04 Juli 2015

SAAT WANITA MENYIASATI KETATNYA ANGGARAN HARI RAYA



Setiap ramadhan tiba, hiruk pikuk terjadi dimana-mana. Mulai dari kehebohan mencari pahala sunnah dan wajibnya ramadhan sampai heboh belanja barang. Yang terakhir ini memang terkadang menuai pro dan kontra. Yang pro berkata, sekali setahun tidak apa-apa heboh belanja. Yang kontra sebaliknya, menurut mereka yang wajib diperhatikan saat ramadhan bukan belanjanya melainkan bagaimana puasa dan ibadah penting lainnya. Belanja ya belanja tidak perlu sampai segitunya.



Nah, soal belanja ini yang menarik bagi saya. Tidak semua Ibu memiliki anggaran longgar untuk belanja lebaran. Banyak yang harus putar otak agar bisa memenuhi semua kebutuhan keluarga dari awal ramadhan hingga nanti Idul Fitri datang. Pusing kepala? Tentu saja! Tetapi para bunda ini luar biasa. Selaku senior accounting sekaligus smart shopper para Ibu mencari jalan agar semua kebutuhan keluarga
tercukupi. Terutama saat bulan ramadhan tiba, dimana kebutuhan membengkak menjadi dua sampai tiga kali lipat dari hari biasa. Nah, apa saja yang dilakukan ‘Saat Wanita Menyiasati Ketatnya Anggaran Hari Raya’? Berikut ini adalah hasil pengamatan saya :

Menawar Sampai Titik Darah Penghabisan


 Gigih luar biasa! Itulah kesan yang saya dapatkan saat saya ikut belanja ke pasar tradisional sebelum lebaran. Menemui pembeli macam ini, tak jarang bikin sewot penjualnya. Tapi usaha mereka memang patut diacungi jempol. Kemampuan semacam ini memang harus dimiliki oleh para ibu agar anggaran tetap terjaga. Tidak membengkak serupa balon udara.

Menyerbu barang diskonan (mal, toko, toserba)

Setiap kali mengantar Ibu belanja menjelang lebaran, tiap kali juga saya disuguhkan pemandangan kaum ibu yang menyerbu barang-barang bertuliskan “Diskon Anu Persen”. Kenapa ya? Jangan-jangan mereka sophaholic....Eits, jangan keburu berburuk sangka.
Bagi ibu-ibu yang anggarannya belanjanya cukup ketat—baju, sepatu, sandal yang berdiskon bisa membantu menghemat anggaran belanja. Maka tak heran bila bagian diskonan laris manis dikerubungi kaum Emak saya (termasuk saya juga ding hihi...)

Teliti soal harga

 Percayalah, kalau ibu-ibu sudah belanja bapak-bapak pusing kepala. Beda satu sen itu berarti buat mereka. Tak heran bila ibu jadi cenderung membandingkan harga barang satu dengan lainnya setiap kali belanja. Jika kedapatan di toko atau mal anu harga detergen lebih mahal satu sen, sudah pasti mereka akan mencari tempat lain. Lumayan kembaliannya bisa dimasukkan celengan ayam. Beda dengan para Bapak saat belanja, mereka cenderung mengabaikan hal ini. Makanya Bapak-Bapak suka malas kalau disuruh nemenin istri belanja soalnya gara-gara membandingkan harga tadi ibu-ibu kalau belanja bisa lama (hahahaha).

Salam.

16 komentar:

  1. Hihi...tipsnya itu aku banget lho Mbak.. Walau kadang melelahkan tawar menawar di pasar tradisional tp ketika berhasil lega banget.. Lumayan selisihnya kadang bisa buat beli cabe dan bawang..hehe.. Trus kalo dpt diskon dari merk2 terkenal kan lumsyan juga.. Bisa pake baju bagus buat Lebaran dgn harga murah..hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya ya mbak. Biarin deh yang jual sewot, yang penting dapat murah.

      Hapus
  2. wah penting banget neh mak informasinya ;)

    BalasHapus
  3. itulah yg bikin aku lbh seneng belanja online mba... hrgnya lbh murah, kualitas ga kalah kalo udh nemu olshop yg bgs dan terpercaya, ga capek ;p... dan belanjaan jauh lbh terkontrol... aku lgs stress sndiri kalo udh k mall ato pasar mndekati lebaran gini... dan aku tipe yg ga suka nawar.. kalo hrg yg disebut ga lwt budgetku, ya udh aku psti lsg beli :D.. makanya suami suka ngomel... dibilang aku terlalu baik hati iya2in harga segitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya, apalagi kalau ramai ya Mbak Fanny. Waduuh, pusiiing

      Hapus
  4. menjadi seorg ibu memang harus pintar2 menyiasati pengeluaran ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh mbak, bener banget kata sampeyan

      Hapus
  5. saya milih ga belanja dulu aja mbak. beli baju satu aja dulu. ntar habis lebaran baru belanja. kue juga nggak soalnya saya selalu mudik jd di rumah ga ada tamu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. woo, iya ya mbak. Soalnya mudik itu ya.

      Hapus
  6. Lebaran kan identik dengan baju baru, namun keluarga gue ngga mempermasalahkan hal ini, bahkan gue ngga masalah dengan baju lama, makanya ngga pusing dengan budget yang terbatas

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia ya Mas Salman, daripada pusing mending pakai baju yang ada aja.
      Tapi benernya belanja lebaran itu tak hanya baju, kue-kue lebaran plus belanja keperluan dapur untuk selamatan ternyata ngabisin porsi duit yang besar :)

      Hapus
  7. aku kurang bisa nawar nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halah sama mbak, saya kebagian nonton kalau belanja bareng ibu

      Hapus
  8. Menawar sampai titik darah penghabisan ituu ampuun...wanita banget, ya. :D

    Btw, itu gambar2 sndiri, Mbak? Kreatip!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, hooh mbak.
      Iya mbak bikin sendiri

      Hapus