17 Oktober 2016

MEMELIHARA IRI TAK UBAHNYA MEMELIHARA SAKIT GIGI (SEBUAH CATATAN BLOGGER YANG PERNAH DILAMURI IRI)



image source https://pixabay.com


23 Agustus 2015 rupanya saya pernah menuliskan soal ini di dalam catatan saya, ketika hati dilamuri iri melihat prestasi blogger tetangga. Apakah Anda tengah mengalaminya juga? Siapa tahu ini bisa jadi bahan renungan bersama.

Agustusan nggak ikut lomba apa-apa tapi dapat door prize itu ya saya. Nggak nanggung-nanggung, sekalinya dapat door prize rasanya juara. Nyut-nyutan sampai susah tidur malam. Apaan tuh? Sakit gigi. Fyuuh, sakit yang satu ini bikin apapun jadi terasa salah. Berdiri salah, miring salah, tidur salah, duduk salah, lapar mau makan ya salah, minum kelewat dingin salah. Wis lah! Pokoknya serba salah. Apalagi begitu melihat timeline seliweran berita-berita bahagia. Blogger anu menang lomba, hadiahnya tujuh juta. Blogger lain dapat pemberitahuan kalau duit dari adsense sudah bisa dicairkan. Blogger yang ono lagi-lagi dapat job review. Belum lagi yang cerita kalau page rank-nya ramping, pengunjungnya sejagad raya, dan lain sebagainya. Waduh...bikin hati tambah merana. Lebih merana lagi melihat saldo di bank nggak nambah juga. Itu berarti belum satupun tulisan saya di muat di media.

Aih, hidup benar-benar tidak adil saudara!




Tapi, benarkah demikian?

Nggak juga.

Hidup itu adil. Hidup itu pas sesuai dengan takarannya.



Pertama. Saya tak jarang menang lomba blog karena memang jarang mengikutinya. Memang ada banyak kendala. Salah satunya adalah koneksi internet. Saya cukup beruntung karena masih ada taman dengan wifi gratisan yang bisa saya nunuti saat up date blog atau kirim naskah ke berbagai media. Jika wifi gratisan di taman ngadat seperti beberapa bulan ini, saya terpaksa mencelat ke warnet. Untuk opsi kedua ini, saya tak bisa sering-sering. Duit saya cekak, hasil dari nulis nggak selalu nampak. Jadi saya kudu pinter putar otak, sekali online harus melakukan banyak hal. Mulai dari update blog, kirim tulisan, balas komentar dan lain-lain. Blog walking? Jarang. Sebab blogwalking butuh waktu panjang.

Lha tapi kan bisa lewat ponsel to? Bisa tapi berat. Seringkali blog-blog itu tidak mobile friendly. Komen via ponsel pun susah, mungkin karena ponsel saya tergolong generasi tua (hahahah). Bisa buka facebook sama twitter aja sudah juara.



Kedua. Saya nggak dapat duit dari adsense karena ada alasannya. Habis ngajuin, ditolak, saya nggak usaha lagi ngajuin kesana. Blog saya  tak memiliki niche tertentu, tulisan saya juga segitu-gitu aja. Dalam artian bukan jenis tulisan yang akan dicari orang sedunia. Plus hal-hal lain yang saya nggak paham juga (*nyengir kuda).



Ketiga. Setelah dua kali dapat job review, saya nggak pernah lagi mendapatkannya. Itu sih wajar saja. Saya pernah ikutan web-web pemberi job macam itu. Masalahnya saya tergolong picky, saya nggak akan mengambil kalau tak sesuai nurani. Semisal yang kudu ditulis adalah tukang jual barang murah tapi bajakan. Apalagi terkadang bayarannya juga tak terlampau tinggi, untuk blog ecek-ecek seperti punya saya paling dibayar Rp 30.000. Ada juga yang dibayar pakai dollar tapi setelah saya perhatikan kok saya masih belum mampu  nulis seperti syarat yang dicantumkan, antara lain domain blog TLD dan sebagainya. Alhasil mencari duit dari jalan ini saya lewatkan.



Keempat. Page rank saya kalau di cek lewat Alexa paling rendah 2 juta sekian, paling tinggi tujuh jutaan. Itu untuk ranking sedunia. Kalau se-Indonesia gimana? Pernah juga dibawah tiga ratusan, tapi tak bertahan lama. Paling sebulan udah kelihatan lagi. (Sekarang malah tak nampak lagi rank-nya hahahah).

Lho kenapa? Agar page rank naik itu selain harus sering blogwalking, ninggalin jejak juga memiliki tulisan sejuta umat alias dicari banyak orang. Dan  beragam alasan lain yang bisa dicari lewat google.



Ketika menilik hal-hal di atas, yang ada malah senyum sendiri. Balik bertanya ke diri sendiri. Kenapa mesti iri. Sudah untung masih diberi kesempatan up date blog meski hanya sepekan sekali. Sudah untung dengan blog bisa kenalan dengan banyak teman. Sudah bagus, meski nggak pernah blogwalking dan tulisannya juga ecek-ecek masih ada yang berkunjung. Ya nggak sih?

Jadi buat apa memelihara iri? Toh memelihara iri tak ubahnya memelihara sakit gigi. Sudah tahu tidak enak, tapi tidak segera mencari cara untuk menyembuhkan. Malah membiarkan rasa sakit itu merajalela, padahal bisa ke dokter atau beli obat di apotik agar sakitnya reda.



Jika iri mulai melanda, jangan biarkan merebak. Cari apa yang menjadi pokok masalahnya. Seringkali iri muncul justru karena diri kita tak terima si anu lebih baik dari kita. Padahal kita tak pernah tahu bagaimana dia jumpalitan untuk memperjuangkannya. Jernihkan diri, jangan tambahkan dengan tetesan benci. Sebab yang terjadi justru diri sendiri yang kelimpungan. Terus-menerus digerus benci dan kesal tak berkesudahan. Kalau begini mana bisa tidur malam dengan tenang?



Ya ‘kan?



Salam







27 komentar:

  1. Alexa ku pernah ramping banget, Mbak. Seribuan di Indonesia. Tapi ya mikir kurang berguna jugak, soalnya aku gak monetize buat nyarik duit. Hahah.. Tapi setelah vakum langsung anjlok :p

    Setuju deh. Prestasi itu berbanding lurus sama efforts!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...iya ya, meski kecil rank-nya tapi karena gak ikutan monetize blog ya gak berguna. Tapi, karena itu juga saya jadi santai, berapapun Alexa rank, Da, dan sebagainya itu saya nggak terlalu mikir akhirnya

      Hapus
  2. Bener banget mbak. Aku juga kalo lagi di warnet kebetulan ga ada wifi gratisan, aku slalu maksimalin buat update blogm utk urusan bw kbanyakan dri hape meski lemot juga eiyy. Hhee

    Aku jga kadang ngrasa iri juga mbak pas kmenangan mengampiri sesama blogger. Etapi kalo rasa iri tanpa brusaha ikut spaya bisa menang juga akan sia2 jadinya. Wkkwkwkk....
    Tfs ya mba :D
    Smangat truusszzz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mbak Khoirur Rohmah, semoga sampeyan terus rajin nge-blog, apapun yang terjadi.
      Rejeki itu gak pernah terduga, kan ya? Siapa tahu salah satu postingan disukai, dari situ kan muncul peluang...

      Hapus
  3. Bener banget mbak. Aku juga kalo lagi di warnet kebetulan ga ada wifi gratisan, aku slalu maksimalin buat update blogm utk urusan bw kbanyakan dri hape meski lemot juga eiyy. Hhee

    Aku jga kadang ngrasa iri juga mbak pas kmenangan mengampiri sesama blogger. Etapi kalo rasa iri tanpa brusaha ikut spaya bisa menang juga akan sia2 jadinya. Wkkwkwkk....
    Tfs ya mba :D
    Smangat truusszzz

    BalasHapus
  4. perasaan iri adalah manusiawi, namun kalau dimanage dengan baik tentu berpengaruh baik ya mbak
    salam sehat dan semangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget, Mas Agung. Setuju!

      Hapus
  5. Mengikuti dunia perbloggeran yang hiruk pikuk bagiku sendiri juga melelahkan mbak. Makanya, aku balikin lagi tujuan awal buat ngeblog apa mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, saya akhirnya begitu mbak Ika. Saya senang menulis dan itu baik untuk self healing, so mengapa saya pusing kepala? Hahahah

      Hapus
  6. Sing penting untuk doorprize Agustusan laah wakakaaka...#sesamaBlogGratisan

    BalasHapus
    Balasan
    1. hwahahaha, iya Mbak Lyta. Biarlah gratisan tapi isinya berbobot (itu beras atau apaan?) hahaha...

      Hapus
  7. Hahaha.. adsense ku jg di tolak.. ya udalah.. cm emang melihara iri itu ky melihara sakit gigi. Senut2 gmn gt hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hwahaha...iya mbak Ruli, hadeeh iri itu tak baik untuk kesehatan

      Hapus
  8. Iri sih.... tp nggak sampai yg benci... justru iri yg sy rasakan menjadi pengobar semangat utk berusaha lebih keras lg😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap, benar mbak Rita Dewi. Irilah demi kebaikan

      Hapus
  9. Inspiring mbak, iya hati harus senantiasa dimanage, jangan sampai iri dengki... naudzubillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin, setuju banget soal manage hati itu

      Hapus
  10. ngiri sih pernah, tapi cuma kebaperan sementara
    dan biasanya jadi motivasi buat aku, dia bisa, kenapa aku enggak, gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ha, justru itulah yang baik. Bukan malah membuatnya jadi rumit Mbak Witri

      Hapus
  11. Kembali lagi ke tujuan ngeblog :) . Manusiawi sih iri liat yang lain menang, tapi semoga iri itu membuat kita termotivasi meningkatkan kualitas :). Saya biasanya iri ngeliat teman-teman bisa produktif posting blog.

    Salam kenal mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahai, justru iri yang jadi motivasi itu yang juara. Jadi bukan iri terus marah, ya kan?

      Hapus
  12. jangan iri mak, nanti bisa baper eh jadi gak bersyukur hehe. Nikmati aja proses saat ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget, Mbak Titis. Nikmati aja...

      Hapus
  13. Kak Apin, semangat sayang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih banyak Nyi #peyuuuk

      Hapus
  14. kadang ada juga sih terbersit "cemburu" hahaha sama gak yaa sm iri...tp selalu balikin lagi ke sendiri Tuhan tahu kok apa yg kita butuhkan bukan apa yg kita inginkan.
    btw nice sharing mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap, Mbak Ophi. Tuhan tahu apa yang kita butuhkan. saya setuju sekali :)

      Hapus