14 Mei 2011

NAIF (MASIH PERAWAN)

Mereka bilang saya naïf, Tuan. Soalnya saya enggak ngerti cara make pil KB meski udah besar. Bukan cuma besar ibarat buah sudah matang. Tapi memang begitu, Tuan. Buat apaan, wong saya belum memerlukan.

“Ah, dasar kampungan. Ini udah biasa. Masa kamu enggak tahu gimana cara makenya.”

“Enggak,” kata saya sambil memandang heran pil KB yang berserakan dari tas teman saya.

“Kenapa sih ngeliatin terus. Biasa lagi, Coy!” katanya ringan.

Saya nyengir kuda. Pikiran saya udah kemana-mana.

“Udah jangan diliatin terus itu pil. Doi gak takut kau pelototi. Udah umum kok kita make ini,” sahutnya lagi sambil make lipstick di bibir dowernya.

Ya umum, buat perempuan yang berlabel istri. Lha kalau buat yang masih lajang layak aku dan kamu apa ya umum? Batin saya sambil ngeloyor balik kandang

Besoknya ada lagi kejadian yang lebih mengagetkan lagi, Tuan. Seorang pria mengajak “serius” dengan saya. Tahu kan artinya. Ya, dia ngajak kawin saya. Gitu sih jelasnya. Oke deh, saya coba. Pikir saya positif. Cuma ya itu, Tuan, pas dia ngajak jujur-jujuran itu ada yang mengagetkan. Bukan perkara dia dari keluarga besar, atau apalah, Tuan…Cuma dia ngaku kalo dia itu BUJANG BUKAN PERJAKA!

Alakazaaam! Apa katanya tadi? Bukan perjaka. Fyuuh!

“Sampeyan sendiri gimana?”

Sambil menarik nafas panjang saya bilang ,”Saya masih perawan.”

“Haaaah? Masa? Umur sampeyan kan udah matang. Masa sih enggak pernah begituan?”

Begituan pale lo peang!

“Enggak. Itu udah komitmen dari awal. Dan saya bangga dengan itu,” kata saya singkat.

Doi diam agak lamaan. Mungkin mikir kali ya. Sampai kemudian terdengar ,”Saya jadi minder sama sampeyan.”

Twiiing! Pek buk glodaag!

Tuan, abis itu saya jadi mikir deh—apa benar orang kaya saya ketinggalan jaman? Enggak umum seperti mereka bilang?

Auk ah, gelap! Peduli amat sih sama yang mereka bilang. Saya toh saya, nggak perlu jadi orang lain cuma untuk sekedar “laku saja”.



*iseng aja sehabis dengerin cerita

2 komentar:

  1. ahahhahaha...kalo gitu, kita sama2 kampungan dong, mbak. :)

    BalasHapus
  2. kwakaka, cmut bukan kampungan, mut. Cuma bukan wilayahnya, xixi

    BalasHapus