkah sisanya untuk beli barang mahal? Jika tidak jangan dipaksakan, ini akan memicu kita untuk berhutang.
2.             Jangan Gampang Panas
Tiap kali melihat orang lain beli barang bagus hati panas. Besoknya langsung pengen beli, padahal dompet saja kering kerontang macam sawah tak diairi berbulan-bulan. Tunggu keuangan memadai, atau kalau tidak menabung dulu, jangan langsung nekat beli. Dikejar hutang itu nggak enak. Makanan yang rasanya lezat bisa berasa duri kalau mikiri darimana uang buat bayar hutang.
3.             Sesuaikan kebutuhan, bukan demi gengsi
Beli barang yang harganya mahal memang rasanya menyenangkan. Ada semacam kebanggan tersendiri kalau bisa melakukannya. Tapi coba tanyakan pada diri sendiri, sebenarnya kita butuh nggak sih barang-barang itu? Jangan-jangan setelah kita beli nggak ada gunanya. Misal beli peralatan makan yang harganya jutaan gara-gara melihat punya teman arisan. Padahal bikin acara jamuan makan saja jarang. Alhasil barangnya teronggok saja dilemari tak bisa digunakan. Lha wong barang mahal, masa iya digunakan untuk sehari-hari. Kalau pecah kan sayang.
4.             Tepat Dalam Berteman
Bagaimanapun juga teman membawa pengaruh, entah sedikit atau banyak. Jika teman-teman bergaul anda penyuka bunga, lama-kelamaan anda bisa juga menyukainya. Kalau gemar shopping bagaimana? Kalau mampu secara finansial biasanya tak masalah. Masalah muncul kalau kita aslinya tidak punya tapi memaksakan diri mengikutinya.

Demikian tadi tulisan tentang ‘Kegedhen Empyak Kurang Cagak’. Semoga pengalaman Mbakyu Bunga bisa menjadi cermin bagi kita. Mari melongok ke dalam hati, jangan-jangan karena hasrat ingin diakui membuat kita nekat melakukan apapun yang justru menjadi blunder bagi diri sendiri.






28 komentar:

  1. Hmmm....makna ungkapan itu sangat mendalam ya... Met ngontes semoga sukses ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njih Mbak Rita hatur nuhun. Mbak Rita ikut juga kan?

      Hapus
  2. di lingkungna saya ada yang seperti Mbakyu Bunga. Bikin gregetan

    BalasHapus
    Balasan
    1. geregetan pengen diemut ya Mbak? Hahahahah, celupin coklat aja kayaknya enak deh

      Hapus
  3. Akhirnya hobi ngutang, gali lobang tutup lubang ya Jeng.
    Semoga berjaya dalam kontes
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener Pakdhe, tapi kadang kita ini suka ndak ngerasa ketika melakukannya. Semoga terhindar dari hal-hal macam ini ya, Pakdhe.
      Selamat ngontes juga

      Hapus
  4. Yang beginian bukan hanya yang nggak punya rumah lho mbak. Yang gaji 20 juta per bulan pun ada yang ngalamin gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaitu mbak kadang orang tergerak pengen jadi social climber, biar dikira hebat. padahal kemampuannya kurang. Atut ya

      Hapus
  5. zaman sekarang dengan pengaruh tayangan televisi banyak yang melakukan gaya ini mbak

    BalasHapus
  6. pengaruh teve emang luar biasa, tayangan yang menunjukkan kemewahan hidup bikin kita ngiler pengen juga. Alhasil sengsara...kalo pengusaha apa artis mungkin gak kerasa. kita? Aduuh...ngok jaya

    BalasHapus
  7. apa adanya lebih nyaman saya rasa,,baru denger pepeatah ini mbk saya hehehe.....sukses untuk GAnya
    salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mbak Hanna, jarang digunakan jaman sekarang mbak Hanna. Kecuali sama orang-orang tua

      Hapus
  8. Dulu aku punya temen model gini mak.. sampe ngutang sana sini demi penampilan. Ribet bgt kl hidup begitu ya mak..nyusahin diri sendiri :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, senang cuma di awal. Pas pakai barangnya doang, pas bayar ngoklok

      Hapus
  9. Happy ngontes... banyak keinginan yang memang tak bisa dicapai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih Mas Adi, Iyap dalam hidup semua tak mungkin dicapai.

      Hapus
  10. Tips nomor empat paling mendominasi. Di daerah saya lho. Semacam gaya hidup juga soale ya, Mba. Kalau kata Ibu namanya "ora ngilo". :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha ya itu mbak Idah,ora ngilo. Akhirnya malah kepothokan, ribet sendiri

      Hapus
  11. cape kalo hidup seperti itu terus ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mbak santi, saban hari berbohong mulu ceritanya

      Hapus
  12. teman terdekat membawa pengaruh ya. good luck ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. tergantung manusianya benernya mbak Lidya, tapi kebanyakan manusia pada akhirnya terseret oleh gengsinya. Itu yang bahanya

      Hapus
  13. banyak inginnya... tapi gak enek duite.... malah utang sana sini..., semoga gak sampai kaya gini deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, semoga sampeyan dan saya selalu diingatkan ya mbak nova

      Hapus
  14. Weeeew...kalo ngikutin gengsi dan keinginan kayaknya emang nggak ada titik hentinya ya, Mbak.

    BalasHapus
  15. jane yen kegedhen empyak ki malah apik, soale cagake malah dadi roso. lha yen gedhi cagake mengko malah nggantung ora karuan. *halah opo iki?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha iya, tapi kalau cagaknya kurang malah ceblok kabeh yo

      Hapus
  16. cagaknya kecil koq empyaknya kegedean, ya ambruk lah ya akhirnya hehehee... ini spt besar pasak daripada tiang ya mba. duh, cape banget deh klo harus hidup spt ini, memang apa adanya jauh lebih nikmat

    BalasHapus