09 September 2015

ALEXA RANK SUKSES BIKIN SAYA BERTANYA ,”BERAPA ALLAH RANK SAYA?”





GENDUTNYA ALEXA RANK SAYA
Saya iseng melongok Alexa, salah satu situs yang mengulas peringkat blog-blog di seluruh dunia. Peringkat saya menyentuh angka 5 juta sekian atau tepatnya 5.216.047.

Pertanyaannya ,”Kecewakan saya?”
Ah, tidak.

Aih, masa peringkatnya segendut itu tidak kecewa? Bukankah bagi para blogger peringkat ramping itu lebih utama?

Buat blogger seperti saya, peringkat segitu sudah hebat. Bagaimana tidak?
Saya bisa tergolong blogger yang pas-pasan. Maklum, saya penulis yang sedang berlari mengejar cita-cita. Uang saya belum lega, saya harus pintar-pintar mengatur agar cukup setiap bulannya. Biar tidak makan banyak bea untuk online, saya lupakan niatan beli modem sekaligus paket internetnya dan memilih menggunakan wifi di taman. Itu pun tidak bisa setiap saat, paling sepekan satu-dua kali.
Tetapi, semenjak beberapa bulan ini wifi sulit diharapkan. Sulit konek dan kerap hilang sinyal. Jadi saya terpaksa ngengsot ke warnet agar bisa kirim artikel, cerpen, atau apapun karya tulis saya. Nah, karena di warnet harus bayar, tentu saja  saya tak boleh menyia-nyiakan. Setiap kesana saya membawa setumpuk daftar pekerjaan yang harus dilakukan. Mulai dari cek email, kirim email, nge-blog, browsing bahan tulisan yang daftarnya lumayan panjang. Kalaupun banyak teman yang melihat saya kerap aktif di sosmed utamanya FB, itu karena saya pakai free facebook (hehehe).


 Karena keterbatasan itu pula, saya tak punya waktu untuk mempraktekkan cara jitu dari para blogger wahid agar Alexa Rank ramping seperti rutin update, konten berkualitas, dan cari backlink berkualitas. Meski begitu saya tetap bersyukur. Sudah bagus saya masih diberi kesempatan nge-blog. Dengan begitu otak saya diajak bekerja  kreatif, sekaligus mengalihkan perhatian dari melakukan hal-hal negatif seperti mengeluh, bergosip, atau justru mencela. Jadi wajar rasanya jika peringkat blog saya di atas lima juta.


BERAPA YA ALLAH RANK SAYA? 
Usai melongok Alexa Rank tak urung saya berpikir ,”Jika blog saya sejauh ini berada di kisaran lima juta, bagaimana Allah Rank saya? Apakah mungkin saya juga tergolong lima juta manusia yang memiliki peringkat baik di mata-Nya?”
Saya termangu.
Saya merenung.
 Jawabannya : Tidak!

Kok bisa? Memangnya tahu darimana?
Sederhana saja. Saya menelaah pola pendekatan saya pada Allah menggunaka cara-cara blogger untuk merampingkan Alexa Rank-nya. Apa tuh? Apalagi kalau bukan rutin update, konten berkualitas, backlink berkualitas.
Apa hasilnya kemudian?
Berikut ini hasilnya :
1.      Rutin Update
Dalam konteks hubungan manusia dan Allah, rutin update bisa diartikan rajin ibadah seperti sholat dan puasa.
Soal sholat saya sih merasa cukup rajin. Hanya saja kualitasnya mirip pembalap Moto GP. Begitu bendera berkibar saya langsung melesat cepat. Untuk lomba Moto GP, semakin cepat semakin baik. Lha kalau soal ibadah seperti sholat begini, semakin cepat selesai berarti tergolong kaum yang tergesa-gesa. Padahal tindakan itu tidak disukai Allah.
Terus puasanya bagaimana? Puasa wajib melakukan, sunnah meski tak selalu tapi lumayan. Cuma jangan tanyakan apakah dalam puasa itu saya sudah bisa menahan hawa nafsu. Saya jujur saja, masih sulit menahan emosi. Sudah tahu puasa masih juga ngedumel dan marah-marah.

2.      Konten berkualitas
Konten berkualitas dalam Allah Rank erat kaitannya dengan kadar keimanan, akhlak, dan bertambahnya ilmu pengetahuan yang baik (khususnya di bidang agama).
Kalau ditilik-tilik dari ketiga hal itu rasanya saya nggak sampai ya? Iman lebih sering turun ketimbang naik, akhlak belum baik, ilmu pengetahuan kurang lebih sama. Ha wong lebih banyak nonton teve to ketimbang menimba ilmu yang baik, terutama di bidang agama.

3.      Backlink berkualitas
Backlink itu artinya tautan balik. Biasanya ada tiga cara yang dilakukan blogger untuk membuat backlink berkualitas yaitu blogwalking, tukeran link, ikutan di berbagai forum lalu menjawab beragam pertanyaan disana sambil menuliskan link. Cuma yang paling kerap dilakukan dari ketiganya adalah blogwalking.
Nah, blogwalking ini kalau dalam konsep hubungan manusia dengan manusia ya silaturahmi alias walking-walking ke rumah teman dan kerabat. Jika dirunut ke belakang, saya ini tergolong orang yang jarang silaturahmi dan lebih suka ngendon di rumah.
Padahal silaturahmi menurut banyak ulama manfaatnya banyak. Tak hanya membuka pintu rezeki, memperpanjang umur, dikenang kebaikannya, menimbulkan kecintaan dalam keluarga, bahkan ia juga kunci masuk surga.

Nah dari tiga hal itu saja rapor saya sudah merah, lha apalagi kalau ditambah parameter lainnya? Huhuhu, pasti tambah kebakaran.
Jadi boleh dikatakan ngarep Allah Rank saya tinggi itu muskil bin mustahil hil! Kalau mau mendapatkan Allan Rank tinggi harusnya memang mereparasi diri sendiri dulu.

Ck, ck, ck...terkadang Allah tuh kalau mau menegur kita itu memang  lewat banyak cara? Hanya gara-gara Alexa Rank saya jadi kepikiran Allah Rank. Pada akhirnya itu juga yang membuat saya menyadari seberapa tinggi kualitas saya dihadapan-Nya.

Salam.

28 komentar:

  1. Terima kasih Mbak Tetty, diingatkan Allah ceritanya ini hehe

    BalasHapus
  2. Masya Allah ... tulisan bagus ini sukses membuat saya merenung, mbak Afin
    Salam silaturahim dari Garut, semoga kita bisa sukses merampingkan Allah Rank masing2. Aaamiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mbak Ani. Semoga saja kelak kita tergolong lima juta orang yang disayang Allah ya? Peluk dari jauh. Afin

      Hapus
  3. Balasan
    1. Kenapa Mbak Ahliah?
      Jangan-jangan saya bikin mbak sedih ya?

      Hapus
  4. keren bangeeet afin tulisannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih Mbak Ria, aih dipuji sama penulis novel keren jadi besar kepala ini

      Hapus
  5. Wihhh hebat bin jleb banget tlisannya mbak.. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, terima kasih Mbak Rohma. Bisa aja dibilang tulisan ini mak jleb, panah kali *bercanda :)

      Hapus
  6. cakeeep banget fin, ada backlink berkualitas segala :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. eish, refleksi diri sendiri itu mbak. Saya ngerasa itu saya banget, ketimbang silaturahmi saya lebih banyak ngeremnya

      Hapus
  7. mak jleb rasane...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, benarkah? Terima kasih ya Mas Nugroho

      Hapus
  8. 5 juta? Itu mah sudah ramping, Mbak Afin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixixi, blog-nya?
      Iya ya dibanding yang enam juta, tujuh juta, delapan juta *ngikik

      Hapus
  9. Mantav ini tulisannya..
    Judulnya sukses bkin aku nggak cuma ngejempol, tapi beneran nge-klik link blog ini dan baca sampe abis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aish, terima kasih Mbak Linda. Hatur nuhuun ucap sudah baca dan ngelike tulisan saya

      Hapus
  10. Artikel yang bagus banget ini, original dan sangat menginspirasi pembaca termasuk saya, mbak. Daaan, berapakah Allah rank saya juga? *hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertanyaan terakhir itu yang juga saya tanyakan Mbak Hidayah? Aduh kayaknya jauh banget deh *nengok pundak sendiri

      Hapus
  11. Balasan
    1. Terima kasih Mbak Yuni, sudah baca dan mampir kemari

      Hapus
  12. Ga nyangka saya dari alexa berkias ke perenungan yang begitu cerdas keberadaan kita di hadapan Allah Swt. Makasih banyak ya, Mbak. Saya juga merenung ini...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, dibilang begitu oleh orang seperti jenengan bikin saya nyengir kuda, Pak. Ilmu saya masih jauh.
      Terima kasih Pak Akhmad Muhaimin Azzet

      Hapus
  13. aku nulis gak merhatiin alexa kok awalnya, kesininya cuma lihat2 aja sambil cari tau gimana cara merampingkan :)
    Yang paling penting nilai kita dimata Allah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak Lidya, Alexa Rank memang salah satu hal kecil yang bikin manusia bahagia di dunia. Allah Rank yang kerap kita abaikanlah yang utama.

      Hapus
  14. Dalam banget penghayatan sampai link ke Allah Rank. Semoga iman kita makin meningkat ya. . . ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin Mbak Idah Ceris, semoga Allah selalu meluruskan jalan kita kalau sudah mulai melenceng dan membuat Allah Rank kita turun drastis

      Hapus