Postingan

Menampilkan postingan dari Januari, 2010

Unggahan Terbaru

Pelajaran Gratisan Dari Mereka Yang Bersikap Tak Menyenangkan Saat Diberi Daging Kurban

Gambar
Hari raya Idhul Adha selalu membawa cerita tersendiri untuk masing-masing keluarga. Termasuk keluarga saya. Dulu sewaktu kecil, rumah kami jarang kebagian daging kurban. Sampai-sampai bertanya pada Bapak ,"Orang-orang dapat, kok kita nggak dapat, Pak? Kenapa?" Bapak menanggapinya dengan bijak. Mengatakan mungkin karena kami sudah dianggap mampu, jadi tidak mendapatkannya. Sebagai gantinya Bapak akan membeli daging sendiri, lalu dimasak gulai dan sate sebagi pelipur hati kami.
Tahun berlalu dan kami sudah dewasa. Perkara dapat atau tidaknya daging kurban sewaktu Idhul Adha tak membuat kami risau atau pusing kepala. Dapat syukur, tidak pun syukur. Toh, masih banyak orang yang lebih membutuhkannya. Begitu hemat kami.
Dan Idhul Adha tahun ini, rejeki melimpah bagi kami. Di luar dugaan kami mendapatkan daging kurban yang jumlahnya lumayan. Padahal tahun-tahun sebelumnya biasa saja. Dapat tetapi tidak sebanyak tahun ini. Tak semua dimasak, setelah dibuat satai dan bakso sisanya…

TIGA HARI MENJELANG RAMADHAN

Kepada Yth. Ibu Negara, Assalamu’alaikum, Ibu. Semoga Allah selalu memberkahi dan melindungi Ibu. Entah kenapa malam ini saya ingin bercerita tentang semua keresahan saya kepada Ibu tercinta. Sudah beberapa hari ini saya tidak bisa tidur nyenyak, Bu. Diganggu kegelisahan tiap kali menatap penanggalan. Ya, tiga hari lagi ramadhan tiba dan saya tak punya uang. Jangankan untuk belanja selamatan menjelang ramadhan, Bu, untuk makan sehari-hari saja saya kebingungan. Mau hutang ke warung Yu Kismi saya tak berani, sebab masih ada hutang lalu yang belum saya lunasi. Bahkan si kecil demam pun saya tak bisa membelikannya obat. Yang bisa saya lakukan hanya berdoa sambil mengompresnya dengan air dingin. “ Pergilah ke Puskesmas, Yu. Gunakan Jamkesmas,” saran Bu Rus, pengurus Posyandu RT kami. Tapi bagaimana caranya? Saya kan tidak punya. Entah kenapa kok justru orang-orang yang lumayan berada seperti Mbak Sri yang justru bisa menggunakannya. Bukank…

PEJALAN JAUH PART 7

Duluuu…saya ndak pernah mikir saya bisa cinta saya manusia seperti sampeyan. Apanya yang menawan dari seorang pria berbandana hitam, menutupi rambut cepak yang malas shampoan, kulit coklat karena terbakar sinar, bercelana sedengkul bulukan berpadu kaus pudar yang paling nyamleng kata sampeyan, beserta tas ransel tua yang nggak pernah ketinggalan. Fiuuh!! Noraaak! Norak bukan kepalang!
“ Yo ben! Pokokmen aku seneng,” balas sampeyan enteng waktu seseorang menegur perkara penampilan yang aneh bin ajrut-ajrutan itu. “ Sumpah deh, saya gak mau sama orang kayak gitu,” batin saya sambil berlalu. Tapi apa yang terjadi kemudian? Pelan-pelan tingkah laku sampeyan mencuri perhatian. Cara bicara yang tajam dan tepat sasaran bikin saya ternganga, kepingin nimpuk tapi sekaligus menyadari kalo sampeyan benar tentang makna pasrah yang sering kali disebut banyak kyai dalam pengajian bukanlah pasrah, neda nrima, tanpa usaha. Sudah ada pancingnya, maka kaillah ikannya. Jangan diam saja berharap pancing…

SILLY THINGS, FUNNY THINGS IN MY LIFE

Dikira Pembantu
Sepasang suami istri datang mencari Bapak, tapi karena beliau tidak ada mereka pun pulang. Besoknya Bulik saya bercerita, tamu Bapak yang juga dikenalnya itu mengira kalau saya ini pembantu Bapak dan Ibu. Maka manyunlah bocah sepuluh tahun yang dikira pembantu itu (saya maksudnya) sambil ngedumel,” Asem!”
Tapi ya nggak salah sih kalau dikira pembantu, lah wong sesore itu saya masih belum mandi, rambut awut-awutan, keringat bercucuran gara-gara membabu buta menyelesaikan tugas bersih-bersih rumah. Ugh!

Bukan Babe………
Tanpa ba-bi-bu saya langsung menyeret Babe pulang, saya sudah bosan disuruh ikut ngider-ngider di pasar. Aneh kok Babe gak bergeming, begitu mendongak….Hiks, bukan Babeku. Tanpa menoleh aku langsung menuju kearah Babe yang sedang berdiri di depan kios sayuran.

BOLOS TAPI SIAL
Celingak, celinguk, tengok kiri tengok kanan…ah aman! Dan hup, saya langsung menaiki tembok dan melompatinya dengan selamat. Apesnya baru saja berniat melangkah pergi eh seluruh penduduk bang…