Unggahan Terbaru

Pelajaran Gratisan Dari Mereka Yang Bersikap Tak Menyenangkan Saat Diberi Daging Kurban

Gambar
Hari raya Idhul Adha selalu membawa cerita tersendiri untuk masing-masing keluarga. Termasuk keluarga saya. Dulu sewaktu kecil, rumah kami jarang kebagian daging kurban. Sampai-sampai bertanya pada Bapak ,"Orang-orang dapat, kok kita nggak dapat, Pak? Kenapa?" Bapak menanggapinya dengan bijak. Mengatakan mungkin karena kami sudah dianggap mampu, jadi tidak mendapatkannya. Sebagai gantinya Bapak akan membeli daging sendiri, lalu dimasak gulai dan sate sebagi pelipur hati kami.
Tahun berlalu dan kami sudah dewasa. Perkara dapat atau tidaknya daging kurban sewaktu Idhul Adha tak membuat kami risau atau pusing kepala. Dapat syukur, tidak pun syukur. Toh, masih banyak orang yang lebih membutuhkannya. Begitu hemat kami.
Dan Idhul Adha tahun ini, rejeki melimpah bagi kami. Di luar dugaan kami mendapatkan daging kurban yang jumlahnya lumayan. Padahal tahun-tahun sebelumnya biasa saja. Dapat tetapi tidak sebanyak tahun ini. Tak semua dimasak, setelah dibuat satai dan bakso sisanya…

Cintai Diri Sendiri Dengan Bersyukur Dan Berhenti Merasa Kurang, Meski Untuk Mencapainya Butuh Proses Panjang


Sumber gambar : https://pixabay.com



Pernah pada suatu masa saya tidak menyukai diri saya. Setiap bercermin yang terlihat adalah kekurangan, keburukan, dan ketidakmampuan. Itu-itu saja. Kebaikan, kepandaian, atau kelebihan tak terlihat di sana.
Padahal orang lain tak melihatnya demikian. Akan tetapi saya tak mudah diyakinkan. Sewaktu orang lain berpikir saya memiliki kepandaian, saya bersikap kebalikan. Saat orang berkata saya punya banyak kelebihan, saya hanya mengerutkan kening dan berpikir "Masa iya?". Saat orang berujar saya punya kemampuan, saya malah mengecilkan.
Bahkan saya kerap merasa bahwa orang-orang mengatakan itu hanya untuk menyenangkan saya, bukan setulusnya. Bisa jadi dibelakang lain lagi yang dipikirkan.

Semua pikiran itu tak membuat saya bahagia. Seperti belenggu, ia mengurung saya dalam kubangan kenegatifan. Hingga suatu hari saya menonton televisi, penerimaan pada diri adalah penyebab seseorang mengalami masalah semacam ini. Jika tidak dituntaskan maka akan berlarut-larut dan menjadi batu sandungan bagi saya di masa depan. Salah satunya menjadi pangkal ketidakbahagiaan. Situasi ini bisa mendorong seseorang mengalami depresi dan gangguan kecemasan.

Hal yang saya lakukan waktu itu adalah memaafkan diri sendiri. Setiap usai shalat, saya selalu berkata pada diri sendiri bahwa saya memaafkan sikap saya selama ini yang acap meremehkan diri sendiri. Padahal sesungguhnya Allah sudah memberi banyak kelebihan. Saya memaafkan diri saya yang acap terlampau dalam mengkritik diri sendiri, padahal tidak ada seorang pun yang sempurna. Saya memaafkan karena menjadi orang yang tidak berani dalam segala hal, padahal Allah sudah memberi kemampuan. Saya juga sering berucap bahwa diri saya yang sebenarnya adalah sosok yang baik, tangguh, pantang menyerah, selalu optimis, lapang, selalu tersenyum, tidak takut berjuang, dan sebagainya. Kegiatan itu saya lakukan terus-menerus, hingga kemudian saya merasa lapang dan ringan. 


sumber gambar : https://skitterphoto.com

Perasaan itu menolong saya bisa untuk bisa melihat diri sendiri sebagaimana mestinya. Iya, saya memiliki kekurangan. Tubuh pendek, tambun, tidak kaya. Dan itu benar. Akan tetapi, saya punya keahlian yang bisa dimanfaatkan untuk kebaikan. Menulis atau merajut misalnya.
Iya, saya memang tidak kaya, saya tidak punya uang untuk memberi santunan hingga milyaran. Namun, saya punya tangan dan tenaga yang bisa digunakan untuk membantu orang lain.
Iya, saya memang tidak dilahirkan memiliki kesempurnaan fisik (cantik, tinggi, putih). Namun, semua ketidaksempurnaan itu tepat bagi saya. Allah sudah memberikan saya kondisi sebaik-baiknya.
Iya, saya belum berhasil betul di dunia kepenulisan jika diukur secara finansial. Tidak mengapa, itu berarti saya harus terus berjuang. Bahkan jika saya menuai keberhasilan.
Kaki saya mirip pemain bola, tidak langsing dan kurus seperti kaki bangau. Ah, itu pun oke juga. Toh, dia sempurna. Kuat digunakan jalan ke mana-mana.

Penerimaan diri ini ternyata memang memberi pengaruh besar pada saya.Saya benar-benar menikmati dan nyaman dengan apapun yang saya punya, baik itu keterampilan, kebisaan, rejeki, bentuk tubuh, karier, dan hal-hal lainnya. Saya tidak lagi ribut ketika orang mempersoalkan bentuk tubuh saya yang lebar. Saya tidak mumet ketika orang bertanya apa pekerjaan saya. Saya tidak pusing ketika orang mempertanyakan soal kapan saya nikah. Saya berlama-lama jengkel jika impian saya tak sesuai dengan harapan. Jika saya gagal, biasanya saya akan bilang "Well, oke saya gagal. Tidak apa. Pasti ada hal baik untuk saya" atau "Ok, saya gagal. Pasti Allah mau saya belajar lebih lagi dari sekarang."
Saya juga bisa tersenyum ketika orang lain mendapatkan hal yang saya impikan (sementara saya belum) dan turut mendoakannya. Dulu, boro-boro. Yang ada ngomelin Allah, hahahah. Merasa bahwa Dia nggak adil pada saya.

Pengalaman ini tak urung mengingatkan saya pada quote dari Joel Osteen :
Don't ever criticize yourself. Don't go around all day long thinking, 'I'm unattractive, I'm slow, I'm not as smart as my brother.' God wasn't having a bad day when he made you... If you don't love yourself in the right way, you can't love your neighbour. You can't be as good as you are supposed to be. 

Komentar

  1. setuju banget mbak...menerima diri sendiri kelebihan/kekurangan kita itu penting banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mbak Ningrum, tanpa itu kita jadi mudah kehilangan rasa bahagia.

      Hapus
  2. Mbaaa, saya malah dulu minder, karena kaki saya kayak belalang, dan temen2 sering ngebully saya, hiks 😂

    BalasHapus
  3. Hihihi, iyakah? Walah memang manusia ini ada saja. Nemu aja bahan bullyan. Ah, tapi whatever dah. Mau kaki kesebelasan, kaki belakang, yang penting kuat buat jalan. Ya kan?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

KEGEDHEN EMPYAK KURANG CAGAK

CARA MENGGAMBAR ILUSTRASI SEDERHANA DENGAN PAINT

OLEH-OLEH DARI FESTIVAL BUAH NAGA : MENYAKSIKAN KEGIGIHAN PEMUDA MELEJITKAN POTENSI DESANYA

TONGKAT MADURA MILIK MAYA