12 Oktober 2017

UNFOLLOW DEMI KESEHATAN JIWA



Belakangan diam-diam saya suka unfollow orang. Bukan tanpa alasan saya melakukannya. Biasanya saya unfollow jika akun yang bersangkutan sudah terlampau sering curhat masalah sampai tidak mengenal batasan (ngamuk disertai kalimat umpatan), kerap share berita dengan sumber tak berdasar ditambahi dengan caption menyebalkan, dan kemudian menyerang orang lain yang tak sependapat atau sepemikiran dengannya meskipun bukan saya yang ditujunya.

Pada mulanya saya biarkan, toh saya bisa melewatinya. Tetapi, lama-kelamaan intensitasnya semakin besar. Pada akhirnya negativisme yang menyebar di beranda saya itu sudah melampaui batasan. Saya tidak nyaman membaca banyaknya amarah yang muncul tiap kali saya membuka akun sosial media saya. Saya jadi terprovokasi untuk “menasehatinya”, agar jangan terlalu kala bersosial media. Pakailah sudut pandang beragam, agar tidak gampang jadi orang yang panasan. Sedikit-sedikit nyinyir melambai di media sosial. Bahkan untuk hal yang belum jelas perkaranya.



Tetapi, sebelum saya melakukannya, saya memilih balik kanan. Begitu banyak contoh orang yang melakukannya hasilnya malah dihujat. Ya, sudah. Mending diam saja dan unfollow supaya postingan bernada negatif tak mengotori beranda. Mungkin kedengaran kejam tapi cara ini efektif untuk menghalau kejengkelan.

Ya, bersosial media itu memiliki etika. Memang benar itu beranda-beranda Anda, tetapi Anda juga berteman dengan banyak orang. Posting bernada negatif, apapun itu, beresiko mengganggu kenyamanan pihak lain. Tak semua sepakat, tak semua setuju. Terlebih jika postingannya seperti mitraliur, memberondong dan mengotori beranda orang lain hampri tiap hari, itu juga tak asyik. Seperti halnya di dunia nyata, terlampau banyak nyinyir bikin orang tak suka. Begitu juga di dunia maya.
Salam.

source : https://pixabay.com/

10 komentar:

  1. setuju banget mbak :) saya juga membatasi teman di dunia maya, yang benar-benar saya kenal, kecuali kalau untuk akun bisnis atau blog he he he.. saya biarkan saja berteman dengan banyak orang, tapi ya itu .. unfollow yang bikin sepet mata

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, la iya itu. Tanpa sadar kita jadi lelah sendiri baca posting negatif macam itu. So, bubye...si ehem! Eh, negativity

      Hapus
  2. Aku sering lho Mbak curhat di post IG :(( jangan-jangan aku banyak di unfoll orang-orang juga :( #LaluIntrospeksi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih, saya juga benernya Mbak. Semua orang pasti pernah curhat. Hanya kadang orang suka keterlaluan. Saya agak kurang sreg kalau sudah muncul umpatan. Lha piye to? Memang bukan kita yang dituju, tapi rasanya nggak asyik juga saban buka akun isinya umpatan mulu. Igh! Pingin ngelus pakai bego (hahahah, jahat!)

      Hapus
  3. Memang kudu gitu. Kita berhak kok demi kewarasan jiwa

    BalasHapus
    Balasan
    1. ha itu dia, Mbak! Fyuuh, tsapeek deh membaca negativisme di tengah beranda

      Hapus
  4. Setuju. Hawa2 negatif dari postingan2 yg kita baca di media sosial tuh kadang bisa bikin org lain ketularan lho. Saya juga lebih memilih hide/ unfol postingan2 kyk gtu.
    Cuma kadang merasa kasihan, org2 ini apakah tak bersosialisasi di dunia nyata ya, sampai semua perasaannmya diungkapkan di dunia maya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin tidak menemukan cara tepat untuk mengeluarkan uneg-unegnya, Mbak April. Kalaupun ada, justru malah pada ngomporin. Fyuuh...

      Hapus
  5. Waah kalo yg begini udh lama aku unfriend semua mba :p. Ga peduli temen deket, bahkan tante dan adek iparku sendiri aku unfriend. Bbrp malah aku block. Itu kalo udh tingkat tinggi kata kasarnya.. Males ya baca status yg ngerasa diri paling pinter, paling hebat, paling bener sedunia.. Trs ksh link provokatif.. Temen ku berkurang drastis karena ini, tp buatku ga masalah. Yg ptg timeline aman dan tentram utk dibaca :D. Mnding temen sedikit tp nyebarin aura positif, drpd banyak, tp gila semua :p

    BalasHapus
  6. Jahat sih, TAPI SAYA JUGA! Hahahaha. Masih ingat bener at some point saya sebal banget sama teman masa kecil waktu pilkada DKI. Lha dia juga bukan warga DKI, tapi intensitas dia menjatuhkan Ahok wih...benar-benar luar biasa. Sampai ke level yang bikin saya mikir, "Ini anak katanya berpendidikan tapi kok..." :)) Wah, jadi curhat di sini. Maafkan, Mba. Waktu itu saya nggak mikir 2x buat unfriend dia. Bukan cuma buat kesehatan mental saya, tapi daripada nanti saya kzl, menegur, dan malah bertengkar.

    BalasHapus