17 Januari 2013

SEPULUH HARI TER-WAW!




Praktis udah empat lima hari tiba di rumah kembali setelah training selama sepuluh hari di BIN Surabaya.  Berbeda dengan Surabaya yang panasnya ampun dije ituh, Banyuwangi saban hari diguyur hujan. Nggak ada ceritanya pulang kantor nggak pake basah. Hari Rabu kemarin beberapa ruas jalan malah kebanjiran saking derasnya hujan, sampai beberapa motor jadi macet dijalanan. Cool bukan?
Di kantor sih dari Senin belum ngapa-ngapain. Senin acaranya bersih-bersih berjamaah. Mule nyapu, ngepel, bersih-bersih meja, bersih-bersih WC dan dapur (di kantor BIN Banyuwangi dapurnya guede, bo! Sumpe deh...bisa buat guling-gulingan looh).
Hari kedua, listrik mati dengan suksesnya selepas jam sepuluhan.  Sampai jam empat lewat nggak hidup-hidup. Gila banget deh! Alhasil kita cengo jaya, nggak ngapa-ngapain. Mati gayalah pokoknya. Udah gitu pake hujan pula klop dah. Sementara kita nongkrong, anak-anak gudang pada main futsal di dalam gudang. Abis belum ada kegiatan apa-apa, daripada bengong mending olahraga kan ya? Biar sehat jiwa raga *ngeeek.
Oh ya ngomong-ngomong aye belum cerita ya gimana kisah kita pas training. Benernya sih kalo niat diceritain bisa panjang dan lama. Tapi aye singkat ya jadi cerita dibawah ini, hehe...

Fakta selama sepuluh hari training adalah :
1.   Disemutin
Heran, kita nggak nyimpen makanan apapun yang bikin semut mupeng, tapi kok ya tetep aja mereka berdatangan. Udah disapu tiap hari, eh tetep aja nongol. Alhasil kita cuek aja, dan berpikir positif bahwa kita sejenis pabrik gula, sangat manis *digetok kemoceng.
2.   Tempat tidurnya kecil
Dengan tempat tidur kecil dan harus diisi tiga orang pengaturannya cukup merepotkan. Kalau langsing mah enak. Lha kalo ketambahan  aye yang jelas-jelas  nggak selebar daun kelor ini, dua lainnya mau ditaruh mana?  Akhirnya kita tidur melintang. Dan masalah terpecahkan, walau kaki kudu nyentuh lantai karena ukuran kasurnya yang kecil tadi. Hahahahahaha....
3.   Gayung lumutan
Di kamar mandi yang ketahuan dari baunya jarang diambah orang itu, gayungnya lumutan. Coba pikir, kalo gayung mpe gitu bayangin udah berapa lama nggak terjamah sabun dan sejenisnya saudara? Benernya ya nggak tega make tapi nggak ada lainnya ya akhirnya ya dipakai juga. Sesuai pepatah lama, tak ada rotan akar pun jadi hihihihi. Nggak tahu, orangnya ahli kebatinan apa gimana, eh satu hari gayungnya udah bersih sodara! Wakakakakaka...padahal kita nggak pernah tuh ngomong sama sekali perkara ini.
4.   Makanan
Namanya juga di rantau, jadi kalo nggak sesuai harapan ya wajar. Pagi-pagi biasanya kita udah beli makanan di depan kompleks tempat kita tinggal. Macam-macam, seperti nasi kuning, nasi campur dan lain-lain seharga 3500-an. Porsinya kecil dan nasinya kasar. Kami bersyukur karena kami dikaruniai perut yang tidak rewel dan sensitif, jadi makanan apapun masuk aja.

 makanan pagi hari kami...

Siang hari biasanya kita bareng sama orang-orang kantor BIN Surabaya (Mbak Dini, Mbak Vita, Bu Maryam, Mas Firman, Ainin atau Rukin). Mereka beli dimana kita ngikut aja. Kalau malam itu yang rada rempong. Kudu jalan lumayan jauh untuk nyari makan. Yang ditawarkan sepanjang jalan pun sama aja, tempe penyet, lele penyet, ayam penyet. Penyeeeet semua! Sampai khawatir deh kita, jangan-jangan kalo makan penyet tiap hari muka kita kaya  tempe atau ayam penyet tadi, xixixixix...
5.   Air
Kualitas air di Surabaya, khususnya daerah Margomulyo memang tidak terlalu bagus. Kuning dan asin. Tiap kali sikat gigi berasa menikmati oralit *nyengir.

6.   Orang-orang  di tempat training
 Dalam pandangan saya semua orang baik, dari OM, Sesco, Admin-admin (akunting, kasir, ADH, SA fr, dan admin smart), sampai orang gudang semua menyenangkan.  Jadi serasa di rumah sendiri saja.  Terima kasih untuk semua, maaf jika kami suka meleng atau malah ngantukan selama training disana.


Nyang ngajarin aye pas training ada Ce Ainin, Ko Firman, dan Ko Rukin


 Mbak Dini  (depan) dan Mbak Vita (belakang) di bagian piutang dan kasir, eh atu lagi benernya
Bu Maryam...sayang nggak kejepret...


sederet Mas-Mas yang bertugas digudang
7.   Jauh dari mana-mana
Kompleks tempat kami tinggal selama training meman jauh dari keramaian. Indomart dan Alfamart pun harus ditempuh dengan jarak yang cukup jauh. Kalo mo ke mall sih bisa, tapi harus naik lin yang kita nggak tahu jalurnya.  Tapi andai tidak ada Happy si tukang jalan, pasti kita nggak akan kemana-mana. Dia selalu memprovokatori semua orang untuk ngikutin dia yang nggak betah terus-menerus diam di rumah saja. Dan selalu berhasil.

lagi di Tugu Pahlawan => urut dari depan ke belakang Merlin, Happy, Lina, Fendi, dan Viki

Gempor jaya, ngikut Happy yang pengen jalan-jalan ke Bungkul. Lihatlah muka Viki yang memelas itu :)


 beli kopi dan nyeduh sendiri, sementara Happy asyik gaya-gayaan. Belum kelar ngopi eh Happy ngajak pulang *letoy...

8.   Kangen
Kalo orang-orang pada kangen pacar dan sibuk sms atau telepon mereka, saya kangen kompi saya. Tangan gatal melihat lomba nulis seliweran. Mata jadi ijo, pengen ikutan. Tapi sarana nggak ada.
Nggak cuma itu saya juga kangen dengan kegiatan merajut dan memotret pagi hari. Weh, mana saya masih punya janji dengan dua kawan saya untuk menyelesaikan tas ransel dan HP pouch.  Uwaaa...kapan pulang ini, Mas Bro?
9.   Airnya mati
Ealah, dua hari menjelang kepulangan kami airnya mati. Ya memang mandi tapi ya mandi bebek dah. Lup, lup...dicelup dan bau air ya sudah. Sholat aja pake tayamum, Mas Bro!
Aye sama Lina udah kepikiran beli air galon aja buat mandi. Untungnya sehari menjelang pulang airnya ngalir.
10.        Gokil friends
Hari Sabtu tanggal 12, adalah hari terakhir kami—aye dan kawan-kawan training. Kami pulang naik travel. Dan aye rasa cuma hari itu, ada penumpang travel yang gokil punya. Kalo yang lain bakalan duduk diam atau tidur sampai tiba di tempat eh kita enggak. Punggung kursi diturunkan.  Kartu digelar dan empat orang diantara kami sibuk menghilangkan bosan dengan main 41. Cuma si Merlin a.k.a ustad anteng sepanjang jalan. Lha saya ngapain? Saya sibuk motret.







And finally we’re back home. 

 jelang perbatasan Banyuwangi Jember, yey!

Senang rasanya ketemu orang rumah lagi. Merasakan hujan deras yang turun via jendela samping rumah, nulis dari tengah malam ampe pagi, motret pagi hari, serta merajut kembali.









3 komentar:

  1. BIN? Badan Intelegen Negara kah mba? waw :O

    BalasHapus
  2. hahahaha say, bukan...masa dandanannya gitu
    bahagia intra niaga say

    BalasHapus
  3. hohoho...
    aku kira BIN spy :D...
    salam kenal mbak :)

    BalasHapus